panas–onic

July 2, 2012

Ini adalah kejadian nyata gua bersama salah seorang pegawai Pan*sonic di daerah Depok. Kejadian ini terjadi sekitar tahun 2010/2011 sorry gua lupa kejadian tepatnya kapan kayanya sih tahun 2011an.

Oke kita mulai ceritanya, begini ceritanya. Awal mula kenal sama doi bermula dari FB yang ga saling kenal lama-lama bisa menjadi akrab. Pertamanya sih gua wall ke doi. Sering wall-wall terus gua kirim pesan ke akun FB doi buat minta nomer HP doi. Sebut aja namanya Icha karna gua ga tau nama asli dia siapa dan seringnya di panggil Icha. Jadi dia ini cewe kelulusan tahun 2010 dan alumni salah satu sekolah swasta di Depok. Akhirnya kita sering smsn dan telpon-telponan dan belum pernah ketemuan. Pada suatu ketika gua ngajak doi ketemuan berhubung doi ngambil kerja shift malem-pagi jadi ya gua jemput doi ke tempat kerja doi.

Gua : Cha, km pulang jam berapa nanti pagi ?
Icha : ehm.. sekitar jam 7 pagi baru selesai, km mau jemput aku ?
Gua : ya udah nanti aku jemput km jam setengah 7 deh.
Icha : oke, emangnya kita mau ke mana ? ga apa-apa kalo aku belum mandi ?
Gua : ke mana ya ? aku juga bingung, main ke rumah aku aja deh, mau ? ga apa-apa ko. Kalo km belum mandi nanti mandi di rumah aku aja sekalian main bareng (sekalian ajak doi bercanda)
Icha : emangnya ga ada siapa-siapa ?
(doi pun cuma bales kaya gitu aja diajak bercanda cuma bales kaya gitu aja haduh miris amat)
Gua : ga ada ko, paling cuma bibi aja, km mau ?
Icha : ya udah deh, emang mau ngapain ?
Gua : ngapain ya ? yg enak-enak aja deh. hehe
Icha : yg enaknya ngapain ?
Gua : ya udah nanti aja pas km ke rumah aku deh, oke ?
Icha : oke

Itu merupakan percakapan kami di sms pada malam harinya atau bisa disebut dini hari tepatnya sekitar jam 01.00-02.00 WIB. Lanjut cerita akhirnya gua pun tidur dan doi pun melanjutkan pekerjaannya. Jam pun menunjukkan 06.30 WIB dan gua kaget + baru inget kalo ada janji sama doi. Doi udah sms aja.

Icha : gimana jadi ga nih ? aku udah udah keluar nih
(sms pukul 06.20 WIB lalu 5 menit kemudian Icha sms lagi)
Icha : jadi ga ? aku nungguin sms dari km. Kalo ga jadi aku mau pulang aja
(dan dengan rasa bersalah gua baru bangun dan gua jawab)
Gua : maap maap baru bangun nih, aku langsung jemput km aja ya ? ga usah mandi biar sama-sama belum mandi. hehe
Icha : ya udah cepetan aku tungguin km di depan Pan*asonicnya.

Singkat cerita gua pun otw berangkat ke sana. Dengan mata yang masih ngantuk maklum jarang bangun pagi. Lalu sempet kelewatan juga tempatnya gara-gara masih ngantuk banget, haduh. Akhirnya sampai juga dan ketemuan sama yang namanya Icha itu. Anaknya manis kalo kena matahari kulitnya jadi putih jadi aslinya kulit adalah kuning gitu deh dan dengan tinggi sekitar 165 cm. Cukup imut anaknya dan asik di ajak bercanda kalo udah ketemu langsung. Langsung aja Icha naik ke motor dan berangkat menuju rumah gua. Sesampainya di rumah untung si bibi ga nanya macem-macem berhubung kita udah ceesan satu sama lain. Dan juga si bibi ga comel kalo sering ada cwe ke rumah apalagi di ajak ke dalem kamar. Asal si bibi ga gangguin aja ! Lanjut, si Icha pun mengikuti gua ke kamar yang letaknya ada di lantai 2 rumah gua. Kita sambil berbincang-bincar di tempat tidur gua yg lumayan lah, hehe.

Gua : belum mandi yah km ? (sambil membelai rambutnya)
Icha : belum, emang km sendiri udah ? (sambil menantap mataku ini)
Gua : aku aja tadi bangun langsung jemput km, gimana mau mandi ? km ngantuk ? (masih membelai rambutnya )
Icha : iya lumayan ngantuk ni. (tangannya memegang tanganku)
Gua : km mau tidur aja / gimana ? (menatap matanya)
Icha : kalo aku tidur km gimana ? (menatap balik)
Gua : ga apa-apa aku liatin km aja, hehe
Icha : ya udah aku bawa tiduran aja yah ?
Gua : ya deh..

Ga lama kemudian Icha pun memejamkan matanya, tapi dia belum tertidur pulas sepenuhnya. Sambi membelai rambutnya, akhirnya curi-curi kesempatan deh buat cium keningnya. Awalnya sih masih rada takut kalo si Icha nolak dan marah terus teriak gitu. Pertama cium kening dia, lalu sambil megang tangan dia. Eh, dia malah ngeremes balik. Pertanda kalo dia belum tidur sepenuhnya dan cuma memejamkan mata aja. Rada-rada takut juga kalo dia tau. Akhirnya pelan-pelan mulai mencium pipi dia dan dia pun ga nolak buat di cium pipinya. (dalem hati wah ada kesempatan buat aja ekse ni kayanya) Akhirnya cium-cium kening dan pipi dia berlanjut turun ke hidungnya lalu ke bibirnya (baru sekedar cium, takut kenapa-kenapa) eh doi bangun, bener kan ? lalu dia malah natap dengan penuh harap dan mata yang berkaca-kaca. Kita pun saling bertatap mesra selama 1 menit. Akhirnya dia mulai medekatkan bibirnya dan akhirnya kita saling berciuman layaknya ciuman french kiss. Sekitar 5 menit kita ciuman dan tangan ini ga mau cuma diem aja akhirnya memegang dadanya yang berukuran 32b ya lumayan kecil lah tapi empuk buat dipegang dan remes-remes. Dia mengenakan sweater warna pink kesukaan dia dan membungkus tubuhnya dengan baju biru serta celana biru khas pegawai perusahaan tersebut.

Gua : Cha, ga panas make sweater ?
Icha : engga ko, emangnya kenapa ?
Gua : buka aja, cha sweaternya

Akhirnya dia pun membuka sweater warna pinknya dan benar saja ada tulisan nama perusahaan tersebut di dada atas kiri. Akhirnya kami pun melanjutkan ciuman kami yang tertunda dengan kaya tidurdan dan saling berhadapan. Tak lama kemudian tangan ini merasa gatal karna cuma memegang dari luar baju saja akhirnya tangan ini tak kuasa untuk membuka kancing demi kancing baju biru itu. Lalu terbuka lah semua kancing yang menempel di baju itu. Warna bra yang dia pake berwana pink. Masih seperti tadi kami saling berciuman dan meremas buah dadanya yang indah itu. Dan akhirnya nafsu pun menguasai raga ini.

Gua : Cha, buka ya bhnya, boleh ?
Icha : (ga jawab cuma senyum dan menganggukan kepalanya aja)

Senyumnya itu lho yang bikin aahh.. sumpah senyumanya bikin sange setiap cowo yang ngeliatnya. Akhirnya terbukalah bra yang dia kenakan. Dan benar saja ukuranyna tidak terlalu besar malah bisa di bilang kecil sekitar 32b (maap ga tau terlalu tau ukuran dada wanita.) Setelah terbuka kita masih berciuman dan saling meremas-remas. Terjadi percakapan lagi.

Gua : Cha, km udah dulu pernah ngapain aja sama mantan km ?
Icha : ehhmm.. ngapain ya ? biasa aja ko
(asli bikin penasaran ni cewe jawabannya malah kaya gitu)
Gua : cha, buka celananya ya ?
Icha : (nurut dan berdiri buat membuka celananya)
Gua : (dalam hati wah asli bispak ni cewe jadian juga belum udah mau apa” aja. Akhirnya ikutan buka baju dan celana juga)

Dan kitapun hanya mengenakan celana dalam saja. Dan masih saling melakukan hal yang tadi. Soalnya si Icha suka banget buat ciuman.

Gua : Cha, km udah pernah ml ya ? (memegang buah dadanya dan meremasnya)
Icha : ehm… belum (jawabannya sambil terangsan, asli udah mupeng banget kayanya dia dan terangsang)
Gua : serius ?
Icha : ehm.. (sambil merem nikmatin buah dadanya di remes-remes. dan doi pun mencium)
Gua : Cha, buka yah celana dalemnya ?
Icha : (langsung nurut seperti biasanya dan membuka celana dalamnya)
Gua : (ikutan buka juga), Cha, isepin punya aku dong.
Icha : (menghisap sang kontol) ehmpp.. ehmpp..

Asli isepannya itu lho enak banget dan keliatan kalo dia itu sering ngisepin punya cowo. Sekitar 3 menitan dia isep-isep akhirnya bangun juga deh karna isepan dia.

Gua : Cha, aku masukin ya ?
Icha : masukin apa ? (dia malah bercanda)
Gua : aku masukin punya aku ke km lah (sambil memasukan jari ke dalam memeknya si Icha, padahal udah becek memek dia hehe kerasa banget kalo dia udah sange.)
Icha : tapi ketauan sama bibi km ga nanti ?
Gua : engga ko, tenang aja (sambil menenangkan si Icha lanjut cium, grepe dan masukin jari ke memek dia biar makin sange.)
Icha : ya udah deh

Di awal kan doi bilang kalo doi belum pernah ml, nah pas di masukin. Blesss… masuk gitu aja. (dalem hati anjrit ni cwe ngibul, katanya belum pernah ml. Sempet kesel juga sih kirain masih perawan ternyata udah jebol)

Gua : enak, cha ? (sambil menggoyangkan badan)
Icha : ehhhsss…. enak banget (sambil menggumam)
Gua : cha, suaranya pelan-pelan nanti takut ketauan

Akhirnya terus ngegenjot memek si Icha belum ada 10 menit dia udah keluar aja. Akhirnya lanjutin terus genjotannya, bosen dengan gaya MOT akhirnya minta ganti posisi.

Gua : Cha, ganti posisi yuk ?
Icha : iya.. ehhss (masih sambil menggumam)

Akhirnya berganti posisi WOT dan gaya ini merupaka gaya kesukaan gua. Kenapa ? Karna bisa sambil grepein dan ciumin dia dan ga perlu gerak banyak. Setelah 5 menit kita bergelut dengan gaya WOT dia diem sejenak ternyata dia udah keluar lagi. Saking sangenya dalam waktu 15 menit udah 2x keluar aja dia. Akhirnya dia lanjutin lagi, eh 3 menit kemudian dia keluar lagi. Ya ampun ni cwe klimaksnya cepet amat, ya udah ga apa-apa deh. Akhirnya ganti gaya lagi ke MOT. Dan gua mempercepat gerakannya biar klimaks juga, tak lama sekitar 5 menitan akhirnya Icha keluar juga dan gua juga siap-siap keluar. Akhirnya gua keluari penis gua dari memek dia dan kocok-kocok sebentar keluarin di dada dia.

Gua : ah… memek km enak banget, Cha. Katanya belum pernah gimana sih ?
Icha : (cuma senyum manis dan nyium bibir)
Gua : 4-1 ya, Cha ? hehehe
Icha : ih.. (nyium lagi)
Gua : gimana enak ga ? mau lanjutin lagi ?
Icha : iya enak, sayang (padahal belum jadian udah sayang-sayangan aja) iya tapi istirahat dulu ya. Aku cape

Alhasil kita pun tidur-tiduran dan gua ga mau cuma tidur-tiduran aja. Sambil ngeremes toket dia dan masukin jari ke memek dia biar dia kerangsang lagi. Dan akhirnya berhasil juga buat dia kerangsan lagi. Ronde pun berlanjut dengan MOT, WOT dan Doggy style. Dan tumben dia belum keluar juga. Pas Doggy style gua sambil megang pantan dia yang tepos, ya lumayan buat di pegangin hehe. Sambil nepuk-nepuk pantat dia tapi pelan-pelan soalnya takut ketauan juga. Akhirnya kami pun ganti gaya lagi tadinya mau gaya berdiri tapi susah juga masukinnya ya ga jadi deh balik lagi ke MOT. Eh doi keluar lagi, ya udah deh ganti gaya lagi ke WOT dia keluar lagi. Aduh cepet banget dia keluarnya. Akhirnya gua juga ga tahan dia keluar melulu balik lagi ke MOT dan gua mempercepat gerakan biar keluar juga.

Gua : Cha aku keluar di muka km ya, boleh ? (niatnya pengen CIM tapi ya bilangnya CIF aja hehe, takut dia ga mau nelen sperma)
Icha : ya udah ehmm…. enak banget yang cepet dong.

eh dia malah keluar lagi ya udah berhubung gua juga mau keluar gua kocok-kocok di depan muka dia dan akhirnya crot.. croot.. croot.. 3x menumpahkan sperma di wajah si Icha yang manis ini. Dan 1 tembakan mengenai mata dia hehe lucu jadinya malah jadi gua ketawa sendiri. Akhirnya kita istirahat lagi buat persiapan ronde ke 3. Berhubung si dedek masih turun minta SPin sama dia deh. Si dedek pun ga bangun-bangun juga dia sampe kecapean akhirnya ngocokin deh sambil remes-remes toket dia. 15 menit berlalu dan si dedek belum bangun juga dia kecapean kocokin akhirnya kita berciuman lagi dan saling memadu kasih. Si dedek pun bangkit lagi akhirnya berlanjut lagi kurang lebih 15 menit dia keluar sebanyak 2x dan gua 1x. Alhasil Icha keluar 9x dan gua 3x dan cukup memuaskan.

Ini adalah kejadian nyata gua bersama salah seorang pegawai Pan*sonic di daerah Depok. Kejadian ini terjadi sekitar tahun 2010/2011 sorry gua lupa kejadian tepatnya kapan kayanya sih tahun 2011an.

Oke kita mulai ceritanya, begini ceritanya. Awal mula kenal sama doi bermula dari FB yang ga saling kenal lama-lama bisa menjadi akrab. Pertamanya sih gua wall ke doi. Sering wall-wall terus gua kirim pesan ke akun FB doi buat minta nomer HP doi. Sebut aja namanya Icha karna gua ga tau nama asli dia siapa dan seringnya di panggil Icha. Jadi dia ini cewe kelulusan tahun 2010 dan alumni salah satu sekolah swasta di Depok. Akhirnya kita sering smsn dan telpon-telponan dan belum pernah ketemuan. Pada suatu ketika gua ngajak doi ketemuan berhubung doi ngambil kerja shift malem-pagi jadi ya gua jemput doi ke tempat kerja doi.

Gua : Cha, km pulang jam berapa nanti pagi ?
Icha : ehm.. sekitar jam 7 pagi baru selesai, km mau jemput aku ?
Gua : ya udah nanti aku jemput km jam setengah 7 deh.
Icha : oke, emangnya kita mau ke mana ? ga apa-apa kalo aku belum mandi ?
Gua : ke mana ya ? aku juga bingung, main ke rumah aku aja deh, mau ? ga apa-apa ko. Kalo km belum mandi nanti mandi di rumah aku aja sekalian main bareng (sekalian ajak doi bercanda)
Icha : emangnya ga ada siapa-siapa ?
(doi pun cuma bales kaya gitu aja diajak bercanda cuma bales kaya gitu aja haduh miris amat)
Gua : ga ada ko, paling cuma bibi aja, km mau ?
Icha : ya udah deh, emang mau ngapain ?
Gua : ngapain ya ? yg enak-enak aja deh. hehe
Icha : yg enaknya ngapain ?
Gua : ya udah nanti aja pas km ke rumah aku deh, oke ?
Icha : oke

Itu merupakan percakapan kami di sms pada malam harinya atau bisa disebut dini hari tepatnya sekitar jam 01.00-02.00 WIB. Lanjut cerita akhirnya gua pun tidur dan doi pun melanjutkan pekerjaannya. Jam pun menunjukkan 06.30 WIB dan gua kaget + baru inget kalo ada janji sama doi. Doi udah sms aja.

Icha : gimana jadi ga nih ? aku udah udah keluar nih
(sms pukul 06.20 WIB lalu 5 menit kemudian Icha sms lagi)
Icha : jadi ga ? aku nungguin sms dari km. Kalo ga jadi aku mau pulang aja
(dan dengan rasa bersalah gua baru bangun dan gua jawab)
Gua : maap maap baru bangun nih, aku langsung jemput km aja ya ? ga usah mandi biar sama-sama belum mandi. hehe
Icha : ya udah cepetan aku tungguin km di depan Pan*asonicnya.

Singkat cerita gua pun otw berangkat ke sana. Dengan mata yang masih ngantuk maklum jarang bangun pagi. Lalu sempet kelewatan juga tempatnya gara-gara masih ngantuk banget, haduh. Akhirnya sampai juga dan ketemuan sama yang namanya Icha itu. Anaknya manis kalo kena matahari kulitnya jadi putih jadi aslinya kulit adalah kuning gitu deh dan dengan tinggi sekitar 165 cm. Cukup imut anaknya dan asik di ajak bercanda kalo udah ketemu langsung. Langsung aja Icha naik ke motor dan berangkat menuju rumah gua. Sesampainya di rumah untung si bibi ga nanya macem-macem berhubung kita udah ceesan satu sama lain. Dan juga si bibi ga comel kalo sering ada cwe ke rumah apalagi di ajak ke dalem kamar. Asal si bibi ga gangguin aja ! Lanjut, si Icha pun mengikuti gua ke kamar yang letaknya ada di lantai 2 rumah gua. Kita sambil berbincang-bincar di tempat tidur gua yg lumayan lah, hehe.

Gua : belum mandi yah km ? (sambil membelai rambutnya)
Icha : belum, emang km sendiri udah ? (sambil menantap mataku ini)
Gua : aku aja tadi bangun langsung jemput km, gimana mau mandi ? km ngantuk ? (masih membelai rambutnya )
Icha : iya lumayan ngantuk ni. (tangannya memegang tanganku)
Gua : km mau tidur aja / gimana ? (menatap matanya)
Icha : kalo aku tidur km gimana ? (menatap balik)
Gua : ga apa-apa aku liatin km aja, hehe
Icha : ya udah aku bawa tiduran aja yah ?
Gua : ya deh..

Ga lama kemudian Icha pun memejamkan matanya, tapi dia belum tertidur pulas sepenuhnya. Sambi membelai rambutnya, akhirnya curi-curi kesempatan deh buat cium keningnya. Awalnya sih masih rada takut kalo si Icha nolak dan marah terus teriak gitu. Pertama cium kening dia, lalu sambil megang tangan dia. Eh, dia malah ngeremes balik. Pertanda kalo dia belum tidur sepenuhnya dan cuma memejamkan mata aja. Rada-rada takut juga kalo dia tau. Akhirnya pelan-pelan mulai mencium pipi dia dan dia pun ga nolak buat di cium pipinya. (dalem hati wah ada kesempatan buat aja ekse ni kayanya) Akhirnya cium-cium kening dan pipi dia berlanjut turun ke hidungnya lalu ke bibirnya (baru sekedar cium, takut kenapa-kenapa) eh doi bangun, bener kan ? lalu dia malah natap dengan penuh harap dan mata yang berkaca-kaca. Kita pun saling bertatap mesra selama 1 menit. Akhirnya dia mulai medekatkan bibirnya dan akhirnya kita saling berciuman layaknya ciuman french kiss. Sekitar 5 menit kita ciuman dan tangan ini ga mau cuma diem aja akhirnya memegang dadanya yang berukuran 32b ya lumayan kecil lah tapi empuk buat dipegang dan remes-remes. Dia mengenakan sweater warna pink kesukaan dia dan membungkus tubuhnya dengan baju biru serta celana biru khas pegawai perusahaan tersebut.

Gua : Cha, ga panas make sweater ?
Icha : engga ko, emangnya kenapa ?
Gua : buka aja, cha sweaternya

Akhirnya dia pun membuka sweater warna pinknya dan benar saja ada tulisan nama perusahaan tersebut di dada atas kiri. Akhirnya kami pun melanjutkan ciuman kami yang tertunda dengan kaya tidurdan dan saling berhadapan. Tak lama kemudian tangan ini merasa gatal karna cuma memegang dari luar baju saja akhirnya tangan ini tak kuasa untuk membuka kancing demi kancing baju biru itu. Lalu terbuka lah semua kancing yang menempel di baju itu. Warna bra yang dia pake berwana pink. Masih seperti tadi kami saling berciuman dan meremas buah dadanya yang indah itu. Dan akhirnya nafsu pun menguasai raga ini.

Gua : Cha, buka ya bhnya, boleh ?
Icha : (ga jawab cuma senyum dan menganggukan kepalanya aja)

Senyumnya itu lho yang bikin aahh.. sumpah senyumanya bikin sange setiap cowo yang ngeliatnya. Akhirnya terbukalah bra yang dia kenakan. Dan benar saja ukuranyna tidak terlalu besar malah bisa di bilang kecil sekitar 32b (maap ga tau terlalu tau ukuran dada wanita.) Setelah terbuka kita masih berciuman dan saling meremas-remas. Terjadi percakapan lagi.

Gua : Cha, km udah dulu pernah ngapain aja sama mantan km ?
Icha : ehhmm.. ngapain ya ? biasa aja ko
(asli bikin penasaran ni cewe jawabannya malah kaya gitu)
Gua : cha, buka celananya ya ?
Icha : (nurut dan berdiri buat membuka celananya)
Gua : (dalam hati wah asli bispak ni cewe jadian juga belum udah mau apa” aja. Akhirnya ikutan buka baju dan celana juga)

Dan kitapun hanya mengenakan celana dalam saja. Dan masih saling melakukan hal yang tadi. Soalnya si Icha suka banget buat ciuman.

Gua : Cha, km udah pernah ml ya ? (memegang buah dadanya dan meremasnya)
Icha : ehm… belum (jawabannya sambil terangsan, asli udah mupeng banget kayanya dia dan terangsang)
Gua : serius ?
Icha : ehm.. (sambil merem nikmatin buah dadanya di remes-remes. dan doi pun mencium)
Gua : Cha, buka yah celana dalemnya ?
Icha : (langsung nurut seperti biasanya dan membuka celana dalamnya)
Gua : (ikutan buka juga), Cha, isepin punya aku dong.
Icha : (menghisap sang kontol) ehmpp.. ehmpp..

Asli isepannya itu lho enak banget dan keliatan kalo dia itu sering ngisepin punya cowo. Sekitar 3 menitan dia isep-isep akhirnya bangun juga deh karna isepan dia.

Gua : Cha, aku masukin ya ?
Icha : masukin apa ? (dia malah bercanda)
Gua : aku masukin punya aku ke km lah (sambil memasukan jari ke dalam memeknya si Icha, padahal udah becek memek dia hehe kerasa banget kalo dia udah sange.)
Icha : tapi ketauan sama bibi km ga nanti ?
Gua : engga ko, tenang aja (sambil menenangkan si Icha lanjut cium, grepe dan masukin jari ke memek dia biar makin sange.)
Icha : ya udah deh

Di awal kan doi bilang kalo doi belum pernah ml, nah pas di masukin. Blesss… masuk gitu aja. (dalem hati anjrit ni cwe ngibul, katanya belum pernah ml. Sempet kesel juga sih kirain masih perawan ternyata udah jebol)

Gua : enak, cha ? (sambil menggoyangkan badan)
Icha : ehhhsss…. enak banget (sambil menggumam)
Gua : cha, suaranya pelan-pelan nanti takut ketauan

Akhirnya terus ngegenjot memek si Icha belum ada 10 menit dia udah keluar aja. Akhirnya lanjutin terus genjotannya, bosen dengan gaya MOT akhirnya minta ganti posisi.

Gua : Cha, ganti posisi yuk ?
Icha : iya.. ehhss (masih sambil menggumam)

Akhirnya berganti posisi WOT dan gaya ini merupaka gaya kesukaan gua. Kenapa ? Karna bisa sambil grepein dan ciumin dia dan ga perlu gerak banyak. Setelah 5 menit kita bergelut dengan gaya WOT dia diem sejenak ternyata dia udah keluar lagi. Saking sangenya dalam waktu 15 menit udah 2x keluar aja dia. Akhirnya dia lanjutin lagi, eh 3 menit kemudian dia keluar lagi. Ya ampun ni cwe klimaksnya cepet amat, ya udah ga apa-apa deh. Akhirnya ganti gaya lagi ke MOT. Dan gua mempercepat gerakannya biar klimaks juga, tak lama sekitar 5 menitan akhirnya Icha keluar juga dan gua juga siap-siap keluar. Akhirnya gua keluari penis gua dari memek dia dan kocok-kocok sebentar keluarin di dada dia.

Gua : ah… memek km enak banget, Cha. Katanya belum pernah gimana sih ?
Icha : (cuma senyum manis dan nyium bibir)
Gua : 4-1 ya, Cha ? hehehe
Icha : ih.. (nyium lagi)
Gua : gimana enak ga ? mau lanjutin lagi ?
Icha : iya enak, sayang (padahal belum jadian udah sayang-sayangan aja) iya tapi istirahat dulu ya. Aku cape

Alhasil kita pun tidur-tiduran dan gua ga mau cuma tidur-tiduran aja. Sambil ngeremes toket dia dan masukin jari ke memek dia biar dia kerangsang lagi. Dan akhirnya berhasil juga buat dia kerangsan lagi. Ronde pun berlanjut dengan MOT, WOT dan Doggy style. Dan tumben dia belum keluar juga. Pas Doggy style gua sambil megang pantan dia yang tepos, ya lumayan buat di pegangin hehe. Sambil nepuk-nepuk pantat dia tapi pelan-pelan soalnya takut ketauan juga. Akhirnya kami pun ganti gaya lagi tadinya mau gaya berdiri tapi susah juga masukinnya ya ga jadi deh balik lagi ke MOT. Eh doi keluar lagi, ya udah deh ganti gaya lagi ke WOT dia keluar lagi. Aduh cepet banget dia keluarnya. Akhirnya gua juga ga tahan dia keluar melulu balik lagi ke MOT dan gua mempercepat gerakan biar keluar juga.

Gua : Cha aku keluar di muka km ya, boleh ? (niatnya pengen CIM tapi ya bilangnya CIF aja hehe, takut dia ga mau nelen sperma)
Icha : ya udah ehmm…. enak banget yang cepet dong.

eh dia malah keluar lagi ya udah berhubung gua juga mau keluar gua kocok-kocok di depan muka dia dan akhirnya crot.. croot.. croot.. 3x menumpahkan sperma di wajah si Icha yang manis ini. Dan 1 tembakan mengenai mata dia hehe lucu jadinya malah jadi gua ketawa sendiri. Akhirnya kita istirahat lagi buat persiapan ronde ke 3. Berhubung si dedek masih turun minta SPin sama dia deh. Si dedek pun ga bangun-bangun juga dia sampe kecapean akhirnya ngocokin deh sambil remes-remes toket dia. 15 menit berlalu dan si dedek belum bangun juga dia kecapean kocokin akhirnya kita berciuman lagi dan saling memadu kasih. Si dedek pun bangkit lagi akhirnya berlanjut lagi kurang lebih 15 menit dia keluar sebanyak 2x dan gua 1x. Alhasil Icha keluar 9x dan gua 3x dan cukup memuaskan.

kmps

July 2, 2012

Seperti hari biasanya, gw cabut ke kampus dari rumah jam 05.30 pagi. Maklumlah, jalan pasti macet banget. Tapi hari ini gw berangkat pakai bus.

Kampus jam 06.30 ternyata masih sepi banget. Sampai para satpam bilang, “mau ganti shift lo? hehe…” Hal itu udah biasa gw alamin, karena jarak rumah ke kampus lumayan jauh banget.

Kantin jadi tempat ternyaman setelah kelas siang ini. Mata kuliah hari ini bener-bener malesin, full teori. Untung yang masuk banyak, jadi yang senasib juga banyak, hehe… Lagi enaknya jalan sambil celingak-celinguk nyariin menu yang klop di setiap stand satu persatu, ternyata gw meleng dan…”bruuk…duh!” waduh, nyundul cewek nih, jatuh dia. Gw tolongin dia, “gila lo, lokit-lokit donk klo jalan… Bar!”, koq kayak kenal, taunya si Virny. Dia beda jurusan sama gw, cuma sering jalan bareng, apalagi klo udah urusan gambar sketsa dan komputer, pasti gw berduaan terus sama dia sampai sore bahkan cuma buat ngobrolin doank. “Sori, sori… Laper nih, binyun milih yang mana…” kata gw. “Ah, tumben amat lo milih-milih menu, lo kan pemakan segala, Bara gitu loh…” ya, itu nama gw. Akhirnya kita milih menu barengan.

Sekedar info, Virny itu orangnya hampir setinggi badan gw (gw 186cm), jadi enak klo ngomong gak kayak mesin ATM, kudu nunduk. Bodynya gak kurus-kurus amat, cuma pantat & airbag-nya itu loh, sekal & kenceng bikin gemes, gak kayak ce yang laen, ngondoy alias menggelayut, hiii…. Muka dia menarik dan cukup manis dengan rambut hitam ikal sebahu.

Setelah makan siang, gw pamitan duluan dan langsung masuk ke kelas. Ternyata kelas kosong, soalnya pada demen masuk rada telat sih, terus gw nanya akademis, “dosennya ga masuk, Bar, tolong sekalian kasih tau yang lain ya…” wah, asik… Gw sms salah satu temen sekelas gw supaya nyebarin berita ini ke yang lain. Nah, sekarang mau kemana ya? Baru jam 13.00 siang, panas pula, untung udah makan. Ah, iseng aja ke kantin lagi, sekalian beli rokok.

Ternyata si bodatok (bokong-dada-montok) masih dimeja yang tadi sambil sibuk dengan laptopnya. “”Wah… ada bahan tongkrongan nih… Kebeneran hari ini gw gak bawa tablet pc gw”” pikir gw. Gw samperin deh dia, “Tok, lagi paen?”. “Tak, Tok, Tak, Tok… Asem lo! Program gw ngadat lagi ne, tolongin donk…” keluhnya. Gw tolongin dia sambil gw jelasin letak masalahnya, gw lumayan encer soal komputer sih, hehe bukan nyombong ya… Waktu gw jelasin, kan dia disebelah gw duduknya sambil fokus ngeliatin layar laptopnya, timbul ide iseng gw untuk mundurin sedikit kepala gw sambil tetap ngejelasin. Wooow! Keliatan deh tuh toket sebelah kirinya lewat celah kerahnya. Eh!? Koq bisa langsung keliatan gitu, waduh, nih anak plasplong toh alias gak pake BeHa! Uhuuuy… Bikin konak aja! Lagi asik-asiknya ngintip barang bagus, tiba-tiba “Hoi! Dodol, jelasin ngalor ngidul! Ngapain sih lo pake mundur-mundur segala?”. Karena gugup takut ketauan, “eh, oh, gak… puyeng aja deket-deket liatnya, suer…”

Gak kerasa ternyata hari udah sore, jam 17.00! Itu juga jam wekernya abang kantin yang udah kesel ga bisa beres-beres gara-gara nungguin kita pulang. Karena gak enak, kita pindah ke kelas terdekat (terjauh dari gerbang depan). Waktu ada satpam lewat, gw sempet nanya, koq belum ditutup, ternyata ada gladi resik buat acara wisuda anak senior besok, jadi dibuka terus sampe besok.

Gw nanya sama Virny, “lo ga pulang? udah malem lho…”
“Gak ah, ntar aja, lagian kost gw campur, jadi ga ada jam malamnya, lo klo mau pulang, duluan aja…” jawabnya.
“Ng… Gak juga deh, lagian gw udah males pulang jam segini, mending malem banget sekalian, lagian besok kan kampus libur, ada wisuda” jawab gw enteng.

Malam semakin larut, si otong ternyata minta ke wc. Si Virny masih iseng didepan laptopnya. Dari wc kantin, keliatan para panitia yang lagi sibuk gladi resik di dekat ruang aula. Selesai dari wc, gw jalan santai balik ke kelas tadi. Karena kelas itu menghadap kedalam dengan dinding kaca agak gelap dibelakangnya, keliatan agak jelas apa yang ada dibaliknya. Gw intip si Virny. Lho dia kenapa, kayak masukkin tangannya yang satu ke kaosnya dan satunya lagi kedalam celananya, dengan kepala agak menunduk. Agak susah nyari sudut pandang yang jelas, sementara kedua tangan nutupin kiri-kanan muka supaya bisa ngeliat jelas. Apa yang gw liat bener-bener ngebuat gw melotot. Virny lagi nonton bokep sambil masturbasi, mantaaaaap… Dia sepertinya nikmatin banget apa yang dia lakukan saat itu. Antara nikmat bermasturbasi, dan tegang plus takut klo aja ada yang mergokin.

Diam-diam gw masuk, samperin Virny dari belakang. Pelan-pelan gw masukkin kedua tangan gw ngegantiin tangannya yang sedang meremas-remas payudaranya. Awalnya dia kaget, setelah dia tau ini gw, sepertinya dia ngasih lampu hijau benderang dengan balas mencium bibir gw. Untung aja kelas itu ada di lantai atas dan lampu yang nyala cuma sinar layar laptop. Cukup lama kita berpagutan, dengan tangan gw yang aktif meremas payudaranya dan memainkan vaginanya dari luar cdnya. Ternyata Virny gak mau kalah, dia langsung jongkok dan membuka resleting celana gw, ngeluarin penis gw yang sempat membuatnya terdiam sebentar karena ukurannya yang cukup besar (18×5). Tanpa ngasih kesempatan gw untuk napas, dia langsung mengulum penis gw dengan ganasnya. Rasanya bener-bener gokil! Kayaknya dia mahir karena sering liat bokep. Terasa cukup ‘menyiksa’ si otong, gw berdiriin lagi Virny terus gw sambar bibirnya lagi sambil gw gendong dia ke meja panjang didepan kelas. Disana gw kerahkan semua kemampuan mulut gw dalam melumat vagina seorang gadis. Virny menggelinjang gak tentu, mendesah dan melenguh sambil berteriak-teriak kecil keenakan. “Akh… Akhhh… Ouuuh… Mmmh… Terrusss, Bbaaarrrr… Oh yyeeeahh…”

Gw gak mau klo gw yang minta ML duluan, gw buat dia tersiksa rasa nikmat, sampai akhirnya dia yang meminta duluan. “Barrr… Udah… Ayyyooo ddooonkk… Mmmasssukkinhh…” rintihnya membuat si otong tambah ganas berdirinya.
“Apa, sayang? Gak kedengeran…” bener-bener gw siksa dulu dia.
“Ahhh… Ooooh… Ayaaaannkkhh… Pleasssee…” rengeknya memohon.
Gw buka lebar paha putih dan mulus luar biasa indahnya itu. Lalu, sambil bertumpu dengan dua tangan, gw arahkan penis gw yang udah luar biasa tegangnya itu ke lubang vaginanya yang sudah basah. Dengan cara ini, rasanya lebih mantap, karena gak ada tangan yang ikut campur mengarahkan penis. Kutegangkan lebih kuat sambil menekan vaginanya. Tapi susah masuk, pasti Virny masih perawan, ah, sebodo, dia yang minta toh, justru ini yang menjadikan ML klop awalnya. Akhirnya gw berhasil masukkin kepala penis gw. “Ssssakkiit… Pelan-pelan donk, yannkkhh…” rintihnya kesakitan, karena ukuran penis gw yang memang besar untuk ukuran vaginanya yang masih perawan itu. “Gak apa-apa koq, yank… Cuma sebentar aja koq sakitnya, lagian gw bakalan pelan-pelan koq, tahan yah…” gw berusaha menenangkannya.
Gw dorong lagi, pelan tapi pasti. Seret, rapet, anget, peret jadi satu plus nikmat luar biasa seperti disedot-sedot, semakin dalam semakin kuat dan nikmat. Akhirnya, gw ngerasa seperti ada lapisan yang ngehalangin mata bor perkasa gw, ini dia mahkotanya. Gw itung, 1…2…3…Hup! Gw dorong agak keras “Zzzlepp…”. “Ayyaaank, sssaaakkkiiiiittss…. Kammmu, jahaattt… Kataaanyahh peelannn…” rengeknya sambil menitikkan air mata.
Gw cium bibirnya mesra, dia membalas dengan ciuman yang sangat nikmat. Saat itu baru setengah dari panjang penis gw yang baru masuk. Sambil terus kucium dan kuremas payudaranya, dengan sisa tenaga awal, gw hujam dalam-dalam penis gw sampai pangkalnya kedalam vagina Virny. Pagutan bibirnya mengencang dan air matanya lebih deras mengalir, tapi tetap gak gw lepasin.

Oh my God! Bener-bener gak bisa diukirkan dengan kata-kata rasanya!
Perlahan gw tarik, lalu kumasukkan lagi, Virny masih meringis kesakitan. Terus-menerus dengan perlahan tapi pasti gw goyang pinggul gw. Semakin lama, akhirnya pinggulnya ikut nagih rasa yang sama seperti yang gw rasain dari vaginanya. Genjotan gw makin lama makin agresif. Gw ganti posisi-posisi yang gw hapal dari kamus Kamasutra, walaupun gak mungkin semuanya. Gw sering baca mengenai seks yang tahan lama, oleh karena itu Virny yang gw rasa udah multi orgasme sebanyak lebih dari 5x sejak tadi, tapi gw masih belum sampai juga.

Akhirnya gw merasa kasihan juga ngeliat Virny udah kewalahan mengimbangi kemampuan gw. Gw lepas aturan napas, gw genjot vagina Virny secara gak beraturan, dan semua yang bisa ngebuat ejakulasi lebih cepat sampai. Terasa kayak ada yang ngedorong saluran dalam penis gw, gak bisa gw bedung lagi. “Oh, Virnyyy! I love you so muchhhh! I’m cummmin!!!”, “Oh yeaaah, hunnyyy, inside me pleeaseeee!!!” Lalu, gw tancap dalam-dalam penis gw di vaginanya, gw lepasin semua sperma gw kedalam rahimnya, banyak sekali.
“Ghhaaaah!!! Ouuhh…” betapa nikmatnya.
“Oh… I love you…” Virny senang akan kehebatan gw.
Waktu udah nunjukkin jam 10.30 malam, berarti tadi kita udah bergumul selama 2 jam! Mantaaap…

Setelah beres-beres dan bersihin bekas-bekas sperma, keringat, dan darah keperawanan Virny. Gw papah dia menuju tempat kostnya. Gw tidurin Virny diranjangnya, dia nampak kecapean banget setelah gw bantai. Karena gw juga udah cukup cape, gw tidur di karpet kamar kostnya, dengan tangan gw megang tangannya dengan mesra.
Sekitar jam 06.00 gw pulang, pamit lewat kertas yang gw selipin dibantalnya karena dia masih belum bangun saking capenya.

Dari situlah setiap gw ke kampus, gw maupun Virny pasti selalu ngajak untuk ‘bertempur’ lagi, tapi di tempat yang berbeda. Kadang di wc dosen (ga ada khusus co/ce-nya soalnya), kadang di kelas bawah, kadang di ruang lab, kadang di kostnya yang jadi tempat favorit kita. Untung aja kita ngerti masalah kehamilan dsb. Jadi bisa menghindari Virny dari kemungkinan untuk hamil. Lain kali kita akan coba di aula kampus. Hehe…

abege

July 2, 2012

Crita ini terjadi ketika aku kos dirumah sepasang suami istri yang
sudah lanjut usia. Rumahnya besar, mereka tinggal dirumah utama
model kuno, aku kos di paviliunnya. Cuma rumah model kuno yang
ada paviliunnya. Bapak kos masi punya anak prempuan yang
seragam sekolahnya biru. Anak2 laennya dah keluar rumah
semuanya. anak bungsunya ini sepertinya dimanja banget, gak
perna ditegur sehingga kalakuannya agak liar. Kalo malem minggu
pasti ngilang dari rumah, gak tau kemana. Ya memang bukan
urusanku, kan bukan keluargaku. Ayu nama tu anak abege. Manis
juga orangnya, item manis gitu, toketnya baru numbuh, kliatan
nonjol didadanya. pantatnya rada gede sehingga dia jalan,
pinggulnya bergoyang kekiri kekanan, napsuin juga ngeliatnya.
Yang menarik, ayu ada kumis tipisnya diatas bibirnya yang tipis, yg
menantang untuk dikulum2. Biasanya prempuan yang kumisan,
jembutnya lebat. aku jadi penasaran, abege seumuran ayu kaya
apa lebatnya jembutnya.

Sampe suatu malem, aku lagi dikamar, brosing situs kegemaranku
pake laptopku. Tiba2 terdengar ketokan dipintu. “Om, Ayu bole
masuk gak”. Ayu rupanya, nekat juga dia nyamperin aku ke
kamarku. Aku membuka pintu, Ayu pake tanktop ketat dan celana
pendek yang ketat dan pendek banget. Kliatan sekali ayu gak pake
bra, sehingga bentuk toketnya yang umut tercetak jelas dibalik
tanktop ketatnya. kon tolku langusng melonjak bangun disuguhi
pemandangan yang merangsang seperti itu. “O Ayu, masuk deh”.
Ayu masuk dan pintu kamar kututup, banyak nyamuk kalo enggak,
alesanku. Ayu duduk diranjang dan aku balik duduk di mejaku yang
terletak disebelah ranjang. Halaman yang lagi terbuka segera
tertutup, baiknya gambar ngen tot yang lagi kunikmati sudah aku
tutup sebelumnya.

“Ada apa Ay, apa yang bisa om bantu”. Kedengarannya gombal
ya, tapi itu adalah ucapan standarku kalo ketemu klien, jadi kebawa
deh waktu ngomong ma siapa aja, termasuk Ayu. Ayu kan bakal
jadi klienku buat urusan kenikmatan he he. “Ini om, ada PR mesti
buat karangan bahasa Inggris, om kan jago bahasa inggrisnya,
bantuin bikinin dong om”, Ayu merengek. “Upahnya apa?” “Om
maunya apa, om minta apa juga Ayu turuti deh”. Wah nantang ni
anak, dasar anak liar, ya gak apa memang aku suka kok ma anak
liar, palagi kalo napsunya besar. Harusnya Ayu napsunya besar,
berdasar pengalamanku, prempuan kalo ada kumisnya, biasanya
bulu badannya termasuk jembutnya lebat dan napsunya besar
kalo lagi maen, minta nambah terus. “Sini om liat, om bantuin tapi
tetep Ayu yang mesti nyelesaian sendiri, om bantu kasi idenya.
Buat PR nya disini aja biar bisa selesai”. “Mau om, bikin dikamar
om, Ayu ganggu gak?” “Buat abege secantik dan seseksi kamu
apa si yang gak?” “Mangnya Ayu seksi ya om”. “Iyalah”. “Om
terangsang dong”, wah to the point banget ni anak. “La iya lah, om
kan lelaki normal, siapa yang nahan deket2 abege cantik dan seksi
kaya kamu gini”. Aku memberinya ide, Ayu nulis ideku, sembari
becanda, aku membantunya sehingga draftnya selesai. “tinggal
Ayu nulis ulang ja kan, selesai deh tugas om, sekarang mana
upahnya”.

Aku duduk disebelahnya diranjang. “Ay, om bole nanya gak?” “Om
mo nanya apa? Pasti mo nanya Ayu dah punya pacar belon kan?”
“Kok tau si Ay”. “Ya tau lah, Ayu dah punya pacar om”. Wah hebat
baru usia segini dah punya pacar. “Kalo malming, Ayu suka gak
kliatan tu lagi ditempat pacar ya”. “Iya om, abis kalo Ayu bawa
pacar kemari, pasti rese banget bonyok Ayu, makanya Ayu ke
tempat kosnya pacar Ayu aja”. “Temen sekolah kamu?” “Bukan
om, pacar Ayu anak kedokteran, canggih kan”. Ayu tersenyum
manis sekali. “Trus kamu ngapain ja ditempat pacar kamu, gak
pulang lagi”. “Ya ngapain lagi om, kalo lelaki dan prempuan
sekamar”. “Enak dong Ay”. “Bukan enak lagi om, nikmat banget.
Makanya Ayu jadi ketagihan”. “Kamu dia yang mrawanin”. “Iya om”.
“Kalo maen brapa ronde”. “Seringnya 3 ronde, kalo dianya napsu
banget 4 ronde om. Cuma ronde pertamanya Ayu emut sampe
ngecret dimulut Ayu”. “Kamu telen ya pejuku”. “Iya om, dia bilang
peju tu protein tinggi, jadi gak bahaya, malah bagus buat
kesehatan. Maklum de om anak kedokteran”. “Besar gak Ay dia
punya”. “Besar om, segini”. Ayu memeragakan ukuran kon tol
pacarnya dengen mempertemukan jempol dan telunjuknya.
“Panjang gak”. “Panjang om, segini, dia memeragakan panjangnya
pake jengkalan tangannya yang mungil. Dia ngecretnya diluar ya
Ay”. “enggak om didlaem, kalo diluar mana nikmat”. “Kamu gak
takut hamil”. “Di kasi obat om, kalo ayu lagi subur, dia ajarin ayu
ngitung masa subur”. “wah canggih dong kamu ya, skarang lagi
gak subur”. “Justru lagi subur om, ayu lebi suka kalo maen lagi
subur om, napsu ayu cepet banget naeknya”. Gila juga ni akan
pikirku, tapi masabodo lah, aku pengen banget ngerjain ayu malem
ini.

Aku mencium tengkuknya. “Geli om”, Ayu menggelinjang. “Wangi
kamu Yu, jadi merangsang banget deh”, kucium sekali lagi
tengkuknya. “Ooom, geli, daripada nyiumin tengkuk mending juga
cium bibir Ayu ja”, katanya sambil menoleh kearahku. Aku tidak
menyia2kan kesempatan yang diberikan Ayu, segera bibir
mungilnya kusambar dengan bibiku dan kulumat dengan penuh
napsu. ayu mengimbangi ciumanku yang ganas, dia malah
menjulurkan lidahnya kedalam mulutku, kubelit dengan lidahku dan
kekulum lidahnya. Sementara itu tanganku mulai memerah toketnya
yang baru numbuh itu, pentilnya yang juga imut mulai mengeras.
“Ooom, diremes langsung ja om, ayu pengen diemut deh
pentilnya”.

Segera tanktopnya kulepas, Ayu mengangkat tangannya keatas,
mempermudah aku melepas tanktopnya. Toket mungilnya tampak
menonjol dengan pentilnya yang juga imut dan berwarna pink. Ayu
kurebahkan diranjang, segera aku menyiumi toketnya dan akhirnya
pentilnya mulai kujilat2 dan akhirnya kuemut. Toketnya
kumasukkan sebanyak2nya kemulutku dan kusedot dengan ganas.
“Oom, ganas amat si ngemutnya, enak om, teruss om”, Ayu mulai
merintih kenikmatan. Aku meraba2 perutnya, trus membuka
kancing clananya dan ritsluitingnya. aku merogo kedalam ke
selangkangannya. agak susah karena celananya ketat juga, teraba
jembutnya yang rupanya bener, lumayan lebat. “Ay, jembut kamu
lebat ya, buat abege seumur kamu segitu mah lebat Ay”. “Tapi om
suka kan ngeliatnya, celana Ayu dilepas sekalian om, ayu dah
pengen om”.

Segera celana pendeknya kulepas, Ayu gak make cd, sehingga
yang pertama kulihat adalah jembutnya yang lumayan lebat itu. Ayu
mengangkangkan kakinya, dibalik kerimbunan jembutnya nampak
memeknya yang berwarna pink, kayanya masi rapet sekali,
walaupun pacarnya pasti sudah sering mengobok2 me mek Ayu
dengan kon tol yang ayu bilang besar panjang itu, dan akhirnya
menumpahkan pejumya 2-4 kali kedalem me mek Ayu selama
mreka maen. memeknya kuraba pelan dengan jari, trus keatas
kearah itilnya, kugesek itilnya pelan, “Om yang cepet geseknya
om, nikmat banget om, om pinter banget ngerangsang napsunya
Ayu, trus om, Ayu dah pengen om”. “Pengen apaan Ay”. “Pengen
dimasukin kon tol om, ayo dong om, ayu dah gak tahan ni, dah
pengen diobok2 pake kon tol om”.

Aku gak memperdulikan rengekan ayu, malah aku mulai menjilati itil
Ayu yang membuat Ayu menggelinjang makin hebat. Gila bener ni
abege, walaupun baru seumur dia, tapi liarnya sama kaya abege
yang lebih tua dari dia, yang sering aku entotin. Ketika itilnya
kuemut2, Ayu makin menggila erangannya. aku memasukkan jari
tengahku kedalam memeknya, terasa sekali cengkeraman me mek
ayu ke jari tengahku. Gimana kalo kontolku yang masuk ya rasanya
cengkeraman me meknya, pikirku.

Jariku menyusuri bagian dalem sebelah atas me meknya Ayu.
Sampe ketemu daging yang agak menonjol, terus kugaruk2kan
jariku disitu. Ini membuat Ayu gak terkendali lagi, dia menggeliat
kekanan kekiri sambil berteriak2, “Om jahat ih, om jangan siksa
Ayu kaya gini dong, om gak tahan lagi ni Ayu, jangan dikilik pake
jari dong om, pake kon tol om aja, ayo dong om”, katanya sambil
mengacak2 rambutku yang sedang berasa diselangkangannya.
Dia juga menarik2 bahuku, supaya segera menancapkan kontolku
dimemeknya. akhirnya Ayu gak nahan, badannya mengejang,
pahanya dirapatkan sehingga kepalaku terjepit ketat diantara
pahanya sampe aku sesek napas jadinya. ayu telah klimax, itu
akibat garukan jariku pada g spotnya, diserang 3 in 1 gitu Ayu
langsung nyerah, dia klimax. “Aduh om, pinter banget si, biasanya
pacar ayu yang ngecret duluan, om bisa bikin ayu ngecret duluan”.
Memang dari memeknya menyembur cairan kentel ketika dia
klimax, seperti kalo lelaki ngecret. “Om ayu lemes deh, nikmat
banget deh om, padahal belon dientot ya om”.

Aku bangun dan melepas semua yang menempel dibadanku. ayu
terbelalak melihat kontolku yang sudah maksimal kerasnya. “Om,
gede banget kontolnya. Rasanya kon tol pacar Ayu dah besar, kon
tol om lebi besar lagi, lebi panjang juga lagi”. Ayu duduk dan
segera meremes kontolku dengan gemesnya, “Ih dah keras
banget om, masukin dong om, yu pengen ngerasain kon tol gede
om kluar masuk me mek Ayu”. Ayu segera mulai menjilati kepala
kontolku, dan tak lama kemudian dimasukkan kedalam mulutnya.
Terasa hangat sekali emutannya. “Om, gede amat, cuma muat
kepalanya ja dimulut ayu”, dia meneruskan emutannya. Batangnya
dikocoknya pelan2. “Om, kluarin pejunya dimulut ayu ya, Ayu
pengen minum peju om, biar om ngentotnya bisa lama”. Aku diam
saja menikmati emutan dan kocokannya. Kepalanya kembali
dijilat2 sebentar kemudian dimasukkan lagi ke mulutnya. Dikenyot
pelan2, dan kepalanya mengangguk2 memasukkan kontolku keluar
masuk mulutnya. aku mengenjotkan kontolku pelan, “Ah, enak Ay,
baru diisep mulut atas aja udah nikmat ya, apalagi kalo yg ngisep
mulut bawah”, erangku keenakan. Tanganku terus saja
mengelus2 memeknya yang sudah basah karena napsunya sudah
sangat memuncak. “Ay, kamu udah napsu banget ya, me mek
kamu udah basah begini”, kataku lagi. kontolku makin seru
diisep2nya. “Om, mulut Ayu dah pegel, kok om belum ngecret juga
ya”. “Om pengen ngecretnya dimemek ayu ja”. “Masukin ja ya om”.
dia mencabut kontolku dari mulutnya dan aku segera menelungkup
diatas badannya . kon tol kuarahkan ke memeknya, kutekannya
kepalanya masuk ke memeknya. terasa banget memeknya
meregang kemasukan kepala kon tol yang besar, aku mulai
mengenjotkan kon tolku pelan, keluar masuk me meknya. Tambah
lama tambah cepat sehingga akhirnya seluruh kontolku yang
panjang ambles di me meknya. “Enak om, kon tol om bikin me
mek Ayu sesek, dienjot yang keras om”, rengeknya keenakan.
Enjotan kontolku makin cepat dan keras, ayu makin sering
melenguh kenikmatan, apalagi kalo aku mengenjotkan kontolku
masuk dengan keras, sampe mentok rasanya. Gak lama dienjot
ayu udah merasa mau nyampe, “Om lebih cepet ngenjotnya dong,
Ayu udah mau nyampe”, rengeknya. “Cepat banget Yu, aku belum
apa2” jawabku sambil mempercepat lagi enjotan kontolku.

Akhirnya ayu menjerit keenakan “Om, Ayu nyampe om, aah”, ayu
menggelepar2 kenikmatan. Aku masih terus saja mengenjotkan
kontolku keluar masuk dengan cepat dan keras.
Tiba2 aku mencabut kontolku dari memeknya. “Kok dicabut om,
kan belum ngecret”, protesnya. Aku diem saja tapi menyuruh ayu
menungging di pinggir ranjang, aku mau gaya dogi. Segera
kontolku ambles lagi di memeknya dengan gaya baru ini. Aku
berdiri sambil memegang pinggulnya. Karena berdiri, enjotan
kontolku keras dan cepat, lebih cepat dari yang tadi, gesekannya
makin kerasa di memeknya dan masuknya rasanya lebih dalem
lagi, “Om, nikmat”, erangnya lagi. Jariku mengelus2 pantatnya,
tiba2 salah satu jari kusodokkan ke lubang pantatnya, ayu kaget
sehingga mengejan. Rupanya me meknya ikut berkontraksi
meremas kon tol besar panjangku yang sedang keluar masuk,
“Aah Ay, nikmat banget, empotan me mek kamu kerasa banget”,
erangku sambil terus saja mengenjot memeknya. Sementara itu
sambil mengenjot aku agak menelungkup di punggungnya dan
tangannya meremas2 toketnya, kemudian tanganku menjalar lagi
ke itilnya, sambil kuenjot itilnya kukilik2. “Om, nikmat banget dientot
sama om, Ayu udah mau nyampe lagi. Cepetan enjotannya om,”
erangnya saking nikmatnya. Aku juga udah mau ngecret, segera
aku memegang pinggulnya lagi dan mempercepat enjotan
kontolku. Tak lama kemudian, “Om Ayu mau nyampe lagi, oom,
cepetan dong enjotannya, aah”, akhirnya ayu mengejang lagi
keenakan. Gak lama kemudian aku mengenjotkan kontolku dalem2
di memeknya dan pejuku ngecret. “Aah Ay, nikmat banget”,
akupun agak menelungkup diatas punggungnya. Karena lemas,
ayu telungkup diranjang dan aku masih menindihnya, kontolku
tercabut dari memeknya. “Om, nikmat deh, sekali enjot aja Ayu
bisa nyampe 2 kali”, katanya. Aku tak menjawab, berbaring
disebelahnya diranjangku yang sempit. Aku memeluknya dan
mengusap2 rambutku. “Kamu pinter banget muasin lelaki ya Ay”,
kataku lagi. Ayu hanya tersenyum, “Om, Ayu mau ke kamar mandi,
lengket badan rasanya”, ayupun bangkit dari ranjang dan menuju
ke kamar mandi yang berasa didalam kamarku.

Selesai membersihkan diri, ayu keluar dari kamar mandi telanjang
bulat, dia kaget melihat kontolku masi saja berdiri dengan
kerasnya. “Om, hebat amat, dah ngecret masi ja ngaceng keras
kaya gitu. Om kuat ya. Kata temen ayu yang pernah dientot ma om
om yang kontolnya juga gede panjang, dia ampe lemes
ngeladenin napsu si om, gak ada puasnya. Ayu juga dong ya om,
Ayu pengen om entotin ampe Ayu lemes”. Aku tersenyum saja
dan Ayu berbaring disebelahku. Aku kembali mencium bibirnya
dengan penuh napsu. kontolku dielus2nya. Lidahku dan lidahnya
saling membelit dan kecupan bibir berbunyi saking hotnya
berciuman. Tanganku juga mengarah kepahanya. Ayu segera saja
mengangkangkan pahanya, sehingga aku bisa dengan mudah
mengobok2 memeknya. Sambil terus mencium bibirnya, tanganku
kemudian naik meremas2 toketnya. pentilnya kuplintir2, “Om enak,
Ayu udah napsu lagi om”, erangnya sambil mengocok kontolku
yang masi keras banget.

Kemudian ciumanku beralih ke toketnya. pentilnya yang sudah
mengeras segera kuemut dengan penuh napsu, “Om, nikmat om”,
erangnya. Akupun menindihnya sambil terus menjilati pentilnya.
Jilatanku turun keperutnya, kepahanya dan akhirnya mendarat di
memeknya. “Aah om, enak banget om”, erangnya. Ayu kembali
menggeliat2 keenakan, tangannya meremas2 sprei ketika aku
mulai menjilati me mek dan itilnya. pahanya tanpa sengaja
mengepit kepalaku dan rambutku dijambak, ayu mengejang lagi,
ayu kembali nyampe sebelum dientot. Ayu telentang terengah2,
sementara aku terus menjilati memeknya yang basah berlendir itu.
Aku bangun dan kembali mencium bibirnya, aku menarik
tangannya minta mengocok kontolku. Aku merebahkan dirinya, ayu
bangkit menuju selangkanganku dan mulai mengemut kontolku.
“Ay, kamu pinter banget sih”. Cukup lama ayu mengemut kontolku.
Sambil mengeluar masukkan di mulutnya, kontolku diisep kuat2.
Aku jadi merem melek keenakan. Kemudian ayu kutelentangkan
dan aku segera menindihnya. Ayu sudah mengangkangkan
pahanya lebar2. Aku menggesek2kan kepala kontolku di bibir
memeknya, lalu kuenjotkan masuk, “Om, enak”, erangnya.
Aku mulai mengenjotkan kontolku keluar masuk pelan2 sampai
akhirnya blees, kontolku nancep semua di memeknya. “Ay,
memekmu sempit banget, padahal barusan kemasukan kon tol
ya”, kataku. “Tapi enak kan om, abis kon tol om gede banget
sampe me mek Ayu kerasa sempit”, jawabnya terengah. Aku mulai
mengenjotkan kontolku keluar masuk dengan cepat, bibirnya
kucium. “Enak om, aah”, erangnya keenakan. Enjotanku makin
cepat dan keras, pinggulnya sampe bergetar karenanya. Terasa
memeknya mulai berkedut2, “Om lebih cepet om, enak banget,
Ayu udah mau nyampe om”, erangnya. “Cepet banget Ay, om
belum apa2”, jawabku. “Abisnya kon tol om enak banget sih
gesekannya”, jawabnya lagi.

Enjotanku makin keras, setiap kutekan masuk amblesnya dalem
banget rasanya. Itu menambah nikmat buat ayu. “Terus om, enak”.
toketnya kuremas2 sambil terus mengenjotkan kontolku keluar
masuk. “Terus om, lebih cepat om, aah, enak om, jangan brenti,
aakh…” akhirnya ayu mengejang, ayu nyampe. Ayu memeluk
pinggangku dengan kakinya, sehingga rasanya makin dalem
kontolku nancepnya. memeknya dikedut2kan meremas kontolku
sehingga aku melenguh, “Enak Ay, empotan me mek kamu hebat
banget, aku udah mau ngecret, terus diempot Ay”, erangku sambil
terus mengenjot memeknya. Akhirnya bentengku jebol juga.
pejuku ngecret dalam memeknya, banyak banget kerasa
nyemburnya “Ay, aakh, aku ngecret Ay, nikmatnya me mek kamu”,
erangku. Aku menelungkup diatas badannya, bibirnya kucium.
“Trima kasih ya Ay, kamu bikin aku nikmat banget”. Setelah
kontolku mengecil, kucabut dari memeknya dan aku berbaring
disebelahnya. Ayu lemes banget walaupun nikmat sekali. “Ay,
kamu tu masi muda banget tapi ngentotin kamu gak kalah nikmatna
ma ngentotin abege yang lebi tua dari kamu, kamu liar banget
deh”. “Om puas gak, mana lebi nikmat, ngentotin Ayu pa abege
yang biasa om entotin”. “Nikmat ma kamu Ay, aku baru skali
ngentotin abege seumur kamu”. “Ayu mau kok om kalo om entotin
tiap malem, abis jauh lebi nikmat dientot om katimbang pacar Ayu”.
Tanpa terasa akhirnya ayu tertidur disebelahku.

Ayu terbangun karena kujilati memeknya, memeknya kujilati
dengan penuh napsu. pahanya kuangkatnya keatas supaya
memeknya makin terbuka. “Om, nikmat banget om jilatannya”,
erangnya. Ayu meremas2 toketnya sendiri untuk menambah
nikmatnya jilatan di memeknya. pentilnya kuplintir2 juga. “Om,
subuh2 gini sudah ngasi enak ke Ayu”, lenguhnya. Kemudian itilnya
kuisep2 sambil sesekali menjilati memeknya, menyebabkan
memeknya sudah banjir lagi. Ayu menggelepar2 ketika itilnya
kuemut. Cukup lama itilnya kuemut sampai akhirnya kakinya
kuturunkan lagi keranjang, ayu mengangkangkan pahanya karena
dia tau sebentar lagi pasti kontolku masuk. “Om, masukin dong
om, Ayu udah pengen dientot”, rengeknya.

Aku langsung menindih tubuhnya, kon tol kuarahkan ke memeknya.
Begitu kepala kontolku menerobos masuk, “Yang dalem om,
masukin aja semuanya sekaligus, ayo dong om”, rengeknya
karena napsunya yang sudah muncak. Aku langsung
mengenjotkan kontolku dengan keras sehingga sebentar saja
kontolku sudah nancap semuanya dimemeknya. Kakinya segera
melingkari pinggangku sehingga kontolku terasa masuk lebih
dalem lagi. “Ayo om, dienjot dong”, rengeknya lagi. Aku mulai
mengenjot memeknya dengan cepat dan keras, uuh nikmat banget
rasanya pagi2 gini ngen tot. enjotanku makin cepat dan keras, ini
membuat ayu menggeliat2 saking nikmatnya, “Om, enak om, terus
om, Ayu udah mau nyampe rasanya”, erangnya. Aku tidak
menjawab malah mempercepat lagi enjotan kontolku. toketnya
kuremas2, sampe akhirnya ayu mengejang lagi, “Om enak, Ayu
nyampe om, aah”, erangnya lemes. Kakinya yang tadinya
melingkari pinggangku diturunkan ke ranjang.

Aku tidak memperdulikan keadaannya, kon tol terus saja
kuenjotkan keluar masuk dengan cepat, napasku sudah
mendengus2. memeknya berdenyut2 meremas kontolku. Aku
meringis keenakan. “Ay, terus diempot Ay, nikmat banget rasanya,
Terus empotannya biar aku bisa ngecret Ay”, pintaku.
Sementara itu enjotan kontolku masih terus gencar merojok
memeknya. toketnya kembali kuremas2, pentilnya kuplintir2. “Om,
Ayu kepengin ngerasain lagi dingecretin peju om”, katanya.
Terus saja kon tol kuenjotkan keluar masuk memeknya dengan
cepat dan keras, sampai akhirnya, “Ay, aku mau ngecret Ay, aah”,
erang dan semburan pejuku mengisi bagian terdalam memeknya.
Aku ambruk dan memeluknya erat2, “Ay, nikmat banget deh ngen
tot sama kamu”, katanya. Setelah beristirahat sebentar, ayu segera
membersihkan diri dan berpakaian dan keluar dari kamarku.
Malemnya, Ayu ketagihan rupanya, dateng lagi ke kamarku. “Om,
Ayu jadi ketagihan kon tol om ni, ngen tot lagi yuk om”. Saat itu ayu
hanya pake daster saja. Ayu langsung masuk kamar mandiku dan
ketika keluar dia cuma pake daleman yang model bikini tipis.
Segera dia berbaring disebelahku yang cuma mengenakan cd
saja. kontolku ngaceng dengan kerasnya sehingga keluar dari
bagian atas cdku yang minim. Aku merangkul dan mencium
bibirnya “Ay, ladeni om malem ini ya sayang, kamu napsuin sekali
pake daleman bikini Ayu, om udah mau nancep nih”, kataku.
Segera Ayu meremas2 kontolku yang keluar CDku, keras sekali
ngacengnya. makanya CDnya langsung dilepasnya. kontolku
langsung tegak menjulang, besar, panjang dan keras.
Ayu segera menjilati kepala kontolku dan dimasukannya kepalanya
kemulutnya. Diisep2 dan dikeluarmasukkan di mulutnya. Aku
terengah2 keenakan, “nikmat banget Ay isepannya, aku udah mau
diisep mulut bawah kamu”, kataku. Ayu segera kutelentangkan dan
bra serta CDnya kuurai ikatannya. Aku menaiki ayu dan
menggesekkan kepala kontolku ke memeknya yang sudah basah
ketika ayu ngisep kon tolku tadi. Aku tidak langsung menancapkan
kontolku ke memeknya, malah kugesekkan ke itilnya. Ayu
menggeliat2 jadinya, “Om masukin aja, katanya sudah mau
diempot me mek Ayu”, rengeknya. Akupun menekan kontolku
masuk ke me meknya. Terasa banget kepala kontolku yang besar
meregangkan memeknya dan mendesak masuk. Nikmat banget
rasanya. Ayu mendesis2 keenakan. Aku terus menekan kontolku
sehingga akhirnya nancep semuanya dimemeknya. “Aah oom,
enak banget kon tol om”, erangnya.

Akupun mulai mengenjotkan kontolku keluar masuk dengan pelan,
makin lama makin cepat. Ayu hanya bisa merintih2 keenakan “Om
nikmat banget om, terusin enjotannya om, yang cepet, yang keras
dong ngenjotnya”, rengenya lagi. Makin lama enjotannya makin
cepet, ayu mengejang2kan memeknya sehingga gantian aku yang
mendesis2 keenakan, “Ay, kerasa banget empotan me mek
kamu”. “Ayu mau kok tiap malem empot kon tol om”, katanya. Aku
tidak menjawab, hanya enjotan kuterus dilakukan dengan cepat
dan keras. “Mau ya om”, rengeknya lagi. “enak banget deh dientot
sama om, sssh”. Napasnya mulai memburu, toketnya kuremas2,
pentilnya yang udah keras kuplintir2 manambah kenikmatan buat
ayu. Ayu mengejang2kan memeknya mengempot kontolku yang
terus keluar masuk dengan cepat dan keras. “Om, ssh, enak om,
terus oom, ssh, Ayu udah mau nyampe om, ssh”, erangnya.
“Sebentar lagi Ay aku juga udah ngerasa mau ngecret nih, ssh”,
jawabku terengah. Aku setengah membungkuk dan mengemut
pentilnya. Ayu makin napsu jadinya, rambutku diremas2, “Om,
engh, ngecretin pejuku dong oom, Ayu pengen ngerasain lagi
di** peju anget, cepetan oom, Ayu udah mau nyampe,
aakh”, katanya menggelinjang keenakan. Enjotan kontolku makin
bertubi2. Ayu merintih2 keenakan jadinya, memeknya jadi
mengejang2 dengan sendirinya meremas kontolku yang terus
nyodok keluar masuk. “Om, enak banget”, erangnya sambil
menjepitkan kakinya di pinggangku, sehingga enjotannya makin
terasa nancep dalem sekali di memeknya. Ayu memeluk badannya
erat2, “Om, nikmat banget kon tol om”, rintihnya.
Akhirnya, “Akh, Ayu nyampe oom, aakh”, ayu kelojotan saking
nikmatnya. memeknya kembali mengejang dengan keras
meremas kontolku sehingga akupun gak bisa bertahan lebih lama
lagi, “Ay, om ngecret, aakh”, erangnya. Terasa sekali semburan
pejuku yang dahsyat di memeknya. Nikmat tapi lemes banget
jadinya. “Aduh om, nikmat banget om, boleh ya om Ayu minta
dientot tiap malem”, rengeknya lagi. Aku hanya memeluknya
terengah2 kecapaian.

Setelah isitirahat, aku mencabut kontolku yang sudah lemes dari
memeknya, kontolku berlumuran pejuku dan lendir me meknya.
“Ay, mandi yuk”, ajakku. Ayupun bangun dan mengikutiku ke kamar
mandi. Aku mengambil minuman dari lemari es dan satu diberikan
ke aku. Ayu segera minum minuman itu sampe habis, sedikit
menyegarkan setelah dienjot abis2an. Dikamar mandi kami saling
menyabuni, toketnya menjadi sasaran remasan tanganku, ayupun
gak mau kalah meremas kontolku sambil dikocok2. Hebatnya gak
lama kemudian kontolku mulai keras lagi. “Om kuat amat sih, baru
ngecret sekarang udah mulai ngaceng lagi, abis mandi pasti Ayu
dientot lagi ya om”, katanya. “abis tangan kamu nakal sih, jadi buat
ngendorin mesti ditancep dimemek kamu lagi”, jawabku
tersenyum. Tambah lama makin keraslah kon tolku sehingga
ngaceng sempurna.

Ayu kutunggingkan, ayu bertumpu ditembok kamar mandi, kakinya
kurenggangkan dan aku jongkok dibelakangnya. memeknya kujilat
dari belakang, ayu kegelian dan napsunya makin berkobar, “Om,
Ayu pengen ngerasain lagi kon tol om keluar masuk di me mek
Ayu”, erangku keenakan karena jilatannya sudah menyentuh2
itilnya. Aku berdiri lagi dan mengarahkan kepala kontolku ke
memeknya dari belakang. Aku menekan kepala kontolku masuk ke
memeknya dan mulai kuenjot pelan, sampai akhirnya seluruh
kontolku nancep di memeknya. Aku mempercepat enjotan
kontolku keluar masuk sambil tanganku memeluknya dari belakang
dan mengkilik2 itilnya. Diserang seperti itu ayu jadi kelojotan
keenakan. Gak lama dienjot dengan cara seperti itu, aku
menggelinjang dan mengejang2, “Om, Ayu nyampe om, pinter
amat om ngenjot me mek Ayu, sebentar aja Ayu sudah nyampe”,
katanya terengah. Ayu mulai mengejangkan memeknya untuk
meremas2 kontolku, aku terus saja mengenjotkan kontolku keluar
masuk mengimbangi empotan me meknya, “Ay, kamu luar biasa
deh, ahli banget kamu muasin omu”, kataku. “Makanya om, tiap
malem Ayu mau kok ngempot kon tol om sampe om ngecret”,
jawabnya terengah karena enjotan kontolku makin cepat dan keras
saja. Aku terus mengkilik2 itilnya sambil mengenjotkan kontolku
keluar masuk. Napsunya kembali naik lagi, “Om terus om, enak
banget dien tot sambil dikilik itilnya, aakh”, erangnya lagi. Cukup
lama aku mengenjot memeknya dari belakang sampai akhirnya
ayu nyampe lagi, bersamaan dengan ngecretnya aku. “Aduh om,
kuat banget sih, Ayu sampe lemes deh, tiap ronde Ayu selalu 2
kali nyampe baru om ngecret. Nikmat banget om”, rengeknya lagi
setelah aku mencabut kontolku lagi. Aku menghidupkan shower
lagi untuk membersihkan tubuh kami. Setelah itu, kami saling
mengeringkan badan. Keluar dari kamar mandi langsung ayu
merebahkan diri diranjang, sementara aku keluar, katanya untuk
mengambil minuman. Ayu sudah ngantuk banget ketika aku
kembali membawa 2 cangkir minuman coklat hangat, sesudah
diminum ayu langsung tertidur.

Ayu terbangun sudah pagi, segar setelah semalem dientot 2
ronde, ketika Ayu bangun, aku masih tertidur disebelahnya.
kontolku dielus2, diremas pelan2, sampe aku terbangun. Begitu
juga kon tolku. “Sarapan paginya kon tol lagi ya Ay”, kataku
tersenyum. kontolku yang sudah mengeras dikocok2nya biar
tambah keras, ujung kontolku dijilatin, sekali2 digigit pelan2. Aku
merem melek keenakan, “Pagi gini udah nikmat, Ay”. kontolku
dimasukkan kemulutnya, cuma muat kepalanya saja saking
gedenya dan diemut2 dengan keras, kepalanya mengangguk2
mengeluar masukkan kontolku di mulutnya. Aku merubah posisi
menjadi 69 dan mulai menjilati pahanya bagian dalem, kemudian
jilatannya mengarah kememeknya yang penuh jembut lebat itu. “Ni
jembut lebat ya Ay, pantes aja kamu binal banget kalo dientot”,
kataku sambil menjilati me meknya. Ayu gak tahan kalo itilnya mulai
dijilati, apalagi diisep2, langsung aja memeknya menjadi basah.
“Ay, udah napsu lagi ya, me mek kamu udah basah banget. Bener
kan, cewek yang jembutnya lebat napsunya besar banget, dikilik
sebentar aja udah siap dientot”, kataku sambil mengkilik itilnya
dengan jari. Ayu menjadi kelojotan keenakan, isepan ke kontolku
menjadi brenti. “Om, Ayu udah pengen dientot lagi om”,
rengeknya.

Aku bangun, pahanya dikangkangkan, dan aku menempelkan
kepala kontolku di memeknya. Kakinya kutekuk kedada dan aku
mulai menancapkan kontolku ke memeknya. “Masukin semuanya
om, biar nikmat”, erangnya terengah2. Aku mulai mengenjotkan
kon tolku keluar masuk sehingga sebentar saja sudah nancep
delam sekali di memeknya. Aku terus mengenjotkan kontolku
keluar masuk. Ayu merintih2 keenakan, “Om, nikmat banget om,
terus om, enjot yang keras”. Tiba2 aku menarik kontolku sehingga
tinggal kepalanya yang terjepit dimemeknya, kontolku hanya
digerakkan pelan. Ayu jadi blingsatan, “Masukin lagi dong om, om
nakal ih, ayo dong om dimasukin semua lagi”, rengeknya. Tiba2
aku mengenjotkan lagi kontolku sehingga nancep semua, “Aakh,
enak banget om”. Belum hilang rasa enaknya, aku sudah menarik
kontolku sehingga tinggal kepalanya saja yang nancep di
memeknya, kugerak2kan pelan sampai ayu mulai merengek2 dan
tiba2 kuenjotkan lagi sehingga nancep semuanya di memeknya.
Berulang2 aku melakukan cara itu sehingga akhirnya ayu nyerah
duluan, “Om masukin semuanya oom, Ayu nyampe, aakh”, ayu
mengejang, memeknya terasa meremas2 kontolku.
Ayu terengah2 keenakan, kakinya diletakkan diranjang, aku mulai
lagi mengenjotkan kontolku keluar masuk memeknya, segera
napsunya bangkit lagi. Ayu menggeliat2 keenakan, tak lupa
memeknya dikejang2kan untuk mengempot kontolku. Akupun
meringis keenakan, “Terus diempot Ay, nikmat banget”. Tiba2 aku
berhenti mengenjotkan kontolku, ayu kupeluk dan aku berguling
sehingga sekarang ayu yang diatas. Segera ayu yang ambil alih
komando, pantatnya dienjotkan keatas kebawah, mengocok
kontolku yang masih perkasa. toketnya yang berguncang2 seirama
naik turunnya pantatnya kuremas2 dengan gemas, pentilnya
kuplintir2nya sekalian. “Ngen tot gaya apa aja sama om, sama
nikmatnya ya om”, katanya sambil mempercepat enjotan
pantatnya. “Ay, aku udah pengen ngecret Ay, kita berbalik lagi ya”,
kataku sambil memeluknya kembali dan berguling sehingga
sekarang aku yang diatas kembali.

Aku mulai mengenjotkan kontolku keluar masuk dengan cepat dan
keras, ayu makin terengah2 keenakan, “terus om, Ayu udah mau
nyampe lagi, bareng lagi ya om”, katanya. Akhirnya kembali ayu
mengejang2 nyampe, sehingga memeknya kembali meremas2
kontolku. Akupun gak bisa bertahan lagi, sambil mengejotkan
kontolku dalem2 aku ngecret, “Ay, enak Ay, aakh”. pejuku kembali
berhamburan dimemeknya. Ayu heran juga kayanya stok pejuku
gak ada batesnya, setiap ngecret selalu keluarnya banyak. Setelah
selesai semuanya, kami kembali membersihkan diri dikamar
mandi.

real

July 2, 2012

dirumah disebuah kawasan daerah jakarta timur tempat gw tinggal sementara waktu karena kebetulan gw lagi cabut dari rumah akibat gw ribut sama kk ipar gw, gw tinggal dengan temen gw yang biasa disebut “bung gelembung” kenapa dipanggil “bung gelembung” karena badannya yang cukup lebar dan bulat hehehehe doi biarpun gendut punya wajah yang bisa dibilang cakep dah, idung na mancung karena doi keturunan aceh. Doi tinggal sendiri dirumah itu karena doi kebetulan kuliah disebuah perguruan tinggi elite dikawasan jakarta utara, biarpun kuliah na cukup jauh tapi doi lumayan rajin buat bolak-balik kampus rumah tiap hari ( senin-jumat)

kebetulan doi punya usaha kios pulsa di daerah O****A, usahanya berawal dari omnya yang karena adanya alasan yang mewajibkan beliau pulang ke aceh, akhirnya usahanya dibeli oleh ponakannya itu karena bung gelembung juga berasal dari keluarganya yang mampu, gw yang menumpang hidup dirumahnye ( kebetulan gw juga orang yang lumayan berada) akhirnya dikasih tugas untuk menjaga counternya dari die berangkat kuliah sampe dia pulang kuliah, awalnye doi ga enak buat nyuruh gw jaga tapi karena gw juga merasa harus membantu karena gw dah ditolong hidup sama dia, akhirnya gw putuskan buat jaga dan dengan senang hati dapet gaji biarpun gaji na ga da 1/4 dari pendapat gw tiap bulan kalo gw ga kabur dari rumah gw yang dihuni oleh kakak ipar gw yang lumayan keparat ( sekarang akhirnya cerai juga pas tahun 2010-red)

hari berganti hari ternyata menjaga counter itu enak juga apalagi bisa kenalan sama cewe” yang beli pulsa dicounter ..hahahaha yang namanya jaga counter pasti dapet nocan” cwe2 ABG, tante” dll hahahaha lumayan setelah diajak kenalan bisa ditelpon dan diajak berha haa hi hi….
cukup sekian cerita awalnya para pembaca sekarang kita beralih saat2 gw mulai mengenal seseorang yang bakal jadi inti cerita

when im feeling in love

si bung gelembung lagi badmood gara” dia dah ngirim duit kerekening orang yang kebetulan partner dia buat nyetok pulsa elektrik tapi tidak kunjung ditembakin sama provider na ,mana yang minta pulsa S****I di counter dia lumayan banyak akhirnya doi nyerocos ga jelas, lucu juga ane ngeliat pemandangan dia ngambek perut sama mulut dulu”an maju wkakakakaka, akhirnya gw kasih inisiatif buat dia buat bikin account baru ditempat gw biasa stock pulsa buat counter gw ( gw juga punya counter pulsa pembaca sekalian, -red) tanpa pikir panjang bung gelembung langsung meng-iyakan tawaran gw, dan counter langsung ditutup sama dia tujuan untuk langsung ketempat gw berlangganan pulsa counter gw.

naek motor gede item gw dan bung gelembung langsung ketujuan, tapi setiba disananya sedikit kecewa ane karena lagi tidak ada pendaftaran buat seller baru, karena gw dah lumayan dikenal disana akhirnya gw ditawarin buat buka ditempat yang lain dan dikasih alamatnya diseputaran daerah jakarta utara, tanpa ba bi bu be bo gw dan bung gelembung langsung tancap gas menuju TKP.

sempat cari mencari selama diperjalanan akhirnya gw menemukan tuh tempat juga huahahahaha yesss. dengan perasaan letih dan capek akibat panas terik matahari gw ngebuka pintu tuh tempat, serrrrrrrrrrrrr…. udara segar yang dihembuskan dari AC diujung tembok cukup ngebuat gw merasa nyaman kembali…” selamat siang mbaa” sapa gw kepada mbak nikita ( nama gw samarin ngerinya ada yang tau nih cewe karena dia cukup terkenal dikalangan orang2 komunitasnya, btw gw ambil nama nikita karena orangnya cukup mirip dengan artis yang namanya sama kaya gw sebutin tadi – red)
” sianggg mas, ada yang bisa saya bantu ” jawabnya dengan suara yang halus dan terdengar seperti orang yang kepedesan ” hemm gini mba..tadi saya dah ke toko A buat ngedaftar chip tapi disana lagi ditutup buat pendaftaran seller baru, terus mbak Yeyee nyusuh saya kesini buat ngedaftar seller baru ” jawab gw jujur tanpa ada kebohongan 1 pun, “oh gitu oke deh, mas tolong isi form pendaftarannya, tulis nama mas dan nama toko beserta alamatnya ya masss” lalu nikita langsung ngasih kertas pendaftarannya, “nih bung lo isi nama lo alamat lo + nomor telpon lo sekalian ” ane langsung ngasih kertas yang dikasih nikita ini ketemen gw ” oh buat temennya toh bukan buat mas ganteng ” celutuk dia sambil tertawa genit …” oh bukan mbak saya udah member di TOKO A saya cuman nganterin temen saya yang lagi sewot gara2 pulsa na ga ditembakin jg dari tadi pagi sampe sekarang ” jawab gw sekenanya gara” gw kaget juga dibilang mas ganteng wkakakakakakaka… ” gpp deh sama” ganteng ini 2-2nya hehehehe” jawab nikita dengan cuek abiss….dengan keramahannya dan sikap cuek bebek dan saling kenal cukup buat gw merasa ada yang beda dengan nih cewe, gw langsung nyenggol kaki temen gw buat ngasih isyarat ke die bahwa nih cewe lucu juga, temen gw yang dah kenal betul sama sifat gw langsung nginjek balik buat meng-iyakan pemikiran gw hahahahaha

sudah selesai makan back to story ……..

setelah temen gw mengisi form pendaftaran dan langsung diberikan ke nikita temen gw langsung ngasih duit setor pertama ( kalo ga salah gw lupa 1 jt atau 1.5 jt -red) nikita lalu menghitung duit setelah selesai dipas dihitung nikita kemudian beranjak dari kursi na ” bentar yah gw ambil chip na dulu, nanti pulsanya langsung masuk setelah di confirm dari pusat aga lama palingan sore coz member baru mas gan” ( ganteng-ganteng -red) wahh gileee body na cakep bener biar nikita bisa dibilang kurus dan singset hahahaha Toketnya ga gede” banget tapi bentuk pantatnya dan pinggannya mantep banget gan.

” nih chip na” saut nikita lumayan buat ngebuyarin lamunan jorok gw wkakakakaka nih genduy lo pegang baek-baek kalo bisa langsung lu pasang di hp jualan lu biar ga ilang, ” bener tuh kata mas ganteng 1, kemaren ada yang daftar tapi langsung balik lagi kesini bilang chips na hilang, kan repot ntar laporannya ” sahut nikita nyambungin omongan ngaco gw tadi …” ah itu mah alasan orang itu aja pengen ngeliat lo lagi mbak..abis cantik sih ” kata bung genduy sambil senyum dengan maksud menggoda …” ah gomball ajeeee lo pada hahahaha “…eh beneran cantik lo gw baru kali ini ngeliat yang dagang pulsa S****I secakep lo huahahaha…” timpal gw sekenanya..” dah dah sana pulang ntar yang beli pada kabur loh….raut muka nikita aga merah setelah gw dan bung genduy ngegodain lewat banyolan garing tapi cukup ngebuat dia ge-er….” oh iya lupa toko lagi ditutup bro, langsung cabs ketoko aje yaa” jawab genduy

sepanjang perjalanan ane dan genduy terus ketawa-tawa karena ada rejeki nomplok kenalan sama nih cewe ( jujur gw ma bung gelembung sama sekali belum pernah ngerasain yang namanya ML, paling keren ciuman + Pegang toket) disela lampu merah rawamangun ane menanyakan bagaimana kelanjutan sama mbak nikita ini, ” duy, neh cewe ajib bener, sapa yang mau maju duluan nih ? ” tanya gw sekenanya ma sohib gw yang gendut satu ini” ..wew, lo beneran suka ma nikita tadi bro ? kalo emang lo mau maju duluan, lo sikat ajee deh, ntar kalo lo gagal baru gw yang mulai merencanakan strategi militer gw..huahahahahahah” jawab genduy dengan muka begonya”

oke..oke..oke berhubung gw lagi susah nih, semua peralatan militer gw dari uang,transport dll lo yang nanggung dulu ye, ntar kalo gw dah merapat kepelukan keluarga gw, tinggal hitung”an nih………… “oke…santai aja itu mah” timpal bung gelembung dengan santai…”: sip lampu ijo tuh kita lanjut lagi ketoko….hahahhha

hari tak terasa sudah menunjukan jam 10 malem, toko” disamping toko pulsa temen gw sudah menunjukan tanda” untuk mengakhiri hari dan rutinitas perdagangan, gw dah bung gelembung mulai beres” toko dan segera menutup untuk melanjutkan aktifitas “BEGADANG SAMBIL CURHAT”
“cabut kita bro…” tapi sebelum gw naek motor buat balik, HP si genduy nyala….” wooo..uoooo sweet child o’mine” tanda dering dari grub band lawas GNR cukup untuk si genduy mengangkat telponnya..” ya halo..siapa nih….” sahut genduy menjawab panggilan telponnya…( ternnyata itu telpon dari nikita)

percakapan telponnya ( TS TAMBAHIN DIKIT” COZ UDAH AGAK LUPA)

bung gelembung/genduy : halooo….siapa nih
Nikita : heii…nomor gw belon disave yah…
bung gelembung : lohh emang ini siapa yah…sory sebelumnya
nikita : ini gw nikita, sales counter tadi siang yang lo kemari sama temen lo, masa lupa sih…
bung gelembung : ohh nikita……( gw yang mendengar telponya dari nikita langsung sumringah ) kenapa nik ?
nikita : engga cuma iseng aja kok ..hehehehehe, lagi ngapain duy ?
bung gelembung : ohh baru aja tutup toko kok hehehehehe
nikita : wih malem bener dagangnya sih..emang ga punya cewe buat diapelin ?
bung gelembung : ( sambil nyenggol gw karena HP na diloud speaker) engga lahhh mane ada yang mau sama kita” pada sih bu..hahahah
nikita : halah..ngomong sama gw ga ada tapi hp ntar dimatiin dah berduaan ma cewenya hehehehe
bung gelembung : wah..wah..wah gw emang ga punya cewe kok nik…ga percaya banget sih..
nikita : iya dehh gw percaya……lo ga ada temen lo yang satu ini pasti ada kan ( ya tuhan, yang dimaksud gw..hahaha)
bung gelembung : idih…maen gas aja tanpa tanya” jatuh na ntar fitnah lo…..
nikita : hehehehehe, kan cuma bercanda, jangan marah donk..masa 2 cowo ganteng ga punya ga masuk akal aja…
gw : ( sambil nyaut di hp genduy ) lohh yang nelpon kan orang cantik masa ga nelpon cowonya sih ? malah nelpon orang…hahahahaha

gw ma genduy ketawa ngakak……..

nikita : idih…sapa tuh nyamber aja kaya bajaj….kalo gw mah yang ngantri panjang tapi loket na gw tutup terus…huahahahaha
gw : wow…pede bener….emang kapan mau dibuka loket na biar antrian na ga penuh lagi….
nikita : kapan” aja deh sampai ada cowo ganteng, keren, dan dompetnya tebel dateng ke gw …huahahaha ( astaga diee ngakak)
gw : wah…gw ga masuk kriteria donk….kekurangan gw cuma 1 dompet gw lagi menipis akibat lari dari rumah….hahahh
nikita : lohh..udah gede masih kabur”an dari rumah, ga malu sama badan tuh om masa kabur dari rumah….ambekan yah…
gw : ehh enak aja….ga tau masalahnya asal tuduh….hem, ntar deh gw ceritain kalo jodoh dan ada waktu kita pasti ketemu, ntar gw ceritain semua ke elo dehhh…biar ga dibilang anak kecil

nikita : beneran nih…mau cerita ma gw…awas bohong yah pokoknya ceritain semua ( ajeee..gileee nih cewe respon banget ama gw bosss *ngakak)
gw : iyaahh gw ceritain kok, tenang aja semua na tanpa terkecuali pasti gw ceritain…asal ntar pas gw cerita ma lo jangan ada cowo lo aje ntar takut cemburu terus gw ntar diluar dicegat sama cowo lo lagi…terus gw dipukulin, terus gw masuk rumah sakit…dan terus…
nikita : oppppppppp…!! lebay deh kaya drama banget sih….heheehehe

gw : heheeheh kan jaga” bu..sedia payung sebelum hujan…oh iya nih si genduy ngomong lagi ma die ntar die cemberut lagi ga diajak ngobrol…
nikita : ih…gw tadinya mau telpon elo tau, berhubung gw ga punya nomor lo jadi gw nelpon si gelembung, coz yang ada diformulir pendaftaran sellernya kan namanya si genduy, masa gw minta ke kantor yang di p****k ba**u sih buat nanya nomor lo doank…ga lucu tau…

gw : wow….hahhahaha jadi ge-er nih….nih genduy na gw mau beres” dulu yah bentar ( gw ngasihin hp nya ke genduy lg)

gelembung : ohh jadinyee kepentingan lo nelpon gw cuma buat ngomong sama temen gw doank…!! bagus bagus..
nikita : hehehee iyaa…maaf ya habis temen lo lucu sih….hihihihi ntar gw cariin cewe buat lo deh..janji deh..
gelembung : bener nih…awas bohong yee….
nikita : iya tenang aja….ok ntar gw telpon lagi yah kalo dah sampe rumah, jangan lupa sms ya..kasih tau kalo dah sampe
gelembung : oke deh……..dadah…

tut…tut…tut…tut…tut
sambungan mati…

gw ngakak sepuas-puasnya….kemenangan didepan mata telah tiba dan genduy pun tampaknya mulai mengiklaskan untuk awal kekalahannya
dan tugas untuk membeli pulsa ke sana diserahkan ke gw untuk selama-lamanya upss maksudnya selama gw jadi pelarian heheheehe…
dan setelah itu selama seminggu gw jadi semakin akrab dengan nikita biarpun selama seminggu ini gw belum berani buat ngejemput dia pulang kerja, tapi perubahan itu segera tiba disaat gw semakin dekat dengan nikita….

beatiful night beside you honey

malam ini sudah menunjukan pukul 8 malem, saatnya gw berangkat untuk menjemput nikita untuk pertama kalinya dalam hidup gw, hal yang sangat tidak terlintas diotak gw saat awal gw kenal sama perempuan yang bisa gw sebut perfect ( perfect luarnya gan,hahahaha)

yah berhubung dulu gw lagi jadi pelarian,akhirnya gw minjem kendaraan perang si genduy karena die lagi make mobil jadi gw pake motornya heheheeh plus dengan uang saku 400 rb rupiah hhehehehehe…mulai lah gw berangkat naik kuda besi menuju kawasan jakarta utara untuk menjemput calon pujaan hati, tidak pakai lama hanya sekitar 25 menit gw dah menuju TKP dan ternyata doi sudah menunggu di perusahan makanan yang dah terkenal di kalangan remaja jaman sekarang karena sekarng bukanya 24 jam euy jaman” gw smp yang buka 24 na 24 jam palingan rental PS samping pool bajaj hahahahaha….

hei….dah lama nunggu yah ” sahut gw membuka omongan setelah sesaat melepas helm….” enggak kok baru 20 menitan hehehehehee ” jawab nikita dengan senyum simpul ( manis banget tuhan bahkan dodol garut kalah manisnya dengan senyuman wanita ini)
” ya udah naik dan duduk deh tuan putri heheehehe sambil menyodorkan helm yang lagi” pinjeman”…” hem…emangnya kita mau kemana ? bukan na cuma mau nganterin aku balik doank ( ya tuhan …lagi” gw bawa tuhan, hahaha dia menyebut kata “aku”) . ” loh emangnya mau nganterin pulang kan, emangnya kamu mau kemana…hehehehehe ” jawab gw dengan nada bercanda…..” yeee digituin doank marah, bilang kek mau nonton atau nonton lenong dimana gitu…atau ngobrol ditempat yang asik, kemaren kan katanya mau cerita ma aku soal masalah kamu kenapa pergi dari rumah” sahut nikita dengan muka sedikit cemberut” ….” idih…siapa yang ngambek ? kamu kali tuh yang ngambek dibercandain mukanya langsung melehoy gitu, yah kita mau jalan donk kan dah janji ma kmu kemaren pa lagi besok kamu libur kan…hehehehehe ” sahut gw mencoba menghibur karena doi sedikit cemberut…” hehehehe…siapa yang melehoy, ya udah yukk jalan ntar kelamaan ga sempet cerita lagi….dan nikita pun langsung memakai helm dan menaiki motor yang gw kendarain…

malam ini indah…penuh dengan warna..yang menghiasi sudut kota rasanya pas sepenggal lirik dari lagu iwa k untuk disamakan dengan malam yang lagi gw lewati bersama dengan sosok gadis yang imut cantik dan berhidung mancung ini, ditengah perjalananan terasa sentuhan hangat dari tangannya melingkar dipinggang gw dan dengan segera dia merapatkan tubuhnya di punggung gw ( alamak….mimpi apa gw semalem)
” aku gpp kan meluk kamu kaya begini say dan bener” ga da yang marah nanti” bisik nikita dengan lembut dari sisi belakang kepala gw ”
gw hanya bisa terpaku doi ngomong begitu dan hanya diam karena gw emang bener” grogi ngadepin cewe yang satu ini mungkin karena gw dulu sempet sakit hati sama yang namanya hubungan pacaran.dan gw hanya bisa berkonsentrasi sampai tujuan dimana gw harus memarkir motor hahahahaha.

I just tell you this story

setelah selesai makan malam disebuah restorant bilangan jakarta selatan, nikita pun menagih janji gw untuk bercerita kenapa gw kabur dari rumah
gw pun bercerita soal hubungan gw yang tidak akur dengan kakak ipar gw yang cukup ngebuat gw benci dan ga pengen ketemu dulu sama dia sampai dalam beberapa waktu kemudian karena gw tahu persis kelakuan dia seperti apa waktu dia lagi berada dilingkungan kerjanya karena gw satu lingkukangan pekerjaan didunia entertainment alias crew film kebetulan job desk na kakak ipar gw dah lumayan tinggi dan memungkinkan dia duduk dalam jejeran petinggi produksi dalam sebuah film yang akan dibuat.

nikita pun dengan tatapan matanya tajam dengan sabar mendengarkan gw pidato dari A-Y,kenapa sampai Y karena gw nanti dia bakal nanyain “Z” na itu diakhir cerita gw kabur dari rumah.

” hemm…ribet juga yah kalo dah urusan sama kk ipar, lo cerita sama kakak kandung lo ntar malah ancur rumah tangganya” sahut nikita sambil menenggak jus jambu merah yang dipesannya.

” ya iya…makanya aku ga suka aja caranya dia, dah punya 4 anak kelakuan na begitu, padahal dia tau aku kerja 1 tempat sama dia, yah biar bagaimanapun aku ga mau ngejaga rahasia ini dari kakak kandung aku sendiri, biarpun aku pernah dikuliahin videography yang cukup mahal dari kantongnya sendiri, aku ga mau kakak aku dibohongin dan keluarga aku juga harus tau sikap na dia selam dia kerja, tapi aku bingung harus memulai dari mana, cuma itu yang ngebuat aku bingung makanya aku lari dulu karena nanti keluarga aku pasti bertanya kenapa aku ribut sampai begitu hebatnya tempo hari sewaktu ada orangtua ku dirumah”

” yah biarin aja dulu deh say, ntar juga ada jalannya kok, ga usah terlalu dipikirin banget nanti malah kamu yang kepikiran terus dan nanti malah jatuh sakit, nanti kalo kamu sakit siapa yang ngurus hayooo” hibur nikita dengan senyuman manisnya ( yang lagi” ngebuat gw pengen bolak balik ke wc cari sabun huahahahahh) btw. emang kamu bener” jomblo ? aku bener” ga percaya kamu dah lama ga pacaran hahhhaha” pertanyaan ini cukup ngebuat kaget, tau darimana gw dah lama ga pacaran, pasti si gelembung nih yang bocorin bukan nuduh habisnya siapa lagi yang cerita sama nih cewe selain dia coz temen” gw yang laen belum ada yang tau gw lagi deket sama cewe lagi, dan kalo mereka sampai pada tahu pasti bakal heboh dunia persilatan hahahahah”

“hem….serius deh gw dah lama ga punya cewe, masih trauma gara” dulu kali yah, cukup ngebuat sakit hati dan ngebuat aku males ngejalin hubungan lagi untuk beberapa lama karena aku bener” ngejalin hubungan sama ceweaku yang kemarin dari aku masih kelas 1 SMP” curhat gw sekenanya dengan sejujur”nya sama nih cewe”, gw heran kenapa dulu gw bisa jujur banget sama nih cewe yah hahahahaha…

” wah…lama juga ya kamu pacaran, setia bener, tapi kalo kamu ga marah karena aku pengen tau kisah kamu yang lain,yah coba sekalian aj diceritain kenapa kamu bisa sakit hati banget sama mantan kamu itu, seberapa parah dia ngelukain perasaaan kamu say ? hem…itu juga kalo kamu loh….hehehehe” ….selidik nikita dengan penuh rasa pertanyaan tapi dengan pembawaan yang cukup tenang.

” hem…ya udah deh aku ceritain cuma sama kamu, bahkan sigelembung juga ga tau kenapa aku bisa sampai putus sama mantan aku yang itu loh, gini nik ( gw belon berani manggil dia say broo..gemeter mulut gw buat ngucapin kata” itu huahahhaha) dulu aku dari SMP ma dia emang sering putus nyambung, yah namanya masih anak” kali yah…aku baru mulai serius tanpa putus waktu kelas 2 SMA sampai dia lulus SMA dan saat dia cari” kerja selalu sama aku yang nganterin kemana dia ngelamar, sampai suatu saat waktu dia mulai bekerja di sebuah MALL, dia ketemu sama temen aku sewaktu SMP karena rumahnya kebetulan dibelakang MALL itu, dia mampir kerumah temen aku itu dan kenalan sama temennya temen aku, ini aku tau cerita ini juga dari temen aku yang SMP sampai” dia minta maaf ke aku, seandainya dia dulu ga ngenalin ke temennya mungkin aku sampai sekarang masih sama dia…. ” lohh cuma kenalan doank kan kenapa bisa sampai putus” potong nikita dengan penuh penasaran….” hehehehee, yang namanya kenalan pasti ada kelanjutan ceritanya, seperti aku sama kamu kan ? ga mungkin kita bisa jalan seperti ini kalo kita tidak melewati yang namanya proses perkenalan dan ga mungkin kita bisa hidup didunia tanpa ada proses pengenalan sama yang namanya kehidupan” ( gilee bener gw bisa ngomong sebijak gini dengan kelakuan gw yang sehari-hari bisa dibilang out of topic hahhaha) aku sambung yah ceritanya, dia kenalan sama dengan cowo yang bernama jack, selang beberapa hari setelah dia berkenalan si jack ini ngajak jalan mantan aku, saat itu aku lagi ga bisa ngejemput dia pulang kerja, akhirnya si jack menawarkan mantan aku untuk diantarkan pulang, tapi ditengah perjalanan si jack ngajak dia pergi kerumah temennya dulu, nah konon kata temen aku yang ngenalin mantan aku kejack itu, si jack punya ilmu yang ngebuat cewe” jatuh dipelukan nya, kejadian ini berawal dirumah temennya mantan aku dipake ( di-entot) sama dia, padahal dari selama aku pacaran hubungan aku paling jauh sama dia cuma kiss + pegang” ( sambil ngakak gw ceritanya gan) hhahahahahh

“idih…cowo semua na sama yah heheheehe” potong nikita dengan sedikit candaan na…..” hehehehe aku mah ga munafik nik, yang namanya cowo pasti punya nafsu begitupun dengan cewe kan ? sealim-alimnya dia menyimpan nafsu, tapi dia juga punya nafsu yang ga bisa disembunyiin dari dirinya” bela gw dengan bangga hahahaha

” ya udah lanjutin donk ceritanya say penasaran nih..” omel nikita karena dia penasarn dengan kelanjutan ceritanya…” akhirnya mantan aku sering bohong sama aku, dan ga mau dijemput dengan alasan ini itu, jelas ini ngebuat aku penasaran kenapa bisa berubah drastis sikapnya, sampai suatu saat aku main kerumahnya dengan suasana yang tidak biasa, biasanya aku kalau dirumahnya baru datang, langsung diajak bapaknya untuk main catur dan ibunya pasti ngebuatin teh tapi hari itu tidak, dan orang tuanya langsung masuk kedalam kamar ketika aku datang, aku yang tak terbiasa dengan suasana kaya itu jelas penasaran donk, tentunya aku pasti cari tau kenapa bisa kaya seperti itu, dan setelah aku mencari tau kesana sini mulailah ada titik terang setelah mantan aku jujur kepada orang tuanya bahwa dia hamil bukan karena aku tapi dengan cowo yang bernama jack, orang tuanya meminta maaf lewat kakaknya mantan aku yang kebetulan sangat akrab dengan aku dan menyesali perbuatan yang dilakukan adiknya itu, dan orang tuanya mengundang aku kerumahnya disaat mantan aku sedang bekerja dan tengah hamil 1 1/2 bulan, mereka memohon maaf dan meminta aku mengiklasan untuk kebaikan anaknya untuk dinikahkan dengan orang yang sudah menghamilinya itu, yah dengan perasaan kecewa dan luka yang mendalam aku memaafkan semua kesalahan walaupun pada saat itu aku bener” sayang dan mencintai mantan aku dengan tulus. dan aku pulang dengan undangan pernikahan anaknya yang aku tidak menjanjikan akan datang karena bener” aku ngerasain yang namanya patah hati”…oi oi udah nih ceritanya kok jadi bengong begitu, sahutan aku membuyarkan lamunan nikita yang sedari tadi melamun sambil menatap kosong ke arah wajahku..

” oh udah yah….hehehehe aku takjub aja sama kamu kok, bisa nerima semua perlakuan mantan kamu itu, jarang loh ada cowo kayak gitu..hehehehe” pujian nikita cukup ngebuat gw melayang tinggi dan terbang”
“eh say udah yuk kita kemana lagi gitu, biar ga bete disini terus” sahut nikita sambil bangkit dari tempat duduknya…” oh udah nih berarti ceritanya yah…hehehehe” sahut aku sambil ketawa dan mengiyakan ajakan nikita..

” dah cukup banget, aku ga nyangka kamu bakal cerita semuanya ke aku, padahal kita baru jalan seminggu yah hubungan yang cukup dekat ini” sahut nikita..
“jangankan kamu, aku juga heran bisa cerita ini ke kamu padahal temen” aku belum ada yang tau alasan kenapa aku bisa sampai putus sama mantan aku sampai mantan aku dah punya anak sekarang heheheehe, ya udah yuk…” jawab aku dengan sekenanya dan langsung membayar billing makanan dan minuman yang dipesan dengan uang yang baru gw pinjem tadi huakakakakaka…..

pembantu binal

September 20, 2010

Di kompleks perumahan ibuku, Tri terkenal sebagai pembantu yang genit, ganjen dan centil. Dia sering gontaganti pacar. Tri baru berusia kurang lebih 22 tahun. Bentuk tubuhnya bagus.Payudaranya berukuran kira-kira 34D dengan pantat bulat dan padat. Yang lebih menggairahkan adalah cara berpakaiannya. Trisenang mengenakan kaos ketat dan celana ABG sekarang yang memperlihatkan pinggul dan pusar. Wajahnya cukup manis.Bibirnya sensual sekali. Aku sering terkesima bila melihat bibirnya.
Tugas Tri adalah menjaga anak majikannya yang masih kecil. Kalau sore hari, dia selalu mengajak anak majikannya berjalan-jalan sambil menyuapinya makan. Nah, aku sering sekali berpapasan dengannya saat dia sedang mengasuh Nabila, anak bungsu pasangan tempat Tri bekerja. Nabila anaknya lucu, sehingga aku suka mencubit gemas pipinya.
Suatu kali, seperti biasa aku bertemu dengan Tri yang sedang mengasuh Nabila, dan aku berhenti sebentar untuk mencubit pipinya.Tiba-tiba Tri nyeletuk..
“Kok cuma Nabila yang dicubit Pak?”, celetuk Tri. Aku terkesiap dan memandangnya dengan pandangan tak percaya.
Tri menatapku dengan kerlingan genit dan tersenyum menggoda.
“Habis, kalau aku cubit pipi kamu Tri, nanti kamu marah”, kataku.
“Kalau cubitnya pelan-pelan, aku nggak marah kok Pak. Malah seneng..,balasnya enteng.Kurang ajar anak ini, pikirku membatin, tapi mulai tergoda dan penasaran untuk memancingnya lebih jauh.
“Kalau cuma cubit aku nggak mau Tri.., kataku.
“Terus maunya apa? Emang berani?”, katanya menantang. Benar-benar ganjen anak ini.
“Aku maunya, cium bibir kamu yang seksi itu, boleh?”,tanyaku memancing.
“Cuma cium? Nggak mau ah kalau cuma cium.., jawabnya. Astaga, ini sudah keterlaluan.
Lho? Maksud kamu?”,tanyaku nggak mengerti.
Iya, Pak Irwan pasti tahu dong. Masak cuma Mbak Enny aja yang boleh ngerasain Pak Irwan.., balas Tri.
Aku kaget juga mendengar ucapan Tri. Ternyata Enny, salah satu pembantu seksi yang pernah aku tiduri cerita pada Tri. Tapi, kepalang tanggung pikirku.
“Jadi benar nih kamu mau Tri?”,tanyaku memastikan.
“Siapa takut? Kapan?”, tanya Tri menantangku.
Aku sih kapan aja bisa. Kamu bisanya kapan?, jawabku sambil melirik ke arah dadanya yang bagus.
Saat itu Tri pakai kaos ketat yang agak tipis, sehingga bra hitamnya membayang dan memperlihatkan lekuk yang sangat mengairahkan. Terus terang, saat itu aku horny banget. Penisku kurasakan sudah mengeras.
“Ya sudah, nanti malam aja Pak, kebetulan Bapak-Ibu mau ke Bogor.. menginap, kata Tri.
“Oke, nanti jam berapa aku ke rumahmu?”, tanyaku.
“Ya, sekitar jam delapanan deh”, jawab Tri sambil membusungkan dadanya.Dia tahu aku sedang memperhatikan dadanya. Nafsuku menggelegak.
“Kamu beneran nih Tri, ya sudah, nanti jam delapan aku dateng. Awas nanti kamu ya.., ancamku sambil tersenyum.
“Asal Pak Irwan kuat aja nanti malam.., tantangnya sambil mengedipkan mata dan bibirnya membuat gerakan mengecup. Ya ampun, bibirnya benar-benar seksi.
“Kalau gitu aku pulang dulu ya Tri, sampai nanti malam ya.., kataku.
“Bener ya. Jangan boong lho. Tri tunggu ya Pak..”, Tri membalas.

*****

Malamnya, jam delapan, aku sudah berada di depan pagar rumah Tri, lebih tepat rumah majikannya. Tri sudah menungguku. Dia membukakan pintu pagar dan aku langsung masuk setelah melihat situasi aman, tidak ada yang melihat. Kami masuk ke dalam dan Tri langsung mengunci pintu depan.
Tri memakai celana yang sangat pendek, dengan kaos ketat. Kulitnya cukup mulus walaupun tidak terlalu putih, namun dibandingkan dengan Enny, masih lebih putih Tri. Aku tidak mau membuang waktu, langsung kudekap dia dan kuserbu bibirnya yang memang sudah lama sekali aku incar. Bibir kami berpagutan, lidah kami saling membelit, dipadu dengan nafas kami yang memburu.
Tiba-tiba Tri melepaskan ciuman kami, dan dia memegang kedua pipiku sambil menatapku, lalu berkata manja.
“Pak Irwan, kalau Pak Irwan mau ngewe sama aku, ada syaratnya Pak.., kata Tri.
“Apa syaratnya Tri?”, tanyaku.
Syaratnya, Pak Irwan harus panggil aku Mbak, terus aku panggil Pak Irwan Yayang. Gimana? Mau nggak?”, tanya Tri sambil tangannya bergerak turun ke dadaku dan meremas dadaku dengan gemas.
Ini yang mengherankan.Usiaku sudah di atas 40 tahun, punya isteri dan anak, jabatanku cukup tinggi di kantor, dan seorang pembantu rumah tangga yang berumur baru 22 tahun mencoba untuk menguasaiku, tapi justru aku merasa senang.
“Iya Mbak, aku mau.., jawabku sambil mengangguk. Saat itu, penisku sudah ereksi dengan maksimal.
“Sekarang, Yayang harus nurut apa yang Mbak bilang ya.., perintah Tri.
“Iya Mbak.., jawabku pasrah.
Lalu Tri menuntunku ke kamarnya di bagian belakang rumah. Tri menutup pintu kemudian memeluk dan menyerbu bibirku. Kembali kami berpagutan sambil berdiri, lidah saling belit dalam gelora nafsu kami.
“Yang, kamu jongkok dong.., pinta Tri dengan nada manja. Aku menurut dan berjongkok di depan Tri.
“Lepasin celana Mbak, Yang.Pelan-pelan ya Yang.., perintahnya.
“Iya Mbak.., cuma itu kata yang bisa aku keluarkan.
Lalu aku menurunkan celana pendeknya yang tinggal ditarik saja kebawah karena dia memakai celana olahraga. Perlahan mulai tampak pemandangan indah di depan mataku persis. Tri tidak pakai celana dalam saat itu. Kemaluannya gundul tanpa bulu sedikitpun, dan montok sekali bentuknya. Warnanya kemerahan dan diatasnya terlihat klitorisnya yang juga montok. Tri membuka kakinya, sehingga kemaluannya agak terkuak. Tri mendongakkan wajahku dengan tangannya.
“Gimana Yang? Bagus nggak memek Mbak?”, tanyanya padaku.
“Iya Mbak. Bagus banget. Tembem.., jawabku tersendat, karena menahan nafsu dalam diriku.
“Yayang mau cium memek Mbak?”, tanyanya.
“Mau Mbak.., jawabku.
Aku tidak menunggu diperintah dua kali. Langsung kuserbu kemaluannya yang sangat indah itu. Tri menaikkan sebelah kakinya ke atas tempat tidur, sehingga lebih terbuka ruang bagiku untuk mencium keharuman kemaluannya.Mula-mula hidungku menyentuh kelembaban kemaluannya, dan kuhirup keharumannya. Kususupkan hidungku dalam jepitan daging kenikmatan kemaluan Tri.
“Aaahh, Yayaang. Terusin Yang.., erang Tri.
Kukecup kemaluannya dengan penuh kelembutan. Dan perlahan lidahku terjulur untuk menjelajahi bibir kemaluannya. Kugerakkan lidahku perlahan-lahan kesekeliling kemaluannya. Tanganku meremas-remas pantatnya. Sesekali lidahku menyapu klitorisnya, dan kujepit klitorisnya dengan kedua bibirku.Tubuh Tri mengejang.
“Aarrgghh.. Yayaanngg.. Ennaakk Yaanngg..”, erang Tri lagi.
Kedua tangan Tri meremas rambutku sambil menekan kepalaku ke belahan pahanya. Wajahku terbenam di kemaluannya dan hampir tidak bisa bernafas.
“Yaanngg.. Tunggu Yaang. Mbak nggak kuat berdiri Yang.., rengeknya.
Lalu Tri merebahkan tubuhnya di kasur sambil melepaskan kaos dan branya. Dia celentang di kasur. Aku berdiri dan ingin melepas baju dan celanaku.
“Jangan Yang, kamu jangan buka baju dulu. Jilatin memek Mbak dulu Yang.., pinta Tri. Lagi-lagi aku menurut.
Tri kembali menekan kepalaku ke selangkangannya dankuteruskan kegiatan jilat-menjilatku di pesona kewanitaan Tri yang indah. Kumasukkan lidahku ke dalam liang kemaluannya, dan kuputar-putar di dalamnya. Tri menggelinjang kenikmatan. Rambutku sudah berantakan karena diremas-remas oleh Tri. Sekitar sepuluh menit kujilati kemaluan Tri dan memberinya kenikmatan surgawi. Akhirnya dia menjerit, tubuhnya mengejang dan tangannya menekan kepalaku dengan kuatnya.
“Aaaaahh.. Yang. Mbak.. keluaarr Yaang”, rintihnya.Pantat dan pingulnya bergerak memutar dengan liar.
“Sssshh.. ooohh.. Yaanggg.. Enak banget Yaanggg.., lanjutnya penuh rasa puas.
Kusedot seluruh cairan yang membanjir dari kemaluan Tri. Kurasakan becek sekali kemaluan Tri saat itu. Setelah berisitirahat kurang lebih sepuluh menit, Tri bangun dan mulai membuka pakaianku.
“Sekarang giliran kamu Yang. Mbak mau puasin kamu.., katanya.
Setelah semua pakaianku lepas, Tri melihat penisku yang sedari tadi sudah keras. Tri menggenggam penisku dengan gemas dan mulai mengocoknya dengan lembut. Kemudian aku disuruhnya celentang, lalu dia mendekatkan kepalanya ke penisku. Dikecupinya kepala penisku, dan lidahnya mulai menjelajahi bagian atas penisku.
Astaga, permainan lidahnya luar biasa sekali. Dalam sekejap aku dibuatnya melayang ke angkasa. Kenikmatan yang diberikan melalui lidah dan mulutnya, membuatku mendesah dan menggelepar tidak karuan. Dari bagian kepala, lalu ke batang penisku dan biji zakarku semua dijilatinya dengan penuh nafsu. Sesekali biji zakarku dimasukkan ke dalam mulutnya. Ujung lidahnya juga menyapu bahkan menusuk anusku. Kurasakan listrik yang menyengat ke sekujur tubuhku saat lidah Tri bermain-main di anusku. Sepuluh menit lamanya Tri menjilati dan mengemut penisku.
Kemudian Tri merayap naik ke badanku, mengangkangiku, dan mengarahkan penisku pada liang kemaluannya. Perlahan dia menurunkan pantatnya. Kurasakan penisku mulai melakukan penetrasi ke dalam belahan kemaluannya yang sangat montok itu. Agak susah pada awalnya karena memang tembem sekali bibir kemaluan Tri. Setelah masuk semua, Tri mulai menaik turunkan pantatnya.
“Aauugghh, Mbak. Enak Mbak”, rintihku.
“Iya Yang, Mbak juga.. Aduuhh. ‘punya’ kamu enak banget Yang.., balasnya.
Tri mulai melakukan putaran pinggulnya. Pantatnya tidak lagi turun naik, melainkan pinggulnya yang berputar. Ini benar-benar membuat sensasi yang luar biasa nikmatnya. Tri sangat pintar memutar pinggulnya. Aku mengimbangi gerakannya dengan menusuk-nusukkan penisku.
“Yaangg. Kamu diem aja.. Biar Mbak aja yang muter.., pintanya.
Aku lagi-lagi menuruti kemauannya dan Tri semakin liar memutar pinggulnya. Tidak lama kemudian, Tri berhenti memutar-mutar pinggulnya, dan kurasakan kemaluannya menyedot penisku. Serasa dipilin oleh gumpalan daging yang hangat, kenyal dan kesat.Lalu Tri mengerang keras.
“Yaangg.. Aaaacchh.. Mbak keluar lagi Yang..”, erangnya.
Tri rebah di atas tubuhku, sementara kemaluannya terus menyedot penisku. Luar biasa sekali rasanya. Kemudian Tri memberi perintah agar aku berganti posisi di atas. Aku menurut, dan tanpa melepaskan penisku dari dalam kemaluannya kami berubah posisi.Sekarang aku berada di atas. Tri melingkarkan kakinya ke kakiku, sehingga aku tidak leluasa bergerak. Rupanya ini yang diinginkan oleh Tri, agar aku diam saja. Tri juga tidak menggerakkan pinggulnya, hanya kurasakan daging di dalam kamaluannya yang melakukan gerakan menyedot, memijit, memutar dan entah gerakan apa namanya. Yang pasti aku merasakan jepitan kemaluanTri yang sangat kuat namun enak sekali. Aku tidak dapat menggerakkan penisku di dalam,juga tidak dapat menarik penisku dari dalam kemaluannya. Tidak lama kurasakan kemaluan Tri menyedot penisku. Lalu perlahan Tri mulai memutar pinggulnya.
Aku merasa seperti perahu yang berada di dalam lautan yang bergelora karena ada badai yang dahsyat. Dan semakin lama gelombang itu semakin kuat menggoncang perahu. Nafas kami sudah memburu, keringat sudah mengucur membasahi tubuh kami. Kurasakan kemaluan Tri mulai berdenyut lagi, bersamaan dengan aku mulai merasakan desakan lahar dalam diriku yang menuntut untuk keluar dari tubuhku. Putaran pinggul Tri semakin menggila.Aku membantu dengan menekan-nekankan pinggulku walaupun tidak terlalu bebas.
“Oouuhh.. Yaangg.. Mbak nggak kuat lagi Yaangg..”, erang Tri.Aku juga sudah tidak bisa menahan lagi desakan dari dalam penisku.
“Iya mbak.. aku juga.. Aarrgghh.., rintihku.
Aku tidak dapat meneruskan kata-kataku, karena saat itu muncratlah spermaku di dalam kemaluan Tri. Bersamaan dengan itu, Tri juga sudah mengejang sambil memelukku dengan kuatnya.
“Ssshh.. ooouuhh.. Enak banget Yaangg.., desah Tri yang masih menikmati orgasmenya.
Kami merasakan nikmat yang tiada duanya saat spermaku bercampur dengan cairannya di dalam kemaluan Tri. Tri mencium bibirku, akupun membalasnya dengan penuh gairah. Dan.. kamipun terkulai tak berdaya. Aku terhempas di atas tubuh Tri. Nafas kami tinggal satu-satu. Seprai dan kasur Tri sudah acak-acakan sama sekali.
“Yayaangg..”, Tri memanggilku dengan mesranya.
“Iya mbak.., jawabku dengan tidak kalah mesranya.
“Kamu hebat deh Yang.., kata Tri sambil mengecup bibirku dengan lembut.
“Mbak juga hebat. Memek Mbak enak banget deh..”, kataku. Tri tersenyum mendengar pujianku.
“Yayang suka sama memek Mbak?”, tanyanya.
“Suka banget Mbak. Memek Mbak bisa nyedot gitu. Nanti boleh minta lagi ya Mbak?”, aku merayunya.
“Pasti boleh Yang. Hari ini, memek Mbak emang khusus untuk Yayang kok..,kata Tri.
Dan malam itu, kami melakukannya sebanyak tiga kali, sampai kudengar adzan subuh dari mesjid terdekat. Lalu aku keluar dari rumah itu setelah melihat bahwa situasi aman, dan pulang ke rumahku.

teman istri ku

September 20, 2010

Aku bangun kesiangan. Kulirik jam dinding…ah… pukul 8 pagi…Suasana rumahku sepi. Tumben, pikirku. Segera aku meloncat bangun, mencari-cari istri dan anak-anakku..tidak ada…Ahh…baru kuingat, hari Minggu ini ada acara di sekolah anakku mulai jam 9 pagi. Pantas saja mereka sudah berangkat. Istriku sengaja tidak membangunkan aku untuk ikut ke sekolah anakku, karena malamnya aku pulang kantor hampir pukul 4 pagi.

Yah, beginilah nasib auditor kalo lagi dikejar tenggat laporan audit. Untung saja, ada anggota timku yang bisa mengurangi keteganganku. Ya, Agnes tentunya, yang semalam telah memberikan servis untukku. Baginya, bersetubuh dengan lelaki lain selain suaminya bukan hal yang tabu, karena dia sendiri juga tidak mempermasalahkan jika suaminya berkencan dengan wanita lain. Prinsip mereka, yang penting pasangan tidak melihat kejadian itu dengan mata kepala sendiri.

Aku tersenyum mengingat kejadian semalam. Sebenarnya jam 11 malam kami sepakat untuk pulang kantor, tapi ternyata aku dan Agnes sama-sama lagi horny. Akhirnya, terjadilah seperti yang sudah kuceritakan diatas. Tak terasa, aku mulai horny lagi. tongkolku pelan-pelan mengangguk-angguk dan mulai mengacung.
“Walah…repot bener nih, pikirku. “Lagi sendiri, eh ngaceng.” Kebetulan, di rumah tidak ada pembantu, karena istriku, Indah, lebih suka bersih-bersih rumah sendiri dibantu kedua anakku. “Biar anak-anak gak manja dan bisa belajar mandiri. Lagian, bisa menghemat pengeluaran,” kilah istriku. Aku setuju saja.

Kurebahkan tubuhku di sofa ruang tengah, setelah memutar DVD BF. Sengaja kusetel, biar hasratku cepet tuntas. Setelah kubuka celanaku, aku sekarang hanya pakai kaos, dan tidak pakai celana. Pelan-pelan kuurut dan kukocok tongkolku. Tampak dari ujung lubang tongkolku melelehkan cairan bening, tanda bahwa birahiku sudah memuncak. Aku pun teringat Linda, sahabat istriku. Kebetulan Linda berasal dari suku Chinese. Dia adalah sahabat istriku sejak dari SMP hingga lulus kuliah, dan sering juga main kerumahku. Kadang sendiri, kadang bersama keluarganya. Ya, aku memang sering berfantasi sedang menyetubuhi Linda. Tubuhnya mungil, setinggi Agnes, tapi lebih gendut. Yang kukagumi adalah kulitnya yang sangat-sangat-sangat putih mulus, seperti warna patung lilin. Dan pantatnya yang membulat indah, sering membuatku ngaceng kalo dia berkunjung.

Aku hanya bisa membayangkan seandainya tubuh mulus Linda bisa kujamah, pasti nikmat sekali. Fantasiku ini ternyata membuat tongkolku makin keras, merah padam dan cairan bening itu mengalir lagi dengan deras. Ah Linda…seandainya aku bisa menyentuhmu..dan kamu mau ngocokin tongkolku..begitu pikiranku saat itu.

Lagi enak-enak ngocok sambil nonton bokep dan membayangkan Linda, terdengar suara langkah sepatu dan seseorang memanggil-manggil istriku.
“Ndah…Indah…aku dateng,” seru suara itu…
Oh my gosh…itu suara Linda…mau ngapain dia kesini, pikirku. Kapan masuknya, kok gak kedengaran? Linda memang tidak pernah mengetuk pintu kalau ke rumahku, karena keluarga kami sudah sangat akrab dengan dia dan keluarganya.

Belum sempat aku berpikir dan bertindak untuk menyelamatkan diri, tau-tau Linda udah nongol di ruang tengah, dan…
“AAAHHH…ANDREEEEW…!!!!,”jeritn ya. “Kamu lagi ngapain?”
“Aku…eh…anu…aku….ee…lagi…ini…, ”aku tak bisa menjawa pertanyaannya. Gugup. Panik. Sal-ting. Semua bercampur jadi satu. Orang yang selama ini hanya ada dalam fantasiku, tiba-tiba muncul dihadapanku dan straight, langsung melihatku dalam keadaan telanjang, gak pake celana, Cuma kaos aja. Ngaceng pula.
“Kamu dateng ok gak ngabarin dulu sih?” aku protes.
“Udah, sana, pake celana dulu!” Pagi-pagi telanjang, nonton bf sendirian,lagi ngapain sih?”ucapnya sambil duduk di kursi didepanku.
“Yee…namanya juga lagi horny…ya udah mending colai sambil nonton bf. Lagian anak-anak sama mamanya lagi pergi ke sekolah. Ya udah, self service,”sahutku.
“Udah, Ndrew. Sana pake celana dulu. Kamu gak risih apa?”
“Ah, kepalang tanggung kamu dah liat? Ngapain juga dtitutupin? Telat donk,”kilahku.
“Dasar kamu ya. Ya, udah deh, aku pamit dulu. Salam aja buat istrimu. Sana, terusin lagi.” Linda beranjak dari duduknya, dan pamit pulang.
Buru-buru aku mencegahnya. “Lin, ntar dulu lah…,”pintaku.
“Apaan sih, orang aku mau ngajak Indah jalan, dia nggak ada ya udah, aku mau jalan sendiri,”sahutnya.
“Bentar deh Lin. Tolongin aku, gak lama kok, paling sepuluh menit,”aku berusaha merayunya.
“Gila kamu ya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”Linda protes sambil melotot. “Kamu jangan macem-macem deh, Ndrew. Gak mungkin donk aku lakukan itu,”sergahnya.
“Lin,”sahutku tenang. “Aku gak minta kamu untuk melakukan hal itu. Enggak. Aku Cuma minta tolong, kamu duduk didepanku, sambil liatin aku colai.”
“Gimana?”
Linda tidak menjawab. Matanya menatapku tajam.
Sejurus kemudian..
“Ok, Lin. Aku janji gak ndeketin apalagi menyentuh kamu. Tapi, sebelum itu, kamu juga buka bajumu dong…pake BH sama CD aja deh, gak usah telanjang. Kan kamu dah liat punyaku, please?” aku merayunya dengan sedikit memelas sekaligus khawatir.
“Hm…fine deh. Aku bantuin deh…tapi bener ya, aku masih pake BH dan CDku dan kamu gak nyentuh aku ya. Janji lho,”katanya. “Tapi, tunggu. Aku mau tanya, kok kamu berani banget minta tolong begitu ke aku?”
”Yaaa…aku berani-beraniin…toh aku gak nyentuh kamu, Cuma liat doang. Lagian, kamu dah liat punyaku? Trus, aku lagi colai sambil liat BF…lha ada kamu, kenapa gak minta tolong aja, liat yang asli?”kilahku.
“Dasar kamu. Ya udah deh, aku buka baju di kamar dulu.”
“Gak usah, disini aja,”sahutku.

Perlahan, dibukanya kemejanya…dan…ah payudara itu menyembul keluar. Payudara yang terbungkus BH sexy berwarna merah…menambah kontras warna kulitnya yang sangat putih dan mulus. Aku menelan ludah karena hanya bisa membayangkan seperti apa isi BH merah itu. Seteah itu, diturunkannya zip celana jeansnya, dan dibukanya kancing celananya. Perlahan, diturunkannya jeansnya…sedikit ada keraguan di wajahnya. Tapi akhirnya, celana itu terlepas dari kaki yang dibungkusnya. Wow…aku terbelalak melihatnya. Paha itu sangat putih sekali. Lebih putih dari yang pernah aku bayangkan. Tak ada cacat, tak ada noda. Selangkangannya masih terbungkus celana dalam mini berbahan satin, sewarna dengan Bhnya. Sepertinya, itu adalah satu set BH dan CD.
“Nih, aku udah buka baju. Dah, kamu terusin lagi colinya. Aku duduk ya.”
Linda segera duduk, dan hendak menyilangkan kakinya. Buru-buru aku cegah.
“Duduknya jangan gitu dong…”
“Ih, kamu tuh ya…macem-macem banget. Emang aku musti gimana?”protes Linda. “Nungging, gitu?”
”Ya kalo kamu mau nungging, bagus banget,”sahutku.
“Sori ye…emang gue apaan,”cibirnya.
“Kamu duduk biasa aja, tapi kakimu di buka dikit, jadi aku bisa liat celana dalam sama selangkanganmu. Toh veggy kamu gak keliatan?”usulku.
“Iya…iya…ni anak rewel banget ya. Mau colai aja pake minta macem-macem,”Linda masih saja protes dengan permintaanku.
“Begini posisi yang kamu mau?”tanyanya sambil duduk dan membuka pahanya lebar-lebar.
“Yak sip.” Sahutku. “Aku lanjut ya colinya.”

Sambil memandangi tbuh Linda, aku terus mengocok tongkolku, tapi kulakukan dengan perlahan, karena aku nggak mau cepet-cepet ejakulasi. Sayang, kalau pemandangan langka ini berlalau terlalu cepat. Aku pun menceracau, tapi Linda tidak menanggapi omonganku.

“Oh…Liiiinnn….kamu kok mulus banget siiiihhh….”aku terus menceracau. Linda menatapku dan tersenyum.
“Susumu montok bangeeeettttt… pahamu sekel dan putiiiihhhh….hhhhh….bikin aku ngaceng, Liiiiiinnn……”
Linda terus saja menatapku dan kini bergantian, menatap wajahku dan sesekali melirik ke arah tongkolku yang terus saja ngacai alias mengeluarkan lendir dari ujung lobangnya.
“Pantatmu, Liiiinnn….seandainya kau boleh megang….uuuuhhhhh….apalagi kena tongkolku….oouuufff…..pasti muncrat aku….,”aku merintih dan menceracau memuji keindahan tubuhnya. Sekaligus aku berharap, kata-kataku dapat membuatnya terangsang.

Linda masih tetap diam, dan tersenyum Matanya mulai sayu, dan dapat kulihat kalo nafasnya seperti orang yang sesak nafas. Kulirik ke arah celana dalamnya…oppsss….aku menangkap sinyal kalo ternyata Linda juga mulai ternagsang dengan aktivitasku. Karena celana dalamnya berbahan satin dan tipis, jelas sekali terlihat ada noda cairan di sekitar selangkannya. Duduknya pun mulai gelisah. Tangannya mulai meraba dadanya, dan tangan yang satunya turun meraba paha dan selangkangannya. Tapi Linda nampak ragu untuk melakukannya. Mungkin karena ia belum pernah melakukan ini dihadapan orang lain.

Kupejamkan mataku, agar Linda tau bahwa aku tidak memperhatikan aktivitasku. Dan benar saja…setelah beberapa saat, aku membuka sedikit mataku, kulihat tangan kiri Linda meremas payudaranya dan owww…BH sebelah kiri ternyata sudah diturunkan…
Astagaaa..!!! Puting itu merah sekali…tegak mengacung. Meski sudah melahirkan, dan memiliki satu anak, kuakui, payudara Linda lebih bagus dan kencang dibandingkan Agnes. Kulihat tangan kiri Linda memilin-milin putingnya, dan tangan kanannya ternyata telah menyusup ke dalam celana dalamnya.

“Sssshh….oofff….hhhhhh…..:” Kudengar suaranya mendesis seolah menahan kenikmatan. Aku kembali memejamkan mataku dan meneruskan kocokan pada tongkolku sambil menikmati rintihan-rintihan Linda.

Tiba-tiba aku merasa ada sesuatu yang hangat…basah…lembut…menerpa tongkol dan tanganku. Aku membuka mata dan terpekik. “Lin…kamu…,”leherku tercekat.
“Aku nggak tega liat kamu menderita, Ndrew,”sahut Linda sambil membelai tongkolku dengan tangannya yang lembut.
My gosh…perlahan impin dan obsesiku menjadi kenyataan. tongkolku dibelai dan dikocok dengan tangan Linda yang putih mulus. Aku mendesis dan membelai rambut Linda. Kemudian secara spontan Linda menjilat tongkolku yang sudah bene-bener sewarna kepiting rebus dan sekeras kayu. Dan…hap…! Sebuah kejadian tak terduga tetapi sangat kunantikan…akhirnya tongkolku masuk ke mulutnya. Ya, tongkolku dihisap Linda. Sedikit lagi pasti aku memperoleh lebih dari sekedar cunilingis.
Tak tahan dengan perlakuan sepiha Linda, kutarik pinggulnya dan buru-buru kulepaskan Cdnya.
“Kamu mau ngapain, Ndrew?” Linda protes sambil menghentikan hisapannya. Aku tidak menjawab, jariku sibuk mengusap dan meremas pantat putih nan montok, yang selama ini hanya menjadi khayalanku.
“Ohh..Lin…boleh ya aku megang pantat sama memiaw kamu?”pintaku.
“Terserah…yang penting kamu puas.”
Segera kuremas-remas pantat Linda yang montok. Ah, obsesiku tercapai…dulu aku hanya bisa berkhayal, sekarang, tubuh Linda terpampang dihadapanku.
Puas dengan pantatnya, kuarahkan jariku turun ke anus dan vaginanya. Linda merintih menahan rasa nikmat akibat usapan jariku.
“Achh…Liiiinn…enak bangeeeeett….sssshhh…….”aku menceracau menikmati jilatan lidah dan hangatnya mulut Linda saat mengenyot tongkolku. Betul-betul menggairahkan melihat bibir dan lidahnya yang merah menyapu lembut kepala dan batang kelelakianku. Hingga akhirnya….
“Liiinn….bibir kamu lembut banget sayaaaannggg….aku…kach…aku…”
“Keluarin sayang…tongkol kamu udah berdenyut tuh….udah mau muncrat yaaa….”
“I…iiy…iiyyaaa….Liiiiinnnnnnnn n….Ouuuuufuffffff….. argggghhhhhhhhhh…..”
Tak dapat kutahan lagi. Bobol sudah pertahananku. Crottt…..crooottt….crooootttt…
Spermaku muncrat sejadi-jadinya di muka, bibir dan dada Linda. Tanganhalus Linda tak berhenti mengocok batang kejantananku, seolah ingin melahap habis cairan yang kumuntahkan
Ohhhh…….my dream come true….. Obsesiku tercapai…pagi ini aku muncratin pejuhku di bibir dan muka Linda.
“Lin…kamu gak geli sayang…? Bibir, muka sama dada kamu kenas permaku?”
Linda menggeleng dengan pandangan sayu. Tangannya masih tetap memainkan tongkolku yang sedikit melemas.
“Kamu baru pertam kali kan, mainin koto orang selain suami kamu?”
“Iya, Ndrew. Tapi kok aku suka ya…terus terang, bau sperma kamu seger banget…kamu rajin maka buah sama sayur ya?” tanya Linda.
“Iya…kalo gak gitu, Indahmana mau nelen sperma aku.”
“Aihhh….” Linda terpekik. “Indah mau nelen sperma?”
Aku mengangguk. “Keapa Lin? Penasaran sama rasanya? Lha itu spremaku masih meleleh di muka sama dada kamu. Coba aja rasanya,”sahutku.
“Mmmm…ccppp…ssllrppp….” terdengar lidah dan bibir Linda mengecap spermaku. Dengan jarinya yang lentik, disapunya spermaku yang tumpah didada dan mukanya, kemudian dijilatnyajarinya smape bersih.Hmmm….akhirnya spermaku masuk kedalam tubuhnya…
“Iya, Ndrew, sperma kamu kok enak ya. Aku gak ngerasa enek pas nelen sperma kamu…”
”Mau lagi….?”
“Ih…kamu tuch ya…masih kurang, Ndrew?”
“Lha kan baru oral belum masuk ke meqi kamu, Lin.” Sahutku…”Tuh, liat…bangun lagi kan?”
“Dasar kamu ya….”
”Benerkamu gak mau spermaku ? Ya udah kalo gitu, aku mau bersih-bersih dulu.”ancamku sambil bangkit dari kursi.
“Mau sih…Cuma takut kalo Indah dateng…gimana donk….”Linda merajuk.
Perlahan kuhampiri Lida, kuminta dia duduk di sofa, sambil kedua kakiya diangkat mengangkang.
Kulihat meqinya yang licin karena cairan cintanya meleleh akibat perbuatan jariku.
“Hmmm…Lin…meqi kamu masih basah…kamu masih horny dong…”tanyaku.
“Udah, Ndrew….cepetan deh…nanti istrimu keburu dateng…Lagian aku udah…Auuuwwww….!!!! Ohhh..Shhhhh…….”Linda memiawik saat lidahku menari diujung klitorisnya.
“Ndrewwww…kamu gilaaa yaaa…”bisiknya samil menjambak rambutku.
Kumainkan lidahku dikelentitnya yang udah membengkak. Jari ku menguak bibir vagina Linda yang semakin membengkak. Perlahan kumasukkan telunjukku, mencari G-spotnya.
Akibatnya luar biasa. Linda makin meronta dan merintih. Jambakannya makin kuat. Cairan birahinya makin membasahi lidah dan mulutku. Tentu saja hal ini tak kusia-siakan. Kusedot kuat agar aku dapat menelan cairan yang meleleh dari vaginanya. Ya…aroma vagina Linda lain dengan aroma vagina istriku. Meskipun keduanya tidak berbau amis, tapi ada sensasi tersendiri saat kuhirup aroma kewanitaan Linda.
“C’mon..Ndrew…I can’t stand…ochhh…ahhhhhh…shhhh……c’m on honey….quick…quick….”
Aku paham, gerakan pantt Linda makin liar. Makin kencang. Kurasakan pula meqinya mulai berdenyut…..seentar lagi dia meledak, pikirku.

“Ting…tong…”bel rumahku berbunyi.
“Mas…..mas Andrew….”suara wanita didepan memanggil namaku.
Sontak kulepaskan jilatanku. Linda memandang wajahku dengan wajah pucat. Aku pun memandang wajahnya dengan jantung berdebar.
“Ndrew..kok kyaka suara Rika ya…”Linda bertanya
“Wah..mau ngapain dia kesini…..gawat dong…”ucapku ketakutan. “Udah Lin, kamu masuk kamarku dulu deh…cepetan…”

Segera Linda berjingkat masuk ke kamarku, mungkin sekalian membersihkan tubuhnya karena dikamarku ada kamar mandi. Aku tau ada sebersit ekspresi kecewa di wajahnya, karena Linda hampir meledakkan orgasmenya, yang terputus oleh kedatangan Rika, sahabatnya sekaligus sahabat istriku.

Setelah kupakai kaos dan celana yang kuambil dari lemari dan cuci muka sedikit, aku menuju ke ruang tamu, membuka pintu.

“Halo, mas….’Pa kabar..?” sahut Rika begitu melihatku membuka pintu.
“Baik, dik. Ayo masuk dulu. Tumben nih pagi-pagi, kayaknya ada yang penting?” tanyaku seraya mengajak Rika menuju ruang tengah.
Mataku sedikit terbelalak melihat pakaiannya. Bagaimana tidak?
Kaos ketat menempel dibadannya, dipadukan dengan celana spandex ketat berwarna putih. Aku melihat lipatan cameltoe di selangkangannya menandakan bahwa didaerah itu tidak ada bulu jembutnya, dan saat aku berjalan dibelakangnya, tak kulihat garis celana dalam mebayang di spandexnya.
Hmm…mana mungkin dia gak pake CD..mungkin pake G-string, pikirku.
Kami berdua segera menuju ruang tengah. Untung saja, film bokep yang aku setel udah selesai, jadi Rika nggak sempat melihat film apa yang tengah aku setel.
“Ini lho mas, aku mau anter oleh-oleh. Kan kemarin aku baru dateng dari Jepang. Nah, ini aku bawain ….sedikit bawaan lah, buat kamu sama Indah. Itung-itung membagi kesenangan.”
“Wah…tengkyu banget lho…kamu baik banget”
“Ah, biasa aja lageee..hehehe”
Kami berdua sejenak ngobrol-ngobrol, karena memang sudah beberapa bulan Rika nggak berkunjung ke rumahku. Rika ini adalah salah satu sahabat istriku, selain Linda

tetangga kost ku

September 20, 2010

Semua berawal pada suatu ketika dimana aku dan istriku pindah ke sebuah rumah kost di sebuah kota besar, sebut saja kota X, dimana aku harus pindah ke kota itu karena tempat kerjaku menugaskan aku untuk menjadi kepala cabang di kantor yang baru. Kost yang kami tempati ini memang khusus untuk karyawan dan juga keluarga oleh sebab itu kost ini sangat lengkap mulai dari dapur hingga kamar mandi dalam semua ada.
Sudah sebulan kami tinggal disini, aku dan istriku sudah mulai terbiasa bergaul dengan para tetangga kost kami. “Pagi mas Ridwan. Berangkat kerja?” sapa seorang perempuan. Dia adalah istri tetangga kost kami yang bernama Susno, perempuan ini sendiri bernama Safitri.
“Iya nih mbak. Mau bareng?” tanyaku kepada Safitri atau mbak Fitri begitu kami biasa menyapanya. Memang lokasi kerjanya berdekatan dengan kantorku.
Mbak Fitri lalu mengangguk tanda setuju, “Boleh mas. Tapi nggak apa-apa nih nebeng di mobilnya mas Ridwan? Ntar mbak Nia marah lagi.” Kata mbak Fitri kepadaku. Aku hanya tertawa karena saat itu Nia, istriku juga berada disampingku. Nia ikut tertawa mendengar candaan mbak Fitri.
Aku dan Nia memang pasangan baru. Kami baru menikah 1 tahun lalu dan belum dikaruniai seorang anak. Istriku Nia berusia 27 tahun, 2 tahun lebih muda dariku. Sementara itu pasangan Susno dan Safitri berusia sekitar 32 tahun dan 29 tahun. Jadi bisa dibilang mbak Fitri itu seumuran denganku.
Suaminya, Susno memang tidak bekerja karena sudah satu tahun ini dia di PHK, makluk sedang krisis ekonomi jadi banyak PHK dimana-mana. Dulunya dia bekerja di perusahaan plastik sementara istrinya bekerja sebagai pegawai perusahaan keuangan yang cukup terkenal di Indonesia walaupun dia hanya sebagai bawahan.
Sesampainya di kantor aku berpisah dengan mbak Fitri yang memang berjalan kaki dari kantorku menuju kantor tempat dia bekerja. Beberapa karyawan melirik kearah kami dan aku yakin mereka bertanya-tanya siapa sebenarnya perempuan yang dibawa atasannya itu. Aku sih tidak ambil pusing karena memang pada dasarnya Safitri memang cukup cantik walaupun tidak secantik istriku. Namun body nya memang lebih yahud dan berisi. Terutama buah dadanya yang sedari tadi kuperhatikan sekitar F-Cup jauh lebih besar dibandingkan istriku yang cuman C-Cup.
Ah ada apa dengan diriku ini? Kenapa aku malah kepikiran mengenai tubuh istri orang. Akhirnya aku masuk juga ke gedung kantorku sambil berusaha melepaskan pikiran mesum itu dari otakku.
Hari demi hari berlalu dan aku sering sekali berangkat bareng dengan mbak Fitri, memang sih baik istriku maupun suami mbak Fitri tidak pernah cemburu atau keberatan. “Kasihan mbak Fitri mas kalau sendirian jalan.” Kata istriku saat aku bilang apa dia keberatan kalau aku berangkat bareng dengan mbak Fitri. Memang sih dari tempat kost kami untuk mencapai daerah tempat kerjaku harus jalan sekitar 100 meter menuju jalan besar yang kemudian harus naik angkot sebanyak dua kali agar bisa sampai ke daerah tujuan kami. Aku bisa membayangkan kalau Mbak Fitri berangkat kerja sebelum ada aku dulu seperti apa susahnya.
Pagi hari itu aku seperti biasa bersiap untuk ke kantor dan istriku membawakan aku bekal makan siang. Nia memang juru masak yang handal. Selama ini aku tidak menolak tiap kali dia membawakan bekal karena memang masakannya luar biasa enak, maklum setahun kursus masak waktu kuliah dulu.
“Mas, maaf udah nungguin lama yah? Habisnya mas Susno tadi rewel terus minta dilayanin sih. Maaf ya kalo kelamaan nunggunya.” Kata mbak Fitri ramah. Aku kaget juga melihat penampilan mbak Fitri kali ini. Memang dia mengenakan pakaian kerja tetapi rok nya kulihat lebih pendek dari biasanya begitu juga dengan kerah bajunya seperti lebih lebar dan terkesan lebih turun.
Mbak Fitri lalu mengenakan sepatunya dengan posisi setengah menungging. Aku yang saat itu sedang berdiri didepannya, kontan saja melihat pemandangan aduhai dari depan. Sepasang payudara mbak Fitri seperti menggelantung seolah ingin melepaskan dirinya dari bra warna ungu yang membungkusnya. Besar dan bentuknya indah sekali, batinku dalam hati.
Mas Susno benar-benar beruntung memiliki istri seperti mbak Safitri. Sudah cantik, bodynya bagus, dadanya juga besar, pastilah hebat saat bermain diranjang. Sesaat aku membandingkan dengan istriku. Penyesalan muncul dibenakku. Akh, lelaki macam apa aku ini, membayangkan istri orang lain sementara aku sendiri sudah beristri dan istrikupun juga selalu setia terhadapku.
Bahkan akhir-akhir ini setidaknya seminggu belakangan ini istriku terasa lebih hangat dari sebelumnya. Kami menjadi seperti pasangan suami istri baru lagi. Tadi malam saja dia minta untuk bercinta sampai dua kali padahal sebelumnya paling tiga atau empat hari sekali. Entah apa yang mempengaruhi hasrat seksualnya sekarang ini.
“Wah kok macet ya? Padahal kalau lewat jalan ini nggak macet tuh jam segini.” Celetukku pelan. Mbak Fitri tersenyum terus meneruskan membaca buku laporan keuangan yang dia pegang. Sesekali aku melirik kearah pahanya yang tersingkap karena mobilku ini memang tempat duduknya cukup rendah jadi aku bisa melihat paha mulus mbak Fitri dengan jelas.
“Eh mas. Sepertinya ada demo deh disana? Waduh bakalan telat kalo gini.” Mbak Fitri kelihatan mulai khawatir. Memang benar ada demo di persimpangan jalan didepan kami. Entah apa topik demonya karena aku juga tidak begitu peduli lagi, yang kupedulikan hanyalah pekerjaanku di kantor dan kesempatan lirik-lirik paha mbak Fitri. Lumayan buat selingan, batinku. Habis sudah rasa penyesalanku tadi.
Untungnya kami sampai kantor tepat pada waktunya. Kali ini sampai di kantor ada kejutan yaitu temanku waktu kuliah dulu yang sekarang bekerja sebagai manager sebuah perusahaan kimia swasta berkunjung.
“Wah, Rid, sekarang kamu udah sukses ya. Sudah jadi pimpinan cabang sekarang. Hahaha…” seloroh sobatku yang satu ini. Aku hanya membalasnya ringan, aku memang bukan tipe orang yang suka memamerkan prestasi sih.
“Eh, cewek yang tadi bareng sama kamu itu siapa sih? Kece juga tuh cewek. Bodynya keren dan wajahnya juga mantap punya tuh. Siapa sih? Kenalin donk!” goda Iwan temanku ini.
Aku hanya tersenyum simpul saja tapi dia malah semakin penasaran dan membombardirku dengan berbagai pertanyaan susulan. “OK, OK, gua jawab. Dia tuh tetangga kost gua. Dia tinggal di kamar sebelah kamar kost gua. Lagian dia kerja didekat sini maka dari itu gua anterin dia kesini barengan ma gua. And sekedar informasi, dia udah punya suami bro.” kataku menjelaskan daripada nanti di berondong pertanyaan lagi.
“Heh? Emangnya istrimu nggak cemburu tuh? Kalian khan pasangan muda, biasanya istri suka cemburu kalau suaminya bareng cewek lain yang cantik. Khan bawaan dari masa pacaran masih ada hahaha…” Iwan kembali menggodaku sambil melihat-lihat foto-foto di dinding ruang kantorku.
Aku hanya menghela nafas saja, “Istriku nggak seperti itu lagi. Dia orangnya kagak pencemburu. Dia juga yang nyuruh gua buat nganterin mbak Fitri dari pada ntar dia jalan sendiri khan kasihan.” Kataku padanya.
Iwan tertawa lagi, “Wah boleh juga tuh. Kalo ntar aku punya istri aku pengin kaya istrimu tuh, orangnya nggak cemburuan. Nggak kaya pacarku sekarang ini, cemburuannya minta ampun. Tiap jam telepon terus kalau nggak ya sms. Dikira aku pembantunya apa yah…” selorohnya sambil tertawa. Memang sih pacar Iwan pencemburu berat padahal sudah pacaran selama 3 tahun lebih.
“Tapi Rid…” Iwan menimpali lagi, “Memangnya kamu nggak ada rasa tertarik sama mbak Fitri itu? Dia cantik lho dan seksi lagi. Bayangin aja kalau kamu di ranjang dilayanin dia sama istrimu…pasti seru tuh…hahahaha….threesome gitu.” Katanya lagi.
Aku memang tidak kaget dengar ucapan itu dari Iwan karena sejak waktu kuliah dulu memang mulutnya sering mengeluarkan ucapan-ucapan seronok apa adanya. Dia paling gemar berbicara soal seks walaupun tidak pernah berhubungan seks dengan perempuan manapun selama ini.
“Halah…lo ini ngomong apaan sih. Mana mau istri gua diajakin threesome. Dia orangnya konvensional kok.” Kataku pada Iwan. Memang selama ini istriku selalu konvensional dalam bermain cinta. Selama satu tahun ini kami hanya bermain cinta menggunakan gaya-gaya yang itu-itu saja. Kecuali dua hari terakhir ini dimana kami berdua menggunakan gaya baru sama sekali dalam bercinta dan memang efeknya dahsyat. Aku sendiri tidak tahu dari mana dia mendapatkan gaya tersebut.
Sesiang ini aku memikirkan ucapan sahabatku itu. Threesome, sepertinya menarik tapi mana mau istriku melakukannya. Lagipula mana mau mbak Fitri melakukannya karena didekat kami juga terdapat suaminya. Tentu saja resiko sangat tinggi jika suaminya sampai tahu mengenai hal ini.
Sore harinya aku mendapat kejutan keduaku. Mbak Fitri datang berkunjung ke kantorku. Memang kala itu kantorku sudah tutup dan tinggal aku bersama dengan dua orang satpam diluar dan dua orang petugas cleaning service.
“Lho, mbak Fitri belum pulang? Ini khan sudah jam 5 sore. Bukannya mbak Fitri selesai kerja jam 4 tadi?” kataku sambil mempersilakan perempuan cantik ini masuk kantor kerjaku.
Mbak Fitri tersenyum manis, “Iya nih mas. Tadi saya telat pulang karena pembukuan akhir bulan masih menumpuk lalu saya kerjain aja sekalian biar besok lebih senggang waktunya. Kirain mas Ridwan belum selesai kerjanya ternyata sudah ya…”
“Akh, ini mbak, biasa tender dengan klien sudah selesai dan rapatnya diundur tiga hari lagi karena klien yang satunya berhalangan hadir. Sebenarnya sih jadwalnya pulang jam 6 nanti tapi kalau sudah tidak ada yang dikerjakan ya mau apalagi.” Kataku menjelaskan. Memang para karyawan sudah pulang sejak jam 4 tadi sementara aku tetap disini karena menghindari macet dan biasa mulai pulang jam 7 atau setengah 7 untuk menghindari kemacetan.
“Ohh gitu. Kirain sedang ada apa. Wah berarti saya mujur dong karena nggak ketinggalan hehehe…” kata mbak Fitri bercanda. Dalam hatiku sih aku senang-senang saja malam ini dia pulang bareng denganku karena malam ini dia pakai pakaian yang sangat seksi. Kenapa harus dilewatkan, iya khan?
Kami lalu ngobrol berdua di ruangan kantorku sambil minum sereal hangat yang kubuat. Sesekali mbak Fitri mengalihkan silangan kakinya dari kiri ke kanan saat itulah aku bisa melihat jelas celana dalam mbak Fitri karena kami duduk berhadap-hadapan. Pahanya yang mulus putih itu semakin lama membuatku semakin tak kuasa menahan rasa ingin memeluknya dan mencumbu perempuan cantik ini dan mengabaikan kalau dia ini istri orang lain.
Jam sudah menunjukkan pukul 6 malam. Masih tersisa waktu setengah jam lagi untuk kami berduaan. Serasa hatiku ini tidak rela untuk pulang dan ingin berlama-lama dengan wanita didepanku ini. Aku tahu ini salah tetapi hasrat sebagai seorang lelaki membuatku tak dapat berpikir jernih.
“Mas, gimana kalau sambil menunggu jam tujuh kita makan dulu. Didepan kantor ada warung makan yang enak.” Usul mbak Fitri kepadaku. Aku sih setuju-setuju saja. Lagipula perutku juga sudah mulai lapar. Padahal biasanya aku betah-betahin untuk menahan lapar sehingga sampai dirumah nanti bisa makan masakan istriku. Tetapi kali ini berbeda.
Jadi juga akhirnya kami berdua makan di warung makan itu. Walaupun tidak begitu besar tetapi bersih dan masakannya juga enak walaupun tidak seenak masakan istriku tentunya.
“Sudah jam 7 kurang 15 menit. Kita masuk mobil saja dulu sepertinya jalanan sudah mulai longgar tuh.” Kataku pada Mbak Fitri. Perempuan ini mengangguk setuju dan akhirnya kami masuk ke mobil sedanku.
Sebuah peristiwa tak terduga terjadi secara tak sengaja. Mbak Fitri tersandung saat akan masuk kedalam mobil. Tubuhnya terhempas kedepan dan menindih aku yang sudah duduk di kursi. Untung saja kepalanya tidak terantuk setir mobilku. Namun yang membuatku gugup adalah kepalanya pas sekali ambruk di atas selangkanganku. Tanganku juga tak sengaja tertindih payudaranya yang besar itu.
Entah apa yang merasukiku, tanganku tanpa dapat kukendalikan lagi meremas payudara perempuan ini. Mbak Fitri melenguh pelan lalu bangkit dari terpuruknya. Wajahnya memerah sepertinya menahan malu. Aku sendiri juga malu setelah sadar kalau batang kemaluanku ternyata sudah tegang saat wajah mbak Fitri tanpa sengaja menyentuh selangkanganku ini.
Kami berdua terdiam cukup lama di dalam mobil ini. Aku mencoba membuka percakapan dan saat itulah kami bertatapan muka. Pandangan kami beradu cukup lama. Entah apa yang mempengaruhiku, aku mulai berani mendekatkan wajahku kepadanya. Sesaat kemudian bibir kami saling bersentuhan. Setan apa yang mendorongku aku sendiri juga tidak tahu. Yang jelas selang beberapa detik saja kami sudah saling melumat bibir satu sama lain. Mobil itu menjadi saksi betapa panasnya ciuman kami berdua, diluar dugaan Mbak Fitri sangat mahir dalam berciuman. Dia juga tidak sungkan ketika aku menggunakan lidahku dalam berciuman.
Tidak cukup hanya itu, tanganku sudah mulai meraba payudara Mbak Fitri lagi yang saat itu masih berbalutkan pakaian kerja. Aku copot jas kerjanya lalu satu demi satu kancing kemeja Mbak Fitri aku lepaskan hingga sekarang tinggal bra warna krem-lah yang menjadi penghalang mataku dengan payudara indah wanita cantik ini.
Remasan-remasan tanganku sepertinya sudah berhasil membangkitkan gairah terpendam milik Mbak Fitri. Dia semakin liar saja. Bahkan tangannya sudah berani mengusup kedalam celana panjangku dan hanya butuh waktu beberapa detik saja sebelum akhirnya dia berhasil menemukan batang penisku yang memang bukan hanya sudah tegang tetapi sudah basah. Mbak Fitri tersenyum begitu tahu kalau aku juga terangsang berat. Lalu dia merebahkan kursinya dan mencopot bra yang dia pakai sehingga aku bisa dengan leluasa menikmati pemandangan indah tersebut.
Buah dada Mbak Fitri memang benar-benar besar. Sesuai dengan dugaanku yaitu F-Cup. Aku tak sabar ingin meremas dan menciumi payudara indah tersebut beserta puting susunya yang sudah tegang menantang itu. Sesekali tubuh Mbak Fitri membusung tiap kali aku menghisap puting susunya yang mancung itu.
Tanganku meraba vagina wanita cantik ini dan ternyata celana dalamnya sudah basah sekali. Tanpa pikir panjang segera ku singkap rok mininya itu sehingga tersingkap keatas lalu kutarik celana dalamnya hingga lepas. Sekarang bukan cuma payudara Mbak Fitri yang terlihat jelas tetapi juga vaginanya dapat jelas kulihat.
Perempuan ini masih sedikit malu-malu ketika aku berhasil melucuti celana dalamnya. Sebelah tangannya berusaha untuk menutupi vaginanya yang tercukup rapi itu. Namun aku tak ambil pusing, jemariku segera bekerja disana. Jari telunjuk dan jari kelingkingku membuka bibir vagina Mbak Fitri yang sudah basah itu sementara jaru tengan dan jari manisku kuarahkan kedalam vaginanya. Dengan gerakan menusuk-nusuk membuat mbak Fitri semakin kalang kabut dibuatnya. Desahan demi desahan tak terhindarkan lagi keluar dari mulutnya.
“Akhh..Mas..jangan disitu…akhhh…” desahnya lagi saat jemariku berkarya di liang kewanitaannya. Cairan pelumas segera kembali meluber membasahi bibir vagina wanita cantik ini. Memang soal permainan jari aku sudah ahli. Istriku saja sampai kubuat orgasme dengan jari saja.
Klitorisnya mulai menegang dan tanda dia akan orgasme semakin dekat saja. Beberapa menit kemudian berkat permainan jemariku di vaginanya ditambah dengan cumbuan tangan dan bibir beserta lidahku di sepasang payudaranya, Mbak Fitri mencapai klimaksnya. Dia mendesah cukup keras sambil menahan jeritan nikmat. Bibir bawahnya dia gigit sendiri menahan sensasi kenikmatan yang meluap dari dalam dirinya. Tubuhnya mengejang sesaat lalu setengah menit kemudian dia lemas.
Peluh membasahi tubuh seksi dan montok wanita ini. Mbak Fitri akhirnya mencapai klimaksnya hanya dengan petting saja. Aku tersenyum melihatnya terduduk lemas di bangku mobilku yang sudah disandarkan.
“Mbak Fitri benar-benar hebat. Mas Susno beruntung punya istri secantik dan seseksi mbak Fitri.” Pujiku. “Aku sebenarnya sudah lama suka dengan mbak Fitri hanya saja selalu kutahan, sekarang aku sudah puas bisa bermesraan dengan wanita secantik mbak ini.” Pujiku lagi.
Wajah mbak Fitri memerah entah karena pergumulan tadi atau karena menahan malu karena sudah menyerahnya separuh dirinya padaku padahal dia punya seorang suami yang menunggunya dirumah.
“Mas Ridwan ini memujinya kok tinggi banget sih? Ntar aku jadi ke ge-er-an lho. Lagian mas Ridwan khan juga punya istri cantik. Pasti mbak Nia juga setiap malam merasakan keahlian tangan mas Ridwan ini, beruntungnya mbak Nia ya…” ujar Mbak Fitri. Aku tersanjung dibuatnya karena dia mengakui kehebatan jemariku ini. Belum sempat aku bicara tiba-tiba tangan Mbak Fitri menyentuh penisku lalu dengan cekatan dia mengocoknya perlahan.
Batang kejantananku yang sebelumnya sudah setengah tiang sekarang kembali perkasa hanya dengan sedikit sentuhan dan rangsangan dari Mbak Fitri. Lalu tanpa kuduga Mbak Fitri mengarahkan bibirnya ke ujung penisku dan menciumnya perlahan lalu lidahnya bermain di ujung penisku itu dan pada akhirnya seluruh batang kemaluanku itu dilumatnya masuk kedalam mulut wanita cantik ini.
Rasanya bagaikan di awang-awang. Disertai dengan rangsangan tangannya pada buah zakarku, mulut Mbak Fitri maju mundur seolah mengocok penisku sembari dari dalam, lidahnya tak henti-hentinya melumat batang kemaluanku ini.
“Mbak Fitri…akhhh…” desahku menahan rasa nikmat. Tak butuh waktu lama sampai akhirnya aku merasa akan mencapai klimaks. Lalu Mbak Fitri mencabut penisku dari mulutnya begitu dia tahu kalau aku sudah nyari ejakulasi. Aku lalu mengarahkan penisku ke belahan payudaranya. Mbak Fitri lalu menggunakan himpitan sepasang payudaranya untuk mengocok batang penisku ini.
“Keluarin aja semua mas. Aku pengen mas Ridwan juga merasakan nikmat seperti yang aku rasakan tadi.” Kata Mbak Fitri sambil sesekali menjilati ujung kemaluanku.
“Akhh..mbak…aku keluar…akhhh…” racauku sambil kedua tanganku menekan pundak Mbak Fitri. Batang kemaluanku berdenyut sangat cepat lalu cairan putih kental menyembur membasahi sepasang buah dada wanita cantik ini bahkan beberapa sempat menyemprot kearah wajah Mbak Fitri.
“Maaf mbak. Tadi nggak sempet aku kontrol. Wajah mbak jadi kotor deh.” Kataku meminta maaf.
Mbak Fitri hanya tersenyum sambil membersihkan wajahnya dengan tissue sementara aku membantu membersihkan payudaranya dengan tissue juga. “Nggak apa-apa kok. Kalau mas Susno sering nakal sih menyemprotkan didalam mulut tanpa bilang-bilang padahal saya nggak suka dengan rasanya, jadi pengen muntah mas.” Sahutnya pelan.
“Mungkin karena belum biasa aja kali mbak.” Kataku. Padahal istriku sendiri juga tidak pernah mau menelan spermaku. Dia selalu marah-marah ketika aku tanpa sengaja atau sengaja menyemprotkan cairan maniku kedalam mulutnya ketika melakukan oral seks. Akibatnya dia sering kali menolak melakukan oral seks tersebut.
Jam sudah menunjukkan pukul setengah delapan malam. Kami lalu merapikan diri dan bergegas pulang. Sepanjang perjalanan aku tak henti-hentinya meraba-raba payudara Mbak Fitri yang sudah terbungkus oleh bra itu. Wanita cantik itu hanya tersenyum melihat ulahku. Dia sempat membalas dengan meraba dan mengocok kembali penisku namun karena aku nyaris kehilangan kendali atas setir mobilku maka niatan itu dia hentikan.
Sesampainya dirumah, Mbak Fitri langsung masuk kamarnya sementara aku sudah ditunggu istriku. “Mas, kok baru pulang? Macet ya?” tanya istriku, aku hanya mengiyakan saja. Seandainya dia tahu kalau aku habis petting habis-habisan dengan Mbak Fitri entah apa yang akan dia lakukan. Malam itu istriku tumben tidak meminta jatah malamnya. Tapi bagiku tidak masalah karena aku sudah mendapatkan dari Mbak Fitri walaupun hanya sebatas blow job saja.
Dua hari kemudian, tepat akhir pekan, pekerjaanku sepertinya sudah selesai semua dan aku mempunyai waktu luang cukup banyak. Semua laporan dan pembukuan sudah ditangani dan sejak jam 12 siang aku sudah bebas dari pekerjaan. Sebenarnya aku bisa saja pulang namun aku iseng ingin kembali mengulang kebersamaanku dengan mbak Fitri tempo hari.
Iseng-iseng aku telepon Mbak Fitri lewat telepon kantorku dan dia menyahutnya. Ternyata Mbak Fitri juga sedang senggang. Lalu kami makan siang berdua.
“Wah kebetulan mas, saya juga sedang nggak ada kerjaan. Maklum selama dua hari terakhir ini selalu lembur jadi semua laporan sudah selesai. Mas sendiri habis ini mau kemana?” tanya Mbak Fitri diselang makan siang kami.
“Hmmm, nggak tahu yah. Tapi kalau Mbak Fitri memang udah nggak ada kerjaan gimana kalau kita keluar aja. Kebetulan tadi ada selebaran promo mengenai tempat karaoke yang baru. Tempatnya nggak begitu jauh dari sini dan katanya sih lumayan eksklusif gitu.” Ajakku. Dalam hati aku berharap agar dia setuju.
Mbak Fitri menghabiskan minumannya lalu beranjak berdiri. “Boleh juga tuh mas. Ayo! Lagi pula dari pada bengong di kantor.” Dia setuju dan dengan hati gembira penuh pengharapan aku melajukan mobilku kearah tempat tujuan kami.
Ternyata tempat karaoke itu benar-benar eksklusif, jadi wajar saja kalau promonya juga besar-besaran di perkantoran. Aku lalu memesan kamar untuk kami berdua selama dua jam. Pelayan disana lalu menyajikan menu minuman dan makanan ringan untuk teman karaoke kami. Setelah selesai administrasinya kami langsung menuju ke kamar yang di maksud.
“Wah, gede juga yah. Ini sih bisa untuk delapan sampai sepuluh orang mas.” Kata Mbak Fitri kepadaku. Memang sih kamarnya cukup besar dengan televisi LCD ukran 30 Inchi dan sound lengkap. Sofanya yang besar juga empuk bahkan pas buat tidur sekalipun….tidur? Ya, pikiran itu terbersit di otakku baru saja.
Selama lima belas menit pertama kami hanya berkaraoke berdua sambil sesekali menenggak minuman dalam botol. Aku tahu minuman itu mengandung alcohol sekitar 5% namun Mbak Fitri sepertinya tidak sadar dan menganggap kalau muniman itu hanyalah soft drink biasa.
Setelah hampir dua botol minuman itu habis kami tenggak, aku mulai melihat Mbak Fitri sudah mulai tipsy walaupun belum sepenuhnya mabuk. Bicaranya mulai sedikit ngelantur. Aku mempergunakannya untuk mendekatinya. Sengaja aku mendekatkan wajahku dengan wajahnya dan sesuai dugaanku tak butuh waktu lama untuk akhirnya kami berdua berciuman dengan mesra atau lebih tepatnya dengan panas.
Nafsu sudah sampai diujung kepala dan tak tertahankan lagi. Baik aku maupun Mbak Fitri masing-masing saling melucuti baju pasangannya. Sejak awal memang aku sudah mengunci pintu kamar ini sehingga aku sudah bebas kekhawatiran jika ada orang masuk.
Sekarang dihadapanku adalah Mbak Fitri yang sudah bugil total. Dia tidak mengenakan sehelai benangpun ditubuhnya begitu juga denganku. Kami lalu berpagutan mulut kembali. Lidah kami berdua saling melilit dan menjilat satu sama lain sementara kedua tangan kami bergerilya ke area rawan pasangan masing-masing. Tangan Mbak Fitri mulai mengocok penisku sementara tangan yang satunya mengelus dadaku yang bidang ini. Sementara itu dia membiarkan kedua payudaranya aku mainkan malah dengan tangannya dia mengarahkan sebelah tanganku yang satu lagi untuk menstimulsi vaginanya yang sangat basah itu.
Kembali Mbak Fitri merasakan kenikmatan permainan tanganku yang memang pernah membuatnya orgasme dua hari lalu. Sekarang tidak ada lagi bunyi orang bernyanyi yang ada hanya bunyi desahan kami berdua yang sedang berpacu dengan kenikmatan.
Aku lalu merebahkan tubuh Mbak Fitri ke sofa yang lebar itu lalu mengangkat kedua tungkai kakinya dan menyandarkan kedua tungkai kakinya tersebut ke pundakku.
Perlahan aku mengarahkan penisku kearah vagina Mbak Fitri namun Mbak Fitri sepertinya sadar hal tersebut dan dengan kedua tangannya berusaha untuk menutupi vaginanya agar aku tidak bisa penetrasi. “Mas Ridwan, jangan! Aku masih belum siap. Aku nggak mau mengkhianati mas Susno lebih dari ini.” Ujar Mbak Fitri sambil berusaha mencegahku.
Namun nafsuku sudah sampai di ubun-ubun membuatku tidak peduli lagi. Aku lalu menindih tubuhnya sambil kedua tanganku menarik tangannya keatas kepala Mbak Fitri dan mencekalnya supaya tidak berontak lagi sambil bibirku terus menjelajah bibir, leher dan payudara wanita cantik ini.
Akhirnya Mbak Fitri kehabisan tenaga untuk melawan, mungkin juga karena dia sudah tipsy sebelumnya. Wanita cantik itu hanya menyerah begitu saja ketika ujung penisku mulai menyentuh bibir vaginanya yang merah merekah itu.
Dengan sedikit dorongan akhirnya kepala penisku masuk juga kedalam liang senggamanya diiringi dengan desahan yang keluar dari mulut perempuan seksi ini. “Mas Ridwan…akhhh…” desahnya sambil memalingkan mukanya kesamping mungkin Mbak Fitri malu karena penisku sekarang sudah menjebol batas kesetiaannya kepada suaminya. Sekarang penis pria yang bersarang di vaginanya bukanlah milik suaminya melainkan milik orang lain.
“Mbak Fitri, ternyata vagina mbak Fitri masih sempit ya. Mas Susno pasti senang tiap hari dapat jatah dari Mbak Fitri.” Ujarku dan Mbak Fitri semakin malu dibuatnya. Wajahnya memerah dan tak ada satu patah katapun terucap dari bibir manisnya itu.
“Akhhh…pelan mas…” ujar Mbak Fitri ketika aku mulai kembali mendorong masuk batang penisku yang tersisa. Apa mungkin penisku ini lebih besar dari milik Mas Susno atau memang vagina Mbak Fitri yang memang sempit. Perlahan tapi pasti akhirnya aku berhasil melesakkan seluruh bagian penisku kedalam vagina Mbak Fitri.
Pelan-pelan aku mulai menyodok-nyodok penisku yang bersarang di liang kewanitaan perempuan cantik ini. Sekarang Mbak Fitri seolah tergolek tak berdaya di depanku. Aku menindihnya dengan nafsu yang terus bertambah. Pompaanku yang semula pelan sekarang sudah mulai cepat. Entah berapa kali pompaanku berhasil membuat ujung penisku menyodok dinding rahim Mbak Fitri.
“Akhh..mas..pelan-pelan!” ucap Mbak Fitri lirih diiringi desahan suaranya. Suara seksi desahan yang keluar dari mulut wanita ini bercampur dengan bunyi kecipak cairan kedua kemaluan kami yang saling beradu. Suara khas orang bercinta ini memenuhi seluruh ruangan. Untungnya ruangan ini kedap suara karena jika tidak maka bisa terdengar diluar sana.
Aku mengangkat tubuh Mbak Fitri hingga kami sekarang duduk berhadap-hadapan sementara tubuhnya aku pangku dengan pahaku. Aku tak henti-hentinya mengangkat-angkat pantatnya agar penisku tetap bisa memompa vagina Mbak Fitri sambil sesekali menggoyangnya kekiri dan kekanan sehingga ujung penisku ini bisa menelusuri dinding liang senggama istri Mas Susno ini. Namun tak butuh waktu lama sampai Mbak Fitri mulai terhanyut dalam permainanku dan dia dengan sukarela menaik turunkan selangkangannya sendiri sehingga sekarang aku tinggal menikmati pelayanan Mbak Fitri ini.
Dengan gaya women on top perempuan ini semakin beringas saja. Aku bisa melihat payudaranya bergoyang kesana kemari karena ukurannya yang besar sehingga menjadikan pemandangan seksi sekali bagiku karena milik istriku tidak sampai sehebat itu berguncangnya.
Sambil tanganku meremas-remas buah dadanya aku ikut membombardir vagina Mbak Fitri dari bawah. Cairan kemaluan keluar deras dari vagina Mbak Fitri disertai tubuhnya yang mengejang. Ternyata Mbak Fitri sudah mencapai klimaksnya kali ini.
Namun aku masih belum puas, lalu aku kembali menindih wanita cantik ini dan kembali menumpangkan kedua tungkai kakinya di bahuku dan menindih tubuh seksinya itu sehingga lutut Mbak Fitri sekarang menyentuh buah dadanya sendiri. Lalu dengan tak kalah beringas aku memompa penisku didalam vaginanya dengan cepat hingga beberapa menit kemudian aku merasakan penisku mulai berkedut keras dan akhirnya menyemburkan cairan putih kental di dalam rahim Mbak Fitri.
Tak ada nada protes dari mulut Mbak Fitri walaupun kala itu dia tahu kalau didalam rahimnya telah penuh cairan spermaku. Beberapa bahkan mengalir keluar lewat bibir vaginanya. Tak ada pikiran takut akan resiko hamilnya Mbak Fitri nanti. Kami berdua hanya memikirkan kepuasan hasrat kami saja.
Sepuluh menit kemudian kami lalu merapikan diri dan menyudahi acara karaoke ini walaupun baru satu jam kurang lebih kami menggunakan ruangan tersebut. Setelah menyelesaikan urusan administrasi kami segera cabut dari tempat itu dan pulang kerumah. Hanya ada diam selama di dalam mobil yang melaju kala itu.
Mbak Fitri terdiam begitu juga dengan aku. Mungkin Mbak Fitri menyesali semua keputusannya yang menyerahkan kesetiaan cintanya akan sang suami dengan hasrat seksualnya denganku. Aku sendiri diam karena bingung harus ngomong apa dengannya.
Sesampainya dirumah kost, sepertinya rumah masih sepi dan seluruh penghuni kost tidak ada dirumah. Maklumlah karena semua penghuni kost merupakan karyawan dan jika ada pasangan suami istri tinggal disana juga adalah pasangan muda yang baik lelaki maupun perempuannya bekerja dan pulang biasanya jam 5 sore atau malam malahan.
Berarti tinggal ada istriku Nia dan suami Mbak Fitri, batinku dalam hati. Ketika kami berdua melangkah dan mendekati kamar kami yang bersebelahan, aku mendengar suara rintihan dan desahan dari kamar Mas Susno dan Mbak Fitri. Sepertinya Mbak Fitri juga mengetahui hal tersebut dan memintaku agar berjalan perlahan.
Bagaikan maling yang mengincar barang berharga, kami berdua mengendap-endap mendekati jendela kamar Mbak Fitri. Karena jendela bagian depan kamar tertutup rapat maka kami memutuskan untuk mengintip dari bagian belakang. Bagian belakang kamar mereka memang terdapat lubang kecil dengan ukuran sekitar 30cm-40cm yang dulu merupakan bekas exhause fan namun sekarang hanya tinggal lubangnya saja.
Semakin dekat dengan lubang itu aku semakin mendengar jelas desahan yang keluar dari kamar itu. Itu jelas-jelas desahan seorang wanita tetapi siapa?
Semakin dekat aku semakin jelas dan tiba-tiba terbersit dalam benakku kalau desahan dan rintihan wanita itu seperti milik istriku, Nia. Desahan tersebut sangat mirip sekali dan begitu aku mengintip lewat lubang tersebut benar saja aku kaget bukan kepalang.
Aku melihat Nia, istriku sedang disetubuhi oleh Mas Susno. Keduanya sudah dalam keadaan telanjang. Suara televisi yang di nyalakan tidak dapat mengelabui suara desahan yang keluar dari mulut mereka berdua. Mereka sedang bercinta.
Istriku dengan posisi merangkak sedang Mas Susno dibelakangnya terus membombardir vagina istriku dengan sodokan-sodokan penisnya. Tubuh istriku yang langsing dan putih mulus berkebalikan dengan tubuh Mas Susno yang cokelat kehitaman dan sedikit gemuk.
Mbak Fitri menahan rasa terkejutnya melihat suaminya bermain cinta dengan wanita lain. “Akhh…mas Susno…terusss…masss..” desah istriku. Aku tak percaya istriku meminta Mas Susno agar terus menyetubuhinya.
“Enak ya dik dientotin sama mas Susno? Kalau sampai Mas Ridwan tahu gimana coba…hehe…” ujar Mas Susno sambil menyodok vagina istriku dengan keras.
Istriku menjerit kecil, “Akhh…nggak apa-apa. Mas Ridwan juga jarang dirumah pulang baru…akhhh…nanti malam…” ujarnya kemudian keduanya berciuman hangat.
Brak!!! Keduanya kaget ketika pintu dibuka oleh Mbak Fitri. Memang Mbak Fitri mempunyai kunci duplikat untuk jaga-jaga seandainya dia pulang pas Mas Susno sedang pergi.
Keduanya kelimpungan mencari kain untuk menutupi tubuh mereka yang telanjang. Namun selimut yang diraih Mas Susno sudah buru-buru di serobot oleh Mbak Fitri.
Dalam kebingungan, istriku hanya menangis lalu menghambur kearahku dan bersujud dikakiku sambil berlinang air mata. Segala macam ucapan permintaan maaf keluar dari bibirnya.
Dadaku sesak melihat istriku yang telanjang ini telah habis di garap oleh orang lain selain diriku. Namun terbersit ucapan Iwan tempo hari mengenai variasi seks lalu aku mencegah saat Mbak Fitri akan melabrak suaminya. Lalu meng-kode-nya agar dia tenang dan sepertinya dia tahu maksudku. Lalu setelah menutupi tubu bugil Mas Susno dan istriku kami menutup pintu kamar dan menanyai hubungan mereka berdua.
Dari semua pengakuan mereka ternyata hubungan Mas Susno dengan istriku baru berlangsung dua hari yang lalu ketika aku telat pulang kantor. Sementara itu istriku sudah terlanjur minum obat perangsang. Itu menjelaskan mengapa hari-hari sebelumnya dia begitu hangat, ternyata dia meminum obat perangsang dosis tinggi sehingga dia selalu minta jatah berulang kali padaku dan dua hari lalu dia malah tidak minta sama sekali, ternyata dia sudah memperoleh jatahnya dari Mas Susno, suami Mbak Fitri. Bahkan sampai 4 kali dalam dua jam.
Aku lalu bertanya apakah mereka menggunakan pelindung waktu itu dan mereka menjawab tidak karena istriku mengatakan dia sudah meminum pil KB sebelum dan sesudah berhubungan intim tersebut. Dia sama sekali tidak sengaja bercinta dengan Mas Susno jika bukan karena pengaruh obat tersebut. Karena waktu itu Mas Susno sedang datang untuk meminjam tang untuk memotong kawat sementara istriku tidak tahu tempat penyimpanannya sehingga mereka berdua dikamar mencarinya. Kala itu istriku hanya mengenakan daster untuk tidur karena memang dia rencananya akan menyambut kepulanganku. Tak disangka yang menuai malah Mas Susno. Sore itupun mereka berdua bercinta habis-habisan.
Dan peristiwa barusan juga karena istriku dan Mas Susno berunding agar hal itu tidak terjadi lagi namun karena rayuan Mas Susno akhirnya istriku takluk juga untuk kedua kalinya. Dan mereka berdua bercinta habis-habisan lagi, hanya saja kali ini sudah ketahuan terlebih dahulu.
Dengan berlagak marah aku dan Mbak Fitri menghakimi mereka. Baik istriku maupun Mas Susno sama-sama meminta maaf berulang kali dan tidak ingin bercerai. Bahkan Mas Susno sampai menyembah-nyembah kami berdua agar memaafkannya.
Sebuah ide yang sudah lama tertanam diotakku langsung kukeluarkan. “OK kalau begitu. Karena kalian berdua sudah sering bercinta maka sebagai balasannya aku dan Mbak Fitri akan bercinta juga. Bukan cuman itu tapi kami akan berhubungan intim didepan kalian berdua.” Ucapku.
Mas Susno protes namun karena Mbak Fitri kembali menakannya maka dia hanya pasrah. Akhirnya jadi juga aku bercinta dengan Mbak Fitri. Siang itu aku kembali memompa vagina Mbak Fitri kali ini dengan posisi doggy style seperti yang dilakukan istriku dengan Mas Susno. Aku sengaja memeperlihatkan ekspresi wajah Mbak Fitri didepan suaminya yang masih bugil itu (baik Mas Susno maupun Nia tidak diijinkan untuk memakai pakaian mereka kala itu).
Aku tertawa dalam hati melihat penis Mas Susno yang menegang melihat istrinya aku kerjai. Tak puas hanya menggarap Mbak Fitri sekarang aku memanggil Nia agar bergabung. Sekarang Nia, istriku aku minta untuk berbaring terlentang sementara diatasnya aku minta Mbak Fitri dalam posisi merangkak. Sekarang didepanku terpampang dua vagina siap sodok. Di bagian atas Mbak Fitri vaginanya yang sempit dan basah itu sementara itu di bawahnya terdapat bibir vagina Nia istriku yang berbulu agak lebat itu.
“Akkhhh…mas Ridwan…ekkhhh…” desah Mbak Fitri ketika aku menusukkan lagi batang penisku kedalam vaginanya. Lalu setelah beberapa kali pompaan aku lalu mencabutnya dan mengarahkan penisku ke vagina Nia istriku dan melesakkannya kedalam vaginanya.
Bergantian istriku dan Mbak Fitri merasakan kenikmatan sodokan penisku. Mungkin karena aku sudah berejakulasi sebelumnya sehingga permainanku kali ini jauh lebih lama. Bergantian kedua perempuan ini mencapai klimaks mereka. Istriku mencapai orgasmenya lebih dulu lalu setelah beberapa detik kemudian segera aku alihkan sodokanku ke vagina Mbak Fitri dan kami berdua mencapai orgasme bersama. Sebagian spermaku menyembur di vagina mbak Fitri lalu dengan cepat kucabut dan kumasukkan kedalam liang kemaluan Nia istriku dan menghabiskan sisa spermaku disana.
Mbak Fitri lalu terkulai lemas di atas tubuh istriku. Aku puny aide tambahan lagi meminta mereka berdua berciuman. Adegan lesbi yang menggairahkan lalu aku minta supaya keduanya kembali melayaniku walaupun kali ini aku tidak sampai orgasme.
Aku melihat Mas Susno yang termenung melihat polah istrinya yang disetubuhi orang lain. Aku kemudian menghentikan gerakan sodokanku di vagian Mbak Fitri. “Mas. Kalau mas Susno mau silakan pakai aja Nia untuk sementara ini. Dari pada bengong, aneh juga kalau pas ngentotin cewe ada yang nonton.” Ujarku kepadanya.
Mas Susno bingung tapi setelah itu sebuah senyuman tersungging di bibirnya. Akhirnya kami menutup tragedy itu dengan sebuah swing party antara aku, istriku, Mbak Fitri dan Mas Susno.
Sesekali aku melihat Mas Susno yang sedang asik menggarap tubuh molek istriku yang dibaringkan terlentang disamping tubuh Mbak Fitri yang memang sedang kutindih. Kami berdua berlomba mengerjai istri lawan kami masing-masing. Sengaja atau tidak tapi aku melihat istriku mencium mesra mas Susno lalu Mbak Fitri membalasnya dengan menciumku lebih panas lagi.
Seperti lomba saja jadinya, hanya saja lomba kali ini adalah lomba seks. Entah sudah berapa kali sperma tumpah di tubuh istriku atau di tubuh Mbak Fitri. Baik vagina maupun bagian perut mereka berdua sudah diselimuti cairan sperma baik dari milikku maupun Mas Susno. Beberapa kali aku bertukar posisi dengan Mas Susno, dan baik Mbak Fitri maupun Nia sepertinya merasakan kenikmatan tersendiri ketika pergantian penis tersebut.
Percintaan itu kami akhiri dengan pasangan resmi kami masing-masing. Mas Susno menyemprotkan hasil ejakulasinya yang ketiga sore itu di dalam vagina istrinya, Mbak Fitri. Sementara itu aku menumpahkan sisa spermaku yang mulai encer itu kedalam rahim Nia, istriku. Lalu kami berpelukan dengan pasangan masing-masing. Walaupun beberapa kali tangan Mas Susno mencoba bermain-main dengan puting istriku.
Entah petualangan kali ini apakah akan berlanjut ke hal yang lebih seru atau tidak karena aku dan Mbak Fitri jelas tidak ingin menyudahi kenikmatan ini.

reuni SMA

September 20, 2010

Suatu hari kami mengadakan reuni dengan teman-teman SMA satu kelas kami dulu. Reuni disepakati tidak dalam bentuk seperti biasanya, yaitu di sekolah ataupun di gedung. Tapi reuni ini dilakukan di daerah pantai Pangandaran. Jumlah kami keseluruhan satu kelas mencapai 40 orang. Kami mencarter bis dari tempat mangkal kami di suatu sekolah di Bandung menuju ke Pangandaran, meskipun ada juga yang membawa kendaraan pribadi. Lama perjalanan sekitar 4-5 Jam. Sesampainya di pangandaran, kami menyewa rumah-rumah penduduk yang memang sangat banyak disewakan di Pangandaran.

Singkat cerita Kami telah sampai di Pangandaran, dan menyewa sekitar 10 rumah dan tiap rumah diisi 4 orang. Karena jumlah wanita ada 14 orang, maka ada 2 orang wanita yang serumah dengan pria. Kebetulan semua sudah menempati kamarnya masing-masing, karena aku, Herry, Linda, dan Sandra yang naik mobil Katanaku yang datang terlambat menempati rumah yang sama. Rumah yang kami tempati ukurannya sekitar 9 X 6 meter dengan 2 kamar tidur. Ada sebuah ruang tamu, kamar mandi, dan dapur. Rumahnya cukup bagus untuk ukuran di daerah ini. Berlantai keramik putih, dan terlihat bersih terawat dan ada sebuah TV di ruang tamu.

Herry dan aku adalah teman akrab sejak SMA, tetapi sekarang Herry kerja di Bandung, dan aku di Jakarta. Sedangkan Linda dan Sandra juga kerja di Jakarta. Linda merupakan salah satu bunga sekolah di SMA kami dulu. Meskipun satu kelas, aku tidak begitu akrab dengan Linda waktu SMA dulu. Singkat kata, Jam 17.00 kami semua kumpul di pantai Pangandaran untuk mengenang kembali masa-masa SMA dulu. Ada yang bermain sepak bola, volley, dan ada juga yang duduk membicarakan dan menggosipkan teman SMA-nya dulu. Sedangkan Linda aku lihat malahan duduk menyendiri di pasir. Sepertinya ada sesuatu yang dipikirkan.

Sebenarnya aku sejak kelas 2 SMA naksir berat pada Linda, tapi berhubung tiada keberanian, dan juga terlalu banyak saingannya, akhirnya cuma jadi story bagiku. Tinggi Linda sekitar 165 cm, dengan tubuh seksi dan proporsional, kalau aku gambarkan mirip dengan penyanyi CA, dengan rambut sebahu dan bibir yang sensual. Tentunya membuat kumbang-kumbang tak jauh-jauh dari bunganya. Dengar-dengar sih dia sudah menikah dengan seorang pengusaha di Jakarta 2 tahun yang lalu.
“Eh… kenapa melamun sendirian… entar kesambet setan loh!” kataku sambil duduk di pasir di samping Linda. Dia pun hanya tersenyum simpul.
“Eh… Denny, iya nih… lagi pusing”, katanya.
“Emang pusing kenapa?” kataku. Eh dia tidak menjawab, malah memandang jauh ke lautan. Kemudian menyeka air matanya yang tak sengaja meleleh di pipi. Kami pun terdiam.

Tak lama kemudian terlihat teman-teman berfoto bersama di pantai.
“Hei Denn… Linda… jangan pacaran ajaa… ke sini”, kata Herry.
“Yo… Lin… ke sana”, kataku sambil memberikan sapu tanganku kepadanya. Kami pun foto bersama untuk kenang-kenangan di latar belakangi oleh warna merah kekuningan dari langit di garis cakrawala.

Setelah acara selesai kami pun kembali ke kamar masing-masing. Terlihat Linda masih menyisakan isak tangisnya, dan langsung menuju ke kamar. Pukul 8 malam kami pun makan malam dengan lauk yang telah disiapkan oleh seksi konsumsi. Kemudian Linda kembali lagi ke kamar dan begitu juga Sandra dan Herry. Jam 10 malam aku terbangun karena suara ngorok teman sekamarku, Herry, yang begitu ribut. Aku pergi ke ruang tamu dan melihat televisi. Wah nggak ada cerita yang bagus tapi karena nggak ada hiburan yang lain, dengan terpaksa kutonton juga acara televisi tersebut.

Jam 10.30 malam tiba-tiba Linda terbangun dan duduk di sebelahku dengan mata masih sembab.
“Belum tidur Lin?” tanyaku.
“Iya nih belum ngantuk… lagi pusing”, jawabnya.
“Pusing kenapa emang?” tanyaku.
Linda terlihat ragu-ragu dan diam. Tak lama kemudian dia pun berbicara.
“Yuk Den… aku mau ngomong, tapi jangan di sini”, katanya. Wah malam sudah gelap begini mau berbicara di mana kalau nggak di sini, pikirku.
“Ok deh… yuk keluar…” kataku.

Aku pun pergi keluar dengan Linda dengan Katanaku tanpa tujuan yang pasti. Katanaku pergi tanpa arah tujuan dan akhirnya kuhentikan di bawah pohon kelapa di pasir dekat pantai. Linda masih terdiam seribu bahasa, tapi akhirnya dia berkata.
“Gini Denn… aku lagi bingung banget”, katanya.
Dia terdiam lagi. Soalnya bicara sambil terisak-isak.
“Aku sebentar lagi mau cerai sama suamiku”, katanya sambil membenamkan wajahnya ke bahu kiriku. Kubiarkan dia menyalurkan emosinya. Akhirnya dia melanjutkan lagi.
“Yang kupikirkan cuma anakku yang berumur 1 tahun dan masih lucu-lucunya.”
Aku sudah tidak teratur lagi didekap oleh Linda, tapi aku kuat-kuatkan imanku. Tapi kemaluanku tidak mau kompromi nih.

Linda sekarang tidak lagi menangis di dadaku, malah mencium-cium dadaku. Aku sih kuat-kuatkan biar tidak terbawa. Maklum saja Linda sudah diangguri selama 4 bulan. Malahan sekarang dia menuju ke wajahku dan bibirnya menyentuh bibirku. Aku masih mencoba bertahan. Akhirnya aku tidak tahan juga, kusambut bibir Linda dengan pagutan yang lebih dahsyat. Akhirnya lidah kami membelit satu sama lain di salam mulut seperti dua ekor ular sedang bergumul. Kami pun pindah ke belakang yang agak lega. Tahukan Katana? ruangannya sempit sekali. Untung sudah aku modifikasi kursinya sehingga yang depan bisa ditekuk.

Kemudian tangan Linda ke arah belakang leherku dan tanganku mulai membuka kaosnya. Kebetulan dia tidak memakai BH jadi lebih mudah. Tanganku kuusapkan ke atas bukit kembarnya dengan elusan-elusan yang penuh penghayatan. Aku raba-raba putingnya dan sedikit-sedikit kupelintir-pelintir. Tanganku yang satu memegangi punggungnya dan kami masih berciuman kemudian dia kurebahkan ke kursi dan aku jongkok di bawahnya. Sempit sekali memang, tapi kalau sudah nafsu jadi luas rasanya. Kemudian aku jilati pusarnya hanya… “Aahh… ooo… hhh… ohh”, yang terdengar dari mulut Linda.

Kuturunkan celana trainingnya dan ternyata dia tidak memakai CD. Wah memang sudah niat nih sepertinya. Kemudian dia taruh kedua kakinya ke atas pundakku dan aku mulai mempermainkan liang kewanitaannya. Kuraba-raba permukaan kewanitaannya dengan tanganku dan tekanan-tekanan yang khusus. Desahannya semakin menjadi-jadi, “Ahhsss… Den… ohh….” Kemudian kugosok-gosok belahan Labianya dan dia pun semakin mengerang kenikmatan. Kemudian kumasukkan jari tengahku ke dalam lubang kemaluannya dan menyentuh seonggok daging yang disebut klitoris dan aku sentil-sentil dengan ujung jari. “Dennyy… ahhh… ohhh… terruuss..” terasa lembab ruangan di dalam lubang kemaluannya dan terasa basah. Aku tambah frekuensi memainkan klitorisnya dan dia pun sudah tidak tahan.

“Ooohhh… Dennnyy… ahhh…” sambil dia agak mengejang. Sepertinya dia sudah klimaks. Gila, cepat benar dia klimaks. Tapi aku biarkan. Langsung aaja kubuka jeans-ku. Susah sekali ternyata membuka celana di dalam mobil. Kubuka cuma sampai lutut dan aku keluarkan batang kemaluanku yang sudah tegak 45 derajat. Aku langsung duduk di sebelahnya dan kemudian Linda kusuruh duduk di atas batang kemaluanku. Agaknya dia sudah benar-benar kehausan. Dia mau saja ketika kusuruh duduk di atas batang kemaluanku.

Akhirnya batang kemaluanku pun habis ditelan liang kenikmatan Linda. Saat dimasukkan sepertinya dia masih dalam keadaan orgasme, sehingga terasa liang kenikmatannya menjepit dan mengurut-urut batang kemaluanku. Aku sih merasa semakin enak saja. Setelah itu dia mulai mengambil inisiatif naik turun. “Ohh… ahh… shhh… yess… ouhhh…” jeritnya sambil memegang-megang kepala, takut kalau kepalanya menyentuh kap mobil. Mobil pun ikut bergoyang-goyang. Wah gawat nih kalau ketahuan orang, pikirku.

Setelah 10 menit acara naik kuda maka Linda pun mendesah, “Dennn… sshh… akuu… kkell… iimmm… aaksshhh… ohhhsss…” terasa semburan air menerpa kepala batang kemaluanku. Kubiarkan batang kemaluanku masih tertancap di dalamnya. Terasa lagi remasan-remasan klimaks liang kemaluan Linda. Akhirnya Linda pun mencabut batang kemaluanku dari liang kemaluannya. “Wah Denn kamu hebatt… belum apa-apa”, katanya memujiku. Sepertinya dia sangat kelelahan. Dia pun berpakaian kembali. Aku tentu saja sewot diperlakukan seperti itu. Ada sesuatu yang harus diselesaikan nih, pikirku.

“Lin turun yuk!” kataku dan dia pun menurut.
Sesampainya di kap depan mobil. Kusergap Linda. Kedua tangannya kutaruh di atas kap mesin dalam posisi menunging. Kuturunkan celana training-nya selutut dan kukeluarkan alatku yang masih berdiri dari celana lewat retsleting. Aku memang sengaja tidak memakai lagi CD-ku soalnya sudah niat mau memperlakukan Linda di kap mesin mobil.

“Ahh… Denn… apa-apaan nih”, protes Linda.
Aku diam saja. Langsung kutusuk liang kemaluan linda dengan alatku.
“Ooohh… Dennyyy… shh… ahhh… ohhh…” jerit Linda.
“Biar impas”, bisikku ke telinganya.
Setelah sekitar 5 menit Linda pun menjerit, “Dennyy… aku… laggii… ohhhss… akkhh…” Wah dia klimaks lagi. Langsung saja aliran spermaku yang sudah di kepala batang kemaluan juga tidak mau kompromi. Dengan semakin menambah frekuensi genjotan akhirnya menyemprotlah semua air mani ke dalam liang kemaluan Linda. “Oohh… aku… jugaaa… ssshh…”

Tiba tiba ada lampu mobil menyoroti kami dan ternyata segerombolan preman dari daerah tersebut, mereka mendekati kami dan mengacungkan celurit.
“Pilih harta atau nyawa!” teriak yang berewok.
“Ammppuunn Pak… ampunnn… amppunnn…” kataku.
“Denn… Denn… bangun… Dennn… kita sudah mau pulang ke Bandung”, suara Herry membangunkanku.
Aku bangun antara sadar dan tidak. Terasa celana dalamku basah. Wah ternyata cuma mimpi toh. Rupanya aku tertidur waktu lihat siaran TV.

macet di tol

September 20, 2010

Hari itu perasaan gua kesel banget, karena tadi sore, gua di telpon nyokap, disuruh jemput pembantu gua yang di pinjem sama tante gua selama 3 hari (karena tante ada pesta jadi biar ada yang bantuin)…huuuuh..gua dah bayangin, pasti macet banget nih jalanan…karena ini pas long weekend…
segera setelah gua pulang kantor, gua langsung cabut kerumah tante gua yang kebetulan deket sama kantor gua di daerah cempaka putih..sampai disana, basa basi sebentar, gua langsung cabut deh, berdua dengan pembantu gua…karena takut jalanan bertambah macet…
oh iya…pembantu gua bernama nani..umurnya sekitar 26 tahun, asal dari cianjur..gak terlalu tinggi, tapi bodynya lumayan berisi…dan kulitnya putih…
dan seperti yang gua duga…pas masuk jalan tol cempaka putih menuju bogor..jalanan sudah macet…banget..yah dari pada bete..gua ajak ngobrol deh si nani pembantu gua..
“nan…kamu ngapain aja di rumah tante…? tanya gua..
“bantuin ibu masak mas..”jawab nani..
“wah pasti capek banget yah?” tanya gua lagi…
“yah..sudah biasa kok mas” jawab nani…
lalu timbul keisengan gua…lalu gua tanya lagi…cape tapi gak lemes kan he he..tanya gua sambil nyengir..
“hahh…maksud mas?? lemes gimana…” jawab dia sambil bingung..
“yah..kan ada cape yang bikin lemes..tapi biasanya cape yang begini cape enak…”sahut gua lagi..”
ahh…bisa aja si mas..mana ada sih cape lemes yang enak..jawab dia..
loh..ada lahh..”jawab gua..
Cape ngapain mas…? tanya dia…lalu jawab gua..Cape ngitungin duit…cape ngunyah duren monthong…cape bikin anak..” sahut gua ngasal..
lalu dia tertawa…dan ternyata enak juga ngobrol sama dia..dan gua baru sadar bahwa dia manis juga…dan jalanan yang macet jadi gak terasa..
singkat cerita, dia mulai ngantuk rupanya…dan kepalanya mulai sedkit dikit jatuh ke samping…dan tanpa dia sadari..kancing kemeja putihnya agak terbuka tepat dibagian dadanya…
gua mulai deg deg an…dan gua liat dia mulai tertidur pulas…nah karena jalanan macet…gua bisa ngelirik kesamping, ke bagian dadanya…ternyata lumayan sexy juga nih anak…timbulah ide buat ngilangin kebosanan karena macet…pelan pelan..gua mulai pegang kepala dia..pura pura mau benerin posisi kepalanya….eh ternyata dia bangun…lalu dia bilang..maaf mas, saya ngantuk..lalu jawab gua…gak papa…tidur aja..kan kamu cape..
” mas gak papa, nyetir sendirian…?”
“ah gak pa pa…kan ada obat penahan ngantuk disebelah ku” sahut gua..
ahh..si mas genit yah..”aku aduin sama ibu loh…
ha ha…aduin aja…emang aku takut..”tantang aku sambil membelai kepalanya..
tanpa gua duga…dia malah menyenderkan kepalanya di pundak aku..
dalam hati gua…wahh…kalo kaya gini…macet 5 jam juga gak pa pa deh…he he..
gua gak tahu..saat ini dia pura pura tidur apa nggak..yang jelas..dia diem aja, waktu gua angkat tangan kiri gua dan mulai merangkul dia..
dia juga diam ketika tangan gua mulai meraba bagian samping dadanya…
saat itu, bagian dalam celana gua dah mulai berdenyut denyut..kaya mau keluar dari dalam celana….
sialnya…baru gua mau masukin tangan gua lewat lengan kemeja dia….jalanan mulai lancar..jadi gua tunda dulu deh kerjaan tangan gua…
sampai gua liat, ada tempat peristirahatan tol taman mini..gua bisik sama dia…”nani..aku ngantuk..aku mau berenti sebentar yah…” lalu dia mengangguk pelan…
dan akhirnya gua berenti sambil mencari posisi strategis buat mobil gua parkir…
lalu gua rebahin senderan kursi gua…lalu gua rebahin juga senderan kursinya si nani…karena posisi handlenya di sebelah kiri dia, jadi gua mesti menjorokan badan lewatin badan dia, untuk mengapai handle senderan kursi…dan gua bilang…biar enak tidurnya nan….
tanpa sengaja, siku tangan gua menyenggol buah dadanya…
“emhhh”..dia melenguh pelan…sambil tetap memejamkan matanya seperti orang tertidur..
gua mulai lanjutakan pekerjaan tangan yang tadi terhenti…
gua belai belai rambutnya…turun kepundak…turun ke bagian tangan, dan pelan pelan, mulai di bagian dada…
gua mulai melihat…nafasnya mulai gak teratur…
pelan pelan, gua buka kancing kemejanya…dan mulailah terlihat..belahan buah dadanya..yang putih mulus…dan dengan sangat perlahan, gua mulai belai belai…bagian atas dadanya….sambil telunjuk gua berusaha masuk kedalam BHnya berusaha menyentuh pentilnya…
Dia mulai tidak tenang…nafasnya tambah tidak beraturan…tetapi gua belum berani untuk bertindak lebih jauh…
tiba tiba…sambil mata tetap terpejam…tangannya tiba tiba kebelakang badannya..dia berusaha melepas pengait Bhnya…dan terlepaslah Kaitnya…sehingga Bhnya mengendur…pentil yang merah kecoklatan mulai sedikit terlihat…
Gua memiringkan badan gua kesamping…tangan gua mulai tambah berani untuk membelai, dan meremas…nani mulai bergelinjangan…dadanya terangkat, membusung..seakan akan dia meminta yang lebih lagi…
Gua mulai mendekatkan wajah gua ke lehernya, sambil tangan gua tetap membelai lembut dadanya…gua cium lembut kuping, leher, balik kekuping lagi..dan gua mulai isap pelan pelan bagian belakang kupingnya…
lalu mulai turun kebawah…gua jilat dengan lembut bagian atas dadanya…dan mulai mencium seputar pentilnya…dan dia tambah bergelinjangan…tangannya mulai membelai belai kepala gua, membenamkan kepala gua ke dalam dadanya…lalu gua mulai mengisap pentil, sambil lidah gua terus gua mainkan…dibagian pentilnya…
setelah sekitar 15 menit gua bermain dibagian dada…gua mulai mencium bagian perut, dan mulai terus turun kebawah…
kedua kakinya mulai diangkat ke setir mobil…dan gua mulai membuka pelan rok dan celana dalamnya…
terlihatlah vagina yang telah basah…
pelan pelan, gua cium bagian selangkangannya…dan mulai menjilat jilat bagian luar vaginanya…Nani makin bergelinjang dengan hebat nya…
“sssssss….ahhhhh…..sssss….ahhh h…lidah gua mulai bermain di bagian klitorisnya…terus menjilat dibagian dalam atasnya…
sssss….mass….daleman dikit mas….ahhhhh sss…iya disitu…ahhhh shhhhhh…rupanya si nani menikmati sekali permainan lidah gua…dan tiba tiba…..dia menekan erat kepala gua…
ahhhhhh ahhhhh…ssstttt ahhhh…dan dia bergelinjang beberapa saat…dan lemas…rupanya dia telah mengalami klimaks…lalu dia mengambil tisyu dan memberikan kepadaku..
“dengan senyumnya dia berkata…”katanya mas..ngantuk….? tapi kok malah nakan..”
he he…iya..supaya ngantuk ku hilang…
tiba tiba…kaca mobil bagian belakangku diketuk orang…
sialan..ternyata ada satpam yang bilang untuk kita memindahkan mobil..
segera gua mundurin mobil gua, dan cabut pulang..karena takut dikerjain…
lalu dimobil dia berkata….”mas…ehmmmm…kok cuma aku aja yang enak…emang masnya gak mau enak…?
lalu gua bilang..mau lahhh”..cuma waktunya gak tepat..jawab gua..
yah udah…sahut dia…tar sampe rumah yah…jam 10 malam..mas masuk kekamarku yah…aku tunggu….
sipppp..sahutku…sambil aku menancap gas mobil ku…gak sabar buru buru sampe rumah….
……..
..
akhirnya sampe juga gw dirumah..
terus terbayang omongan si nani tadi…mas, jam 10 ke kamar yah….tapi jam masih menunjukan jam 20.30…berarti masih cukup lama donk…lagipula, orang rumah belum pada tidur..yaudah sesudah mandi, gua tunggu di ruang tv..sambil pencet pencet chanel indovision…sialnya..kali ini gua mulai ngantuk, dan akhirnya gua ketiduran…
sial….bangun bangun gua liat jam sudah menunjukan pukul 23 lewat..yahhh…masih ditungguin gak yah dalam hati gua…dan waktu itu rumah sudah dalam keadaan sepi..orang orang rumah sudah pada tidur.
lalu gua ke toilet di kamar gua, gosok gigi dan mau terusin tidur gua..tetapi perkataan nani tadi menggangu otong gua..he he..
ya udah..gua coba deh pergi ke kamar dia di belakang…
lalu gua ketuk pintu kamar dia pelan pelan..damn…kaga ada jawaban..udah setengah putus asa, dan menyesal kenapa gua pake acara tidur dulu tadi…lalu gua coba buka pintunya…ternyata gak dikunci…dannnnn….yahhh dia udah tidur dengan pulas di kasurnya, sambil memeluk bantal guling membelakangi gua..
dia tidur dengan daster yang tipis, sehingga lekukan tubuhnya kelihatan…saat itu pikiran gua berkecamuk…apa yang harus gua lakukan..
akhirnya gua nekad masuk kekamarnya..lalu pelan pelan gua kunci pintu kamar dia, dan duduk di pinggir tempat tidur dia.
sambil jantung gua berdebar keras, gua belai rambutnya dari belakang..tapi dia gak bergerak…lalu tangan gua mulai turun ke lengan atasnya..terus membelai belai..tetapi dia tidak bergerak.
tangan gua mulai bergerilya, turun naik dari pundak, pinggang, dan samping dadanya…tiba tiba..dia membalikan badannnya terlentang…seakan menantang gua untuk melakukan yang lebih jauh lagi…
damn..dalam hati gua….ini cewe sebenernya mau apa sih..?”
lalu pelan pelan gua mulai baringkan tubuh gua disamping dia..lalu gua arahkan tubuh gua menghadap kesamping, sambil tangan gua dengan sangat pelan, mencoba menyentuh buah dada bagian atasnya…tangan gua mulai mencoba masuk kedalam melalui sela sela yang longar di bagian lengan dasternya..dan dengan leluasa tangan gua mulai menyentuh dada yang masih di lapisi oleh Bra tipis..gua mulai membelai, meremas tapi dia tetap tertidur..tetapi nafasnya mulai turun naik tidak beraturan.
lalu sambil terus meremas, gua mulai cium pipinya, kuping mulai gua isap pelan pelan, dan dia mulai meringis menahan geli tapi tetap memejamkan mata..pelan pelan gua mulai cium bibirnya yang mungil dan setengah terbuka, ternyata, walaupun dia keliatan tertidur, lidahnya pun ikut bermain dengan lidah gua yang ada dalam bibirnya.
tiba tiba tangannya bergerak, dan menarik dasternya ke atas…dan kelihatanlah Cd dan BH terpampang didepan mata.
gua mulai membuka baju dan celana dalam gua..dan gua naik keatas tubuh nya.
semua bagian tubuhnya mulai gua jilat dengan lembut, dan ternyata itu membuat dia semakin bergelinjang…dadanya terangkat ke atas, dan tangannya mencoba melepas pengait BH nya…dan waw…Buah dada yang waktu dimobil gua kurang bisa liat dengan jelas sekarang terpampang seperti buah yang siap dimakan…tidak terlalu besar, tetapi tidak juga kecil dgn pentil yang mungil berwarna merah kecoklatan..
lalu gua mulai menjilat bagian atas, pelan pelan mulai bermain di sekitar pentil….nafasnya sangat cepat..sambil kadang kadang..dadanya membusung keatas..gua teruskan menjilat bagian dada, leher, kuping lalu kembali lagi kepentil…otong gua yang sudah berdiri sejak tadi, mulai gua gesek gesekan di selangkangan yang masih tertutup cd…kakinya terangkat, dan dia pun mulai menarik CDnya turun kebawah…sehingga terlihat jelas vagina dengan rambut yang jarang jarang.
pekrjaan gua teruskan, mulai turun kebagian pusar, samping perut, samping buah dada…seakan akan nani adalah makanan yang sangat lezat…gak tahu berapa lama gua melakukannya…tangannya mulai mendorong kepala gua kebagian bawah tubuhnya…anehnya dia lakukan itu sambil matanya tetap terpejam seperti orang tertidur….dan gua mulai menjilati selangkangannya…bagian dalam vaginanya, sambil jari jari gua membuka bagian bibir vaginanya…sesekali dia mendesah..
ssssss…..uuuhhhhh…..sssss ahhhhhh…dan tangannya memgang kepala gua, seakan akan mau membimbing daerah mana yang minta di jilat…tangannya semakin keras memegang dan menarik rambut gua…terkadang pantatnya ikut naik keatas, mengikuti sedotan lembut yang gua lakukan pada vaginanya…dan dia menarik nafas panjang..dan ahhhhh…sssssssss…dan lemas..ternyata dia mengalami ejakulasi pertamanya…tetapi gua tidak berenti…terus gua lakukan terapi jilat menjilat, sampai dia mengalami orgasme ke dua…setelah lidah gua terasa pegal..balik posisi badan gua…sehing otong gua tepat berada di bibir dia, dan muka gua mengahdap ke vaginanya…dia mulai menjilat, dan menghisap…sambil gua terus bermain main dengan vaginanya…sedotannya makin terasa kuat, kadang kadang disertai dengan gigitan lembut…dan akhirnya dia mengalami orgasme ketiganya…
lalu gua mulai arahkan senjata gua ke arah vaginanya…dengan mudah otong gua mulai masuk kedalam…dan bergerak lah maju mundur didalam vaginanya…
ssss…ahhhh…dan dia setengah berbisik…ahhhhh…mas…ayu keluarkan..ahhhh huuuuu..dan gua bertambah semangat…gua percepat keluar masuknya…darah gua seakan akan naik tertahan di kepala karena nikmat yang luar biasa…dan akhirnya gua tarik keluar si otong dan muncratlah cairan kenikmatan di tubuh nani…fiuhhh..waktu gua liat jam..waw..hampir jam 1 malam..ternyata hampir 2 jam kita bermain malam itu..dan hebatnya dia masih seperti orang tertidur..
lalu gua ambil celana dan kaos gua..dan sambil gua cium dgn lembut…gua bisikin…ma kasih yah nani…kalo mau, bilang aja, gak usah pura pura tidur..he he..
dan sambil tersenyum dan tetap dengan mata terpenjam…dia menganggukan kepalanya…dan gua keluar dari kamarnya dan tidur yang nyenyak…

asmara ditengah rimba

August 16, 2010

ada suatu liburan sekolah yang panjang, kami dari sebuah SLTA mengadakan pendakian gunung di Jawa Timur. Rombongan terdiri dari 5 laki-laki dan 5 wanita. Diantara rombongan itu satu guru wanita ( guru biologi) dan satu guru pria ( guru olah raga ). Acara liburan ini sebenarnya amat tidak didukung oleh cuaca. Soalnya, acara kami itu diadakan pada awal musim hujan. Tapi kami tidak sedikitpun gentar menghadapi ancaman cuaca itu. Ada yang sedikit mengganjal hati saya, yakni Ibu Guru Anisa ( saya memanggilnya Anisa ) yang terkenal galak dan judes itu dan anti cowok ! denger-denger dia itu lesbi. Ada yang bilang dia patah hati dari pacarnya dan kini sok anti cowok. Bu Anis usianya belum 30 tahun, sarjana, cantik, tinggi, kulit kuning langsat, full press body. Sedangkan teman – teman cewek lainnya terdiri dari cewek-cewek bawel tapi cantik-cantik dan periang, cowoknya, terus terang saja, semuanya bandit asmara ! termasuk pak Martin guru olah raga kami itu.

Perjalanan menuju puncak gunung, mulai dari kumpul di sekolah hingga tiba di kaki gunung di pos penjagaan I kami lalui dengan riang gembira dan mulus-mulus saja. Seperti biasanya rombongan berangkat menuju ke sasaran melalui jalan setapak. Sampai tengah hari, kami mulai memasuki kawasan yang berhutan lebat dengan satwa liarnya, yang sebagian besar terdiri dari monyet-monyet liar dan galak. Menjelang sore, setelah rombongan istirahat sebentar untuk makan dan minum, kami berangkat lagi. Kata pak Martin sebentar lagi sampai ke tujuan. Saking lelahnya, rombongan mulai berkelompok dua-dua. Kebetulan aku berjalan paling belakang menemani si bawel Anisa dan disuruh membawa bawaannya lagi, berat juga sih, sebel pula! Sebentar-sebentar minta istirahat, bahkan sampai 10 menit, lima belas menit, dan dia benar-benar kecapean dan betisnya yang putih itu mulai membengkak.

Kami berangkat lagi, tapi celaka, rombongan di depan tidak nampak lagi, nah lo ?! Kami kebingungan sekali, bahkan berteriak memanggil-manggil mereka yang berjalan duluan. Tak ada sahutan sedikitpun, yang terdengar hanya raungan monyet-monyet liar, suara burung, bahkan sesekali auman harimau. Anisa sangat ketakutan dengan auman harimau itu. Akhirnya kami terus berjalan menuruti naluri saja. Rasa-rasanya jalan yang kami lalui itu benar, soalnya hanya ada satu jalan setapak yang biasa dilalui orang.

Sial bagi kami, kabut dengan tiba-tiba turun, udara dingin dan lembab, hari mulai gelap, hujan turun rintik-rintik. Anisa minta istirahat dan berteduh di sebuah pohon sangat besar. Hingga hari gelap kami tersasar dan belum bertemu dengan rombongan di depan. Akhirnya kami memutuskan untuk bermalam di sebuah tepian batu cadas yang sedikit seperti goa.

Hujan semakin lebat dan kabut tebal sekali, udara menyengat ketulang sumsum dinginnya. Bajuku basah kuyup, demikian juga baju Anisa. Dia menggigil kedinginan. Sekejap saja hari menjadi gelap gulita, dengan tiupan angin kencang yang dingin. Kami tersesat di tengah hutan lebat.

Tanpa sadar Anisa saking kedinginan dia memeluk aku. “Maaf” katanya. Aku diam saja, bahkan dia minta aku memeluknya erat-erat agar hangat tubuhnya. Pelukan kami semakin erat, seiring dengan kencangnya deras hujan yang dingin. Jika aku tak salah, hampir tiga jam lamanya hujan turun, dan hampir tiga jam kami berpelukan menahan dingin.

Setelah hujan reda, kami membuka ransel masing-masing. Tujuan utamanya adalah mencari pakaian tebal, sebab jaket kami sudah basah kuyup. Seluruh pakaian bawaan Anisa basah kuyup, aku hanya punya satu jaket parasut di ransel. Anisa minta aku meminjamkan jakaetku. Aku setuju. Tapi apa yag terjadi ? wow…Anisa dalam suasana dingin itu membuka seluruh pakaiannya guna diganti dengan yang agak kering. Mulai dari jaket, T. Shirt nya, BH nya, wah aku melihat seluruh tubuh Anisa. Dia cuek saja, payudaranya nampak samar-samar dalam gelap itu. Tiba-tiba dia memelukku lagi.
“Dingin banget” katanya. “Terang dingin , habis kamu bugil begini” jawabku.
“Habis bagaimana? basah semua, tolong pakein aku jeketmu dong ?” pinta Anisa.
Aku memakaikan jaket parasut itu ketubuh Anisa. Tanganku bersentuhan dengan payudaranya, dan aku berguman
” Maaf Nisa ?”
“Enggak apa-apa ?!”: sahutnya.
Hatiku jadi enggak karuan, udara yang aku rasakan dingin mendadak jadi hangat, entah apa penyebabnya. Anisa merangkulku, “Dingin” katanya, aku peluk saja dia erat-erat. ” Hangat bu ?” tanyaku ” iya, hangat sekali, yang kenceng dong meluknya ” pintanya. Otomatis aku peluk erat-erat dan semakin erat.

Aneh bin ajaib, Anisa tampak sudah berkurang merasakan kedinginan malam itu, seperti aku juga. Dia meraba bibirku, aku reflex mencium bibir Anisa. Lalu aku menghindar. “Kenapa?” tanya Anisa
” Maaf Nisa ? ” Jawabku.
” Tidak apa-apa Rangga, kita dalam suasana seperti ini saling membutuhkan, dengan begini kita saling bernafsu, dengan nafsu itu membangkitkan panas dalam darah kita, dan bisa mengurangi rasa dingin yang menyengat.
Kembali kami berpelukan, berciuman, hingga tanpa sadar aku memegang payudaranya Anisa yang montok itu, dia diam saja, bahkan seperti meningkat nafsu birahinya. Tangannya secara reflek merogoh celanaku kedalam hingga masuk dan memegang penisku. Kami masih berciuman, tangan Anisa melakukan gerakan seperti mengocok-ngocok ‘Mr. Penny’ku. Tanganku mulai merogoh ‘Ms. Veggy’nya Anisa, astaga ! dia rupanya sudah melepas celana dalamnya sedari tadi. Karena remang-remang aku sampai tak melihatnya. ‘Ms. Veggy’nya hangat sekali bagian dalamnya, bulunya lebat.

Anisa sepontan melepas seluruh pakaiannya, dan meminta aku melepas pula . Aku tanpa basa basi lagi langsung bugil. Kami bergumul diatas semak-semak, kami melakukan hubungan badan ditengah gelap gulita itu. Kami saling ganti posisi, Anisa meminta aku dibawah, dia diatas. Astaga, goyangnya!! Pengalaman banget dia ? kan belum kawin ?
” Kamu kuat ya?” bisiknya mesra.
” Lumayan sayang ?!” sahutku setengah berbisik.
” Biasa main dimana ?” tanyanya
“Ada apa sayang?” tanyaku kembali.
” Akh enggak” jawabnya sambil melepas ‘Ms. Veggy’nya dari ‘Mr. Penny’ku, dan dengan cekatan dia mengisap dan menjilati ‘Mr. Penny’ku tanpa rasa jijik sedikitpun. Anisa meminta agar aku mengisap payudaranya, lalu menekan kepalaku dan menuntunnya ke arah ‘Ms. Veggy’nya. Aku jilati ‘Ms. Veggy’ itu tanpa rasa jijik pula. Tiba-tiba saja dia minta senggama lagi, lagi dan lagi, hingga aku ejakulasi.

Aku sempat bertanya, “Bagaimana jika kamu hamil ?”
” Don’t worry !” katanya. Dan setelah dia memebersihkan ‘Ms. Veggy’nya dari spermaku, dia merangkul aku lagi. Malam semakin larut, hujan sudah reda, bintang-bintang di langit mulai bersinar. Pada jam 12 tengah malam, bulan nampak bersinar terang benderang. Paras Anisa tampak anggun dan cantik sekali. Kami ngobrol ngalor-ngidul, soal kondom, soal sekolah, soal nasib guru, dsb. Setelah ngobrol sekian jam, tepat pukul 3 malam, Anisa minta bersetubuh denganku lagi, katanya nikmat sekali ‘Mr. Penny’ku. Aku semakin bingung, dari mana dia tahu macam-macam rasa ‘Mr. Penny’, dia kan belum nikah ? tidak punya pacar ? kata orang dia lesbi.

Aku menuruti permintaan Anisa. Dia menggagahi aku, lalu meminta aku melakukan pemanasan sex (foreplay). Mainan Anisa bukan main hebatnya, segala gaya dia lakukan. Kami tak peduli lagi dengan dinginnya malam, gatalnya semak-semak. Kami bergumul dan bergumul lagi. Anisa meraih tanganku dan menempelkan ke payudaranya. Dia minta agar aku meremas-remas payudaranya, lalu memainkan lubang ‘Ms. Veggy’nya dengan jariku, menjilati sekujur bagian dagu. Tak kalah pula dia mengocok-ngocok ‘Mr. Penny’ku yang sudah sangat tegang itu, lalu dijilatinya, dan dimasukkannya kelubang vaginanya, dan kami saling goyang menggoyang dan hingga kami saling mencapai klimaks kenikmatan, dan terkulai lemas.

Anisa minta agar aku tak usah lagi menyusul kelompok yang terpisah. Esoknya kami memutuskan untuk berkemah sendiri dan mencari lokasi yang tak akan mungkin dijangkau mereka. Kami mendapatkan tempat ditepi jurang terjal dan ada goa kecilnya, serta ada sungai yang bening, tapi rimbun dan nyaman. Romantis sekali tempat kami itu. Aku dan Anisa layaknya seperti Tarzan dan pacarnya di tengah hutan. Sebab seluruh baju yang kami bawa basah kuyup oleh hujan. Anisa hanya memakai selembar selayer yang dililitkan diseputar perut untuk menutupi kemaluannya. Aku telanjang bulat, karena baju kami sedang kami jemur ditepi sungai. Anisa dengan busana yang sangat minim itu membuat aku terangsang terus, demikian pula dia. Dalam hari-hari yang kami lalui kami hanya makan mi instant dan makanan kaleng.
Tepat sudah tiga hari kami ada ditempat terpencil itu. Hari terakhir, sepanjang hari kami hanya ngobrol dan bermesraan saja. Kami memutuskan esok pagi kami harus pulang. Di hari terakhir itu, kesmpatan kami pakai semaksimal mungkin. Di hari yang cerah itu, Anisa minta aku mandi bersama di sungai yang rimbun tertutup pohon-pohon besar. Kami mandi berendam, berpelukan, lalu bersenggama lagi. Anisa menuntun ‘Mr. Penny’ku masuk ke ‘Ms. Veggy’nya. Dan di menggoyangkan pinggulnya agar aku merasa nikmat. Aku demikian pula, semakin menekan ‘Mr. Penny’ku masuk kedalam ‘Ms. Veggy’nya.

Di atas batu yang ceper nan besar, Anisa membaringkan diri dengan posisi menantang, dia menguakkan selangkangngannya, ‘Ms. Veggy’nya terbuka lebar, disuruhnya aku menjilati bibir ‘Ms. Veggy’nya hingga klitoris bagian dalam yang ngjendol itu. Dia merasakan nikmat yang luar biasa, lalu disuruhnya aku memasukkan jari tengahku ke dalam lubang ‘Ms. Veggy’nya, dan menekannya dalam-dalam. Mata Anisa merem melek kenikmatan. Tak lama kemudian dia minta aku yang berbaring, ‘Mr. Penny’ku di elus-elus, diciumi, dijilati, lalu diisapnya dengan memainkan lidahnya, Anisa minta agar aku jangan ejakulasi dulu,
“Tahan ya ?” pintanya. ” Jangan dikeluarin lho ?!” pintanya lagi.
Lalu dia menghisap ‘Mr. Penny’ku dalam-dalam. Setelah dia enggak tahan, lalu dia naik diatasku dan memasukkan ‘Mr. Penny’ku di ‘Ms. Veggy’nya, wah, goyangnya hebat sekali, akhirnya dia yang kalah duluan. Anisa mencubiti aku, menjambak rambutku, rupanya dia ” keluar”, dan menjerit kenikmatan, lalu aku menyusul yang “keluar” dan oh,,,,oh…oh….muncratlah air maniku dilubang ‘Ms. Veggy’ Anisa.
“Jahat kamu ?!” kata Anisa seraya menatapku manja dan memukuli aku pelan dan mesra. Aku tersenyum saja. ” Jahat kamu Rangga, aku kalah terus sama kamu ” Ujarnya lagi. Kami sama-sama terkulai lemas diatas batu itu.

Esoknya kami sudah berangkat dari tempat yang tak akan terlupakan itu. Kami memadu janji, bahwa suatu saat nanti kami akan kembali ke tempat itu. Kami pulang dengan mengambil jalan ke desa terdekat dan pergi ke kota terdekat agar tidak bertemu dengan rombongan yang terpisah itu. Dari kota kecil itu kami pulang ke kota kami dengan menyewa Taxi, sepanjang jalan kami berpelukan terus di dalam Taxi. Tak sedikitpun waktu yang kami sia-siakan. Anisa menciumi pipiku, bibirku, lalu membisikkan kata
” Aku suka kamu ” Aku juga membalasnya dengan kalimat mesra yang tak kalah indahnya. Dalam dua jam perjalanan itu, tangan dan jari-jari Anisa tak henti-hentinya merogoh celana dalamku, dan memegangi ‘Mr. Penny’ku. Dia tahu aku ejakulasi di dalam celana, bahkan Anisa tetap mengocok-ngocoknya. Aku terus memeluk dia, pak Supir tak ku ijinkan menoleh kami kebelakang, dia setuju saja. Sudah tiga kali aku ” keluar” karena tangan Anisa selalu memainkan ‘Mr. Penny’ku sepanjang perjalanan di Taxi itu.
” Aku lemas sayang ?!” bisikku mesra
” Biarin !” Bisiknya mesra sekali. ” Aku suka kok !” Bisiknya lagi.
Tidak mau ketinggalan aku merogoh celana olah raga yang dipakai Anisa. Astaga, dia tidak pakai celana dalam. Ketika jari-jari tanganku menyolok ‘Ms. Veggy’nya, dia tersenyum, bulunya ku tarik-tarik, dia meringis, dan apa yang terjadi ? astaga lagi, Anisa sudah ‘keluar’ banyak, ‘Ms. Veggy’nya basah oleh semacam lendir, rupanya nafsunya tinggi sekali, becek banget. Tangan kami sama-sama basah oleh cairan kemaluan. Ketika sampai di rumah Anisa, aku disuruhnya langsung pulang, enggak enak sama tetangga katanya. Dia menyodorkan uang dua lembar lima puluh ribuan, aku menolaknya, biar aku saja yang membayar Taxi itu. Lalu aku pulang.

Hari-hari berikutnya di sekolah, hubunganku dengan Anisa guru biologiku, nampak wajar-wajar saja dari luar. Tapi ada satu temanku yang curiga, demikian para guru. Hari-hari selanjutnya selalu bertemu ditempat-tempat khusus seperti hotel diluar kota, di pantai, bahkan pernah dalam suatu liburan kami ke Bali selama 12 hari.

Ketika aku sudah menyelesaikan studiku di SLTA, Anisa minta agar aku tak melupakan kenangan yang pernah kami ukir. Aku diajaknya ke sebuah Hotel disebuah kota, yah seperti perpisahan. Karena aku harus melanjutkan kuliah di Australia, menyusul kakakku. Alangkah sedihnya Anisa malam itu, dia nampak cantik, lembut dan mesra. Tak rela rasanya aku kehilangan Anisa. Kujelaskan semuanya, walau kita beda usia yang cukup mencolok, tapi aku mau menikah dengannya. Anisa memberikan cincin bermata berlian yang dipakainya kepada aku. Aku memberikan kalung emas bermata zamrud kepada Anisa. Cincin Anisa hanya mampu melingkar di kelingkingku, kalungku langsung dipakainya, setelah dikecupinya. Anisa berencana berhenti menjadi guru, “sakit rasanya” ujarnya kalau terus menjadi guru, karena kehilangan aku. Anisa akan melanjutkan S2 nya di USA, karena keluarganya ada disana. Setelah itu kami berpisah hingga sekian tahun, tanpa kontak lagi.

Pada suatu saat, ada surat undangan pernikahan datang ke Apartemenku, datangnya dari Dra. Anisa Maharani, MSC. Rupanya benar dia menyelesaikan S2 nya.Aku terbang ke Jakarta, karena resepsi itu diadakan di Jakarta disebuah hotel bintang lima. Aku datang bersama kakakku Rina dan Papa. Di pesta itu, ketika aku datang, Anisa tak tahan menahan emosinya, dia menghampiriku ditengah kerumunan orang banya itu dan memelukku erat-erat, lalu menangis sejadi-jadinya.
“Aku rindu kamu Rangga kekasihku, aku sayang kamu, sekian tahun aku kehilangan kamu, andai saja laki-laki disampingku dipelaminan itu adalah kamu, alangkah bahagianya aku ” Kata Anisa lirih dan pelan sambil memelukku.
Kamu jadi perhatian para hadirin, Rina dan Papa saling tatap kebingungan. Ku usap airmata tulus Anisa. Kujelaskan aku sudah selesai S1 dan akan melanjutkan S2 di USA, dan aku berjanji akan membangun laboratorium yang kuberi nama Laboratorium “Anisa”. Dia setuju dan masih menenteskan air mata.

Setelah aku diperkenalkan dengan suaminya, aku minta pamit untuk pulang, akupun tak tahan dengan suasana yang mengharukan ini. Setelah lima tahun tak ada khabar lagi dari dia, aku sudah menikah dan punya anak wanita yang kuberi nama Anisa Maharani, persis nama Anisa. Ku kabari Anisa dan dia datang kerumahku di Bandung, dia juga membawa putranya yang diberi nama Rangga, cuma Rangga berbeda usia tiga tahun dengan Anisa putriku. Aku masih merasakan getaran-getaran aneh di hatiku, tatapan Anisa masih menantang dan panas, senyumnya masih menggoda. Kami sepakat untuk menjodohkan anak kami kelak, jika Tuhan mengijinkannya.